• February 25, 2024
Azkals menunjukkan peningkatan kekalahan dari Korea Utara

Azkals menunjukkan peningkatan kekalahan dari Korea Utara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Azkals kalah 2-0 melawan Korea Utara, namun mendapat pujian atas penampilan impresifnya

MANILA, Filipina – Andai saja pertandingan bisa berakhir setelah 45 menit.

Ini akan menjadi akhir yang pantas bagi tim sepak bola putra Filipina, yang menahan Korea Utara tanpa gol dengan skor 0-0 di babak pertama.

Namun babak kedua yang mengesankan dari Korea Utara memungkinkan sang juara bertahan dengan mudah mengalahkan Azkals Filipina 2-nil pada hari pembukaan Piala Tantangan Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC) 2012 di Kathmandu, Nepal.

Kapten tim Korea Utara Pak Nam Chol membentak pertahanan Filipina yang menantang yang membuat mereka tidak mencetak gol di babak pertama dengan menyundul umpan silang Jong Il Gun pada menit ke-57.

Hal ini diikuti oleh Jang Kuk Chol, yang memanfaatkan kesalahan kiper Azkals, Neil Etheridge. Ia dengan mudah mencetak gol kedua Korea Utara pada menit ke-70 dengan kaki kanannya.

Terlalu tangguh

Filipina memiliki beberapa peluang untuk mencetak gol di babak pertama, melalui upaya dari Angel Guirado dan striker Phil Younghusband – namun pertahanan yang sangat baik dan tangguh yang dikerahkan oleh Korea Utara terlalu berlebihan bagi Azkals.

Korea Utara menunjukkan superioritas mereka atas suku Azkal dan memblokir semua upaya yang dilakukan Filipina. Guirado mempunyai peluang untuk gol pertama Filipina setelah menerima umpan James Younghusband pada menit ke-39, namun gagal.

Pada menit ke-73, tim Azkal kembali melihat upaya Chiefy Caligdong.

Caligdong seharusnya bisa mencetak gol pertama untuk Azkals, tapi gol itu segera dicegat oleh pertahanan Korea Utara yang agresif.

Serangan terakhir Azkal datang dari James Younghusband yang berpeluang mencetak gol melalui sundulan pada menit ke-82, namun kiper Korea Utara itu juga mengincar bola saat melakukan penyelamatan gemilang.

Pertahanan Azkals tetap ketat sepanjang tim dipaksa memainkan peran yang lebih defensif – terutama di babak pertama ketika tim Korea Utara yang kejam terus menekan Azkals. Etheridge menjadi penyelamat Azkals saat kiper FC Fulham menyelamatkan gol demi gol, termasuk penyelamatan sensasional dari penalti Korea Utara pada menit ke-17.

Pergeseran ke permainan yang lebih agresif terjadi di babak kedua, yang mengakibatkan kartu kuning untuk Lexton Moy dan Guirado, namun tim Korea Utara yang lebih berpengalaman dan bertalenta terlalu berlebihan bahkan bagi Azkals yang datang dengan intensitas dan determinasi yang keras kepala.

Lebih baik dari yang diharapkan

Meski pertandingan berlangsung ketat, Weiss memberikan pujian atas kinerja timnya.

“Bukan selebrasi, tapi semua faktor harus kita perhitungkan,” ucapnya. “2-0 adalah hasil yang realistis untuk tim yang berperingkat 60 tingkat lebih tinggi.”

Korea Utara saat ini berada di peringkat 111 dalam Peringkat Dunia FIFA sementara Azkals berada di peringkat 156.

Pelatih kepala Korea Utara, Yun Jong So, pun memberikan pujian kepada Azkals dan mengaku tidak menyangka Azkals akan bermain sebaik mereka. Ia mengakui banyak perkembangan dalam permainan tim Filipina.

Kapten tim Azkals Aly Borromeo, yang absen karena cedera lutut, juga merayakan timnya di Twitter.

“Kami baru saja melawan tim Piala Dunia dan hanya kalah 2 gol! Kami bergerak maju! #Kemajuan,” tweetnya.

Neil Etheridge, Juan Luis Guirado, Jason Sabio, Ray Jonsson, Carly de Murga, Misagh Bahadoran, Marwin Angels, Paul Mulders, Angel Guirado, James Younghusband dan Phil Younghusband menjadi starting lineup untuk Filipina. Caligdong, Moy dan bek Rob Gier juga menyaksikan aksi tersebut.

Azkals masih memiliki peluang di babak berikutnya tetapi harus memenangkan dua pertandingan berikutnya masing-masing melawan India dan Tajikistan. Mereka bermain melawan India pada hari Minggu pukul 16.30 waktu Manila. – Rappler.com

Pengeluaran SDY