• June 16, 2024
Bagi para atlet Zamboanga, krisis bukanlah halangan bagi kejayaan Palaro

Bagi para atlet Zamboanga, krisis bukanlah halangan bagi kejayaan Palaro

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Krisis Zamboanga yang terjadi pada September 2013 lalu tidak menyurutkan tekad para atlet yang turun di Palarong Pambansa tahun ini.

LAGUNA, Filipina—Krisis Zamboanga yang terjadi pada September 2013 lalu tidak menyurutkan tekad para atlet yang turun di Palarong Pambansa tahun ini.

Namun, perjalanan mereka menuju Laguna jauh dari mulus.

Menurut Pelatih Elsa Opinyon dari departemen atletik ZPRAA, seluruh anggota tim wilayah di Sta. Barbara, Sta. Catalina, dan beberapa bagian Talon-Talon harus dievakuasi, sehingga latihan menjadi renungan.

Meskipun pemerintah daerah telah berupaya memberikan bantuan kepada warga, namun bantuan tersebut belum cukup untuk memenuhi seluruh kebutuhan mereka.

Setelah tiga minggu terjadi penembakan dan pembunuhan yang mengerikan, krisis ini akhirnya berakhir, namun masalahnya tidak berhenti di situ. Tepat setelah kejadian di Zamboanga, Topan Yolanda menghancurkan kota sehingga menjadikan Wilayah IX lebih rentan dan tidak dapat fokus pada Palaro.

Latihan sebenarnya dimulai pada tanggal 6 April 2014 dan para atlet ZPRAA dibawa ke Dipolog untuk berlatih.

Sebagian besar pemain di Semenanjung Zamboanga tidak terkena dampak krisis secara drastis; Namun Pelatih Elsa menyebut ada delegasi dari daerah yang tidak lolos ke Palarong Pambansa.

Terlalu banyak Keluarganya terkena dampak krisis yang menimpa kami (Zamboangga) sehingga tidak diperbolehkan melanjutkan Olimpiade”, sang pelatih berbagi.

(Keluarganya sangat terkena dampak krisis di Zamboanga dan oleh karena itu dia diminta untuk tidak melewati Palaro)

Kiezl Kyla Diaz, perwakilan divisi tenis putri sekunder di wilayah tersebut, mengatakan krisis Zamboanga telah membawa kerusakan dan ketakutan di kota mereka. Meskipun ia cukup beruntung tinggal di tempat yang jauh dari daerah yang terkena dampak, pemain tenis tersebut tidak kebal terhadap dampak krisis.

Untuk kali kedua, Palaro tahun ini jauh lebih sulit. Hanya sedikit tempat yang tersedia untuk latihan dan para atlet harus berimprovisasi untuk mengikuti jadwal. Mereka membutuhkan waktu untuk benar-benar mempersiapkan pertandingan tersebut.

“Sulit karena kami tidak punya cukup waktu, kami tidak banyak berlatih”, Kiezl khawatir.

(Itu sulit karena kami tidak punya cukup waktu untuk berlatih)

Tahun lalu, pemain muda ini tidak mencapai final, namun hal ini tidak menyurutkan semangat Kiezl meskipun ia dan rekan-rekan atletnya harus menghadapi kesulitan. Ia percaya bahwa para atlet Zambo memiliki disiplin yang baik, termotivasi dan berbakat dengan caranya masing-masing.

“Meski sempat mendapat kendala, kami akan terus bekerja keras agar bisa bermain bagus. Bukan saat latihan karena kami yakin dengan kemampuan kami sebagai atlet.”

(Bahkan jika kami menghadapi banyak kesulitan, kami terus berupaya untuk meningkatkan permainan kami. Ini bukan tentang berapa lama Anda berlatih; kami percaya pada kemampuan kami sebagai atlet) – Rappler.com

Keluaran Sydney