• July 17, 2024
Guingona ingin pencemaran nama baik online dicabut

Guingona ingin pencemaran nama baik online dicabut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator TG Guingona berencana mencabut sebagian undang-undang tersebut

MANILA, Filipina – Belum terlambat bagi para pengkritik UU Kejahatan Dunia Maya.

Undang-undang tersebut mungkin telah disahkan, tetapi satu-satunya senator yang menentang undang-undang tersebut berencana untuk mencabut sebagian dari tindakan tersebut seperti pencemaran nama baik secara online.

Senator Teofisto “TG” Guingona III sedang menjajaki berbagai opsi untuk mencabut sebagian dari Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya, yang ditandatangani Presiden Benigno Aquino III pada 12 September lalu.

Guingona mengatakan pada hari Jumat, 21 September, bahwa ia bermaksud untuk menantang beberapa ketentuan undang-undang tersebut dengan mengajukan banding ke Mahkamah Agung atau mendorong amandemennya.

Senator yakin beberapa ketentuan tidak konstitusional. Guingona mengatakan pencemaran nama baik secara online, misalnya, merupakan pembatasan terhadap kebebasan berekspresi dan kebebasan berbicara.

“Anda menghalangi orang untuk mengungkapkan perasaan mereka. Menurutku tidak seharusnya demikian, ”kata Guingona. (Anda menghalangi seseorang untuk mengungkapkan apa yang ada dalam pikirannya. Menurut saya itu tidak benar.)

Dia menambahkan: “Kami dapat memimpin upaya tersebut (untuk menantangnya). Kami pasti akan melakukannya. Kami mengadakan pertemuan dengan beberapa kelompok untuk melihat apa yang dapat kami lakukan mengenai hal ini.”

‘Ketentuan Bermasalah’

Kelompok media seperti Pusat Kebebasan dan Tanggung Jawab Media, Persatuan Jurnalis Nasional Filipina, dan Penyelidik Harian Filipina mengkritik undang-undang tersebut. Profesor Hukum Universitas Filipina Harry Roque juga menulis dalam artikel Rappler Thought Leaders bahwa undang-undang tersebut adalah undang-undang yang kejam, dan bertentangan dengan upaya PBB untuk mendekriminalisasi pencemaran nama baik.

Guingona menggemakan hal tersebut Penanya artikel utama bahwa hukum a “pukulan terhadap kebebasan berpendapat.”

“Saya pikir apa yang akan terjadi adalah orang-orang sekarang takut untuk mengekspresikan diri mereka di Internet. Ini merupakan pukulan besar bagi demokrasi kita,” kata Guingona dalam bahasa Filipina.

Dalam pernyataan yang dirilis pada Kamis, 20 September, Guingona juga mengatakan bahwa undang-undang tersebut bermasalah untuk “mentransplantasikan definisi pencemaran nama baik dari Revisi KUHP” ke Internet tanpa menyebutkan siapa yang bertanggung jawab.

“Dengan undang-undang ini, editor dan pemilik situs web ini akan terpaksa menutup situs web mereka dan mencegah orang berkomentar. Saya percaya bahwa editor dapat mengatur karya penulisnya, tetapi jika Anda mengkritik masyarakat umum, hak konstitusional atas kebebasan berekspresi tentu saja terancam.”

Bagaimana cara mengatur moralitas?

Guingona juga tidak setuju dengan ketentuan yang menghukum tindakan cabul secara online. Dia mengatakan anggota parlemen tidak punya hak untuk mendikte apa yang boleh dilihat atau tidak dilihat orang.

“Ini masalah pilihan individu, nilai-nilai individu, dan keyakinan agama individu,” kata senator tersebut.

“Penahanan diri yang tidak dapat dibenarkan adalah kebijakan kuno yang tidak seharusnya tercantum dalam undang-undang kami,” kata Guingona.

Beberapa pakar hukum sependapat dengan Guingona. Dekan Fakultas Hukum Manila, Ernest Maceda, mengatakan kepada Rappler bahwa ambiguitas dalam undang-undang tersebut dapat digambarkan sebagai “50 warna tanggung jawab”.

Maceda dan pengacara lainnya mengatakan undang-undang tersebut dapat memperluas tanggung jawab atas pencemaran nama baik dan memungkinkan penutupan situs web secara sewenang-wenang. – Rappler.com

Keluaran Sydney