• June 16, 2024
Badan Bencana mendapat fasilitas komunikasi modern pasca Yolanda

Badan Bencana mendapat fasilitas komunikasi modern pasca Yolanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana sedang membangun fasilitas komunikasi yang diyakini mampu menahan bencana sebesar Yolanda sekalipun

MANILA, Filipina – 8 November 2013: Komunikasi terputus di Kota Tacloban; Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin dan Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II, keduanya berada di titik nol untuk mengawasi tanggapan pemerintah, tidak dapat dihubungi.

“Kami buta, terutama di Wilayah 8,” kata Eduardo del Rosario, direktur eksekutif Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional (NDRRMC), pada saat itu, menggambarkan betapa tidak jelasnya situasi lapangan yang dihadapi pemerintah setelah bencana tersebut. topan super Yolanda (Haiyan) .

Pada hari Senin, 5 Mei, hampir 6 bulan setelah krisis, NDRRMC mengumumkan pendirian Intelligent Operations Center (IOC), sebuah fasilitas komunikasi yang diyakini dapat menahan bencana sebesar Yolanda.

“Jika Anda melihat-lihat, NDRRMC tidak bisa disamakan dengan peralatan berteknologi tinggi. Dan dengan ini, kami sekarang dapat mengatakan bahwa kami kompetitif secara global dalam hal pusat operasi,” kata Del Rosario.

Saat ini, NDRRMC memiliki tulang punggung komunikasi yang lemah, seperti yang terlihat pada masa Yolanda. Ia tidak memiliki sistem komunikasi radio; dan peralatan komunikasi satelitnya hanya tersedia di Luzon, kata Letkol Edwin Sadang, kepala divisi operasi Kantor Pertahanan Sipil (OCD).

Pada puncak krisis Yolanda, Del Rosario mendapat kecaman karena laporan NDRRMC yang lambat dan diduga tidak akurat mengenai korban jiwa di daerah yang terkena dampak, khususnya di Leyte. Del Rosario melakukan upaya kedua untuk mengundurkan diri pada 24 April. Presiden diperkirakan akan mengumumkan penggantinya dalam dua minggu, kata Del Rosario.

Daftar keinginan

NDRRMC baru-baru ini memperoleh 40 set telepon satelit dari Program Pangan Dunia (WFP), yang akan didistribusikan ke 17 unit regionalnya.

Sadang mengatakan bahwa untuk merespons bencana secara efektif, NDRRMC idealnya memiliki kapasitas untuk menurunkan atau mengerahkan setidaknya 6 tim telekomunikasi cepat dengan peralatan berikut:

  • Telepon satelit (10 unit)
  • Radio dasar Frekuensi Sangat Tinggi (VHF) (6 unit)
  • Radio frekuensi tinggi (HF) (6 unit)
  • Radio genggam VHF (30 unit)
  • Ponsel (10 unit)
  • Generator seluler (2 set)
  • Telepon Seluler Tenaga Surya (6 Set)
  • Integrator (2 set)
  • Wi-Fi saku (6 set)
  • Set Alat (6 Set)
  • Laptop (5 unit)
  • Drone (2 unit)
  • Sistem pengumuman publik

Tim Komunikasi Darurat Cepat

Pusat operasi badan penanggulangan bencana harus memiliki pengaturan komunikasi yang masif dengan kemampuan untuk mengerahkan tim komunikasi darurat yang cepat, kata Sadang.

IOC bisa menjadi jawaban atas daftar keinginan tim teknologi informasi (TI) badan bencana.

Disumbangkan oleh SMS Global Technologies (SMSGT), penyedia solusi dan integrator sistem TI dan telekomunikasi, fasilitas ini akan menampilkan sarana komunikasi untuk tim telekomunikasi yang bergerak cepat.

“Proyek ini bertujuan untuk meningkatkan efektivitas upaya DRRM (pengurangan dan manajemen risiko bencana) kami melalui penggunaan infrastruktur dan teknologi informasi dan komunikasi modern,” kata Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin dalam sebuah pernyataan.

SMSGT akan mengadakan pelatihan manajerial dan teknis untuk memperbarui kapasitas personel penanggulangan bencana yang akan mengelola IOC.

Pusat operasional terkuat

Sebagai pusat gravitasi dalam manajemen bencana, pusat operasi NDRRMC harus diubah menjadi “OpCen terkuat” di negara ini, kata Sadang kepada Rappler.

Proyek IOC melibatkan pembangunan pusat operasi modern seluas 600 meter persegi di dalam lokasi Kamp Aguinaldo, markas besar militer pusat. Layar besar akan dipasang untuk membantu NDRRMC dan sekretariatnya mengidentifikasi area yang memerlukan intervensi pemerintah, dan untuk menampilkan feed berita yang datang dari lapangan.

“Ide kuncinya di sini adalah memiliki fasilitas sehingga semua informasi dapat diintegrasikan dan diproses, dan dengan penggunaan teknologi diharapkan informasi dapat terkonsolidasi dan disatukan dalam satu area tertentu sehingga pemerintah atau OCD dapat segera melakukan hal tersebut. manajemen sebaik mungkin,” kata Presiden SMSGT Anthony Christian Angeles.

IOC, yang menelan biaya sekitar P300 juta, akan berfungsi dalam 6 bulan, menurut Angeles. OCD mengatakan proyek tersebut akan diselesaikan tanpa biaya dari pemerintah. Rappler.com

SDy Hari Ini