• February 22, 2024
Backflip monster Mays mendorong San Mig Coffee melewati Air21

Backflip monster Mays mendorong San Mig Coffee melewati Air21

MANILA, Filipina – Setelah kehilangan keunggulan dua digit pada kuarter ketiga, San Mig Coffee Mixers mendominasi Air21 Express dan memaksa lawan mereka melakukan turnover berturut-turut pada kuarter keempat untuk merebut Game 3, 84- 73 pada hari Sabtu, Mei untuk menang 3.

Dengan kemenangan tersebut, San Mig Coffee memimpin seri 2-1 pada semifinal di Smart Araneta Coliseum.

Sepanjang pertandingan, Express, yang bermain tanpa Sean Anthony yang cedera, didominasi dalam rebound oleh Mixers, 54-26, dipimpin oleh pemain impor James Mays.

Mays mencetak 15 poin dan 32 rebound. Yang memimpin tim adalah PJ Simon dan Marc Barroca, yang mencetak total 35.

“Anthony benar-benar mengubah permainan mereka. Dia bermain sangat baik,” kata pelatih kepala San Mig Coffee Tim Cone usai pertandingan.

Dia menambahkan: “Dia menguji pertahanan mereka, dia menguji kecepatan mereka, dan dia merupakan serangan yang mengancam. Dia adalah pemain yang sangat penting bagi mereka, sehingga memberikan tekanan lebih besar pada impor, dan kami dapat memanfaatkannya.”

The Express dipimpin oleh Asi Taulava yang menyumbang 21 poin dan 8 rebound. Impor Wesley Witherspoon, sementara itu, memiliki 19 penanda tetapi hanya menembakkan 3 dari 9 dari jarak 3 poin.

Pada kuarter keempat, Mixer mulai memukul kaca dengan keras, memanfaatkan rebound buruk Express sambil memaksa steal dan melakukan layup dengan mudah. Bola 3 Barroca meningkatkan keunggulan San Mig Coffee menjadi 9, sementara serangkaian quick bucket dari Melton dan Simon membuat skor menjadi 78-65 untuk keunggulan Mixers.

Dengan waktu tersisa dua menit lebih sedikit, Pingris yang kesulitan menerobos garis samping yang terbuka lebar untuk melakukan layup besar-besaran, menempatkan SMC di puncak, 82-68, dan memberikan belati untuk menutup akhir permainan bola.

Mixers kini tinggal satu kemenangan lagi untuk mencapai final Piala Komisaris PBA Home TVolution, di mana mereka akan menghadapi Talk ‘N Text Tropang Texters. Namun, Cone belum berkonsentrasi pada kemungkinan kencan dengan klub yang dilatih Norman Black tersebut.

“Kami menjalani pertandingan satu per satu. Itu klise dan semua orang mengatakannya, tapi semua orang mengatakannya karena itu benar.”

Lebih lanjut, Cone yang memegang rekor gelar juara terbanyak yang diraih oleh pelatih kepala di PBA, mengatakan beberapa pemainnya masih belum 100% – terutama Marc Pingris yang hanya mencetak 7 poin dalam 30 menit aksi.

“Tidak ada keraguan bahwa Pingris saat ini sedang bermain-main. Apa pun yang bisa kami dapatkan dari para pemain yang masuk dari bangku cadangan – Ian, kami berharap mendapat lebih banyak dari Ian – tapi itu sangat membantu kami.”

Dengan Simon dan Witherspoon masing-masing mencetak 5 poin awal, kedua klub dengan cepat menjauh, imbang 9-9. Beberapa saat kemudian, triple dari Simon mengawali laju 13-4 untuk Mixers, yang melakukan sepasang blok berturut-turut dari Mays untuk memicu pertahanan SMC dan memberi mereka keunggulan 22-13.

Taulava, sementara itu, berjuang melawan pertahanan impor Kopi San Mig dan memilih sepasang pelompat jarak menengah untuk memulai permainan.

Setelah 12 menit beraksi, San Mig Coffee memimpin 9, 24-15, sementara Simon memimpin dengan 10 poin.

Express memotong keunggulan SMC menjadi 3 berkat sepasang jumper dari penyerang Aldrech Ramos, 28-25, beberapa menit memasuki kuarter kedua.

Cone, menyadari timnya membutuhkan semangat, dengan cepat memasukkan kembali Joe Devance, yang melakukan permainan satu-satu untuk membuat Mixers unggul 6 lagi dan menghentikan reli Air 21.

Dalam beberapa menit berikutnya, kontes mulai menjadi tidak pasti karena Air 21 dan SMC melakukan drive berturut-turut ke garis lemparan bebas dengan permainan menjadi lebih bersifat fisik.

Mays mendominasi skuad asuhan Franz Pumaren untuk mendapatkan poin peluang kedua, mencetak 9 dari 15 penandanya di kuarter kedua.

Eliud Poligrates berhasil melakukan tendangan sudut kanan 3-ball sesaat sebelum turun minum, namun SMC masih unggul 9 poin, 49-40, setelah waktu bermain 24 menit.

Kuarter ketiga dimulai dengan Taulava yang lebih agresif menyerang tepi lapangan, melakukan layup dan mendapatkan tiket ke jalur amal. Namun, pertahanan hebat dari San Mig Coffee menyebabkan beberapa turnover Air 21, membuat Mixers unggul 58-45.

Dengan sisa waktu 8:25, keadaan menjadi memanas ketika Pingris disebut melakukan pelanggaran teknis karena mendorong (langkah kedua) Witherspoon, yang menutup laju Express 14-3, 61-59, dengan melakukan sepasang lemparan bebas oleh Taulava. Namun bola 3 dari Mark Barroca mengakhiri lonjakan Air 21 di akhir babak ketiga, memberi Mixers keunggulan 64-59 menjelang kuarter yang menentukan.

Meskipun Express menembak 44,1% dari lapangan, pemain utamanya, Joseph Yeo dan Mark Cardona, hanya mencetak 10 poin gabungan berkat pertahanan tangguh San Mig Coffee.

“Kami pikir berhenti daripada membuat,” tambah Pelatih Cone.

Catatan Game: Mixer hanya menembak 39,5% dari lapangan; kedua klub masing-masing melakukan 15 turnover; SMC mencoba melakukan 21 lemparan bebas, sedangkan Air 21 melakukan 11 lemparan bebas di babak pertama dan menyelesaikan dengan total 27 lemparan bebas untuk permainan tersebut; Mays melakukan 19 rebound ofensif – terbanyak kedua dalam sejarah PBA.

Skor:

Kopi San Mig: Simon 18, Barroca 17, 15 Mei, Devance 9, Pingris 7, Melton 6, Yap 6, Reavis 4, Sangalang 2, De Ocampo 0, Gaco 0, Mallari 0

Udara 21: Taulava 21, Witherspoon 19, Ramos 10, Yeo 5, Burtscher 5, Cardona 4, Borboran 3, Poligrates 3, Villanueva 2, Jaime 0, Menor 0, Atkins 0

– Rappler.com

Data SDY