• June 12, 2024
Bagaimana cara membuat film indie?

Bagaimana cara membuat film indie?

FOTO DI MANA SAJA KITA TEMBAK

MANILA, Filipina – Saya datang lebih awal untuk jam 2 siang, tetapi Marie Jamora sudah ada di kafe, masih dengan pewawancara lain. Sementara saya menunggu, saya tidak bisa tidak menguping. Suara seraknya yang keras sulit untuk diabaikan dan dalam beberapa menit setelah memasuki venue, saya mendengar dia melontarkan dua kata yang meledak-ledak. Dia tidak marah. Dia sangat bersemangat tentang musik dalam filmnya Yang hilang

Terjemahkan sebagai Apa yang tidak ada, ini adalah film indie yang dia sutradarai dan tulis bersama Ramon De Veyra. Ini bersaing di Festival Film Cinemalaya 2012 Kategori fitur panjang penuh trah baru.

Saya belum menontonnya karena mereka baru saja menyelesaikan post-production tepat pada saat pembukaan festival. Yang saya tahu adalah bahwa ini adalah kisah masa depan yang berlabuh pada seorang pria muda dengan Selective Mutism. Ada cinta, kehilangan, pencarian jati diri dan tanda-tanda tragedi masa lalu.

Karakter sentral secara harfiah tidak berbicara selama bertahun-tahun. Dia adalah ahli fotografi yang bekerja sebagai korektor warna film. Dia memperhatikan seorang gadis bernama Enid yang, kebetulan, terlihat menyetujui piringan hitam Ultravox miliknya, sehingga mengipasi api cinta mereka yang mulai tumbuh. Mereka minum bir dan menari dengan liar dalam pertunjukan Sandwhich. Kemudian, mereka memanggang es loli manis yang mereka bagi menjadi dua.

Saya mendapatkan semuanya dari trailer dan materi pers dan saya sangat ingin melihat bagaimana keseluruhan cerita sebenarnya dimainkan dalam dua jam.

Saya ingin itu menjadi film yang bagus. Berapa banyak film indie bagus tentang orang Filipina kelas menengah ke atas yang keluar akhir-akhir ini?

Bagaimana film itu dibuat

Ini semacam kisah cinta. Tidak, Marie Jamora dan Ramon De Veyra tidak terlibat asmara. Yang saya maksud adalah, mereka adalah kisah cinta yang kreatif.

Sebelumnya Yang hilangkeduanya bekerja sama di acara TV Proyek landasan pacu: dia sebagai sutradara, dia sebagai penulis. Tapi keduanya kembali sejak kuliah, dipertemukan oleh Marc Abaya dan Martin Scorsese.

Marie menceritakan bagaimana mereka bertemu. “Saya bersama Marc yang memperkenalkan saya pada Ramon. Kemudian kami mulai berbicara tentang film baru Scorsese pada saat itu, Bundel. Saya suka pengambilan gambar pertama dari film itu! Saya ingat Ramon berkata kepada saya, ‘Anda tahu bidikan pertama saat kamera miring…’ Saya berkata kepada Marc, ‘Saya harus berteman dengan orang ini!’ Setelah itu kami mulai bertukar CD jadi sekarang kami juga menjadi co-music supervisor untuk film tersebut.”

Marie berada di kelas penulisan skenario Uro dela Cruz di Ateneo 10 tahun yang lalu ketika dia mengarang cerita tentang seorang anak laki-laki yang tidak dapat berbicara. Dia bahkan memiliki saudara kembar dengan sindrom Tourette. Akhirnya dia berhasil masuk ke Columbia Film School di New York di mana dia diberi tahu bahwa karakter kembarannya terlalu berlebihan.

Dia menyelesaikan Columbia, kembali ke Manila, menyutradarai video musik, iklan, dan proyek TV, tetapi ide untuk film fitur itu masih mengganggunya. Dan dia tidak bisa mengucapkan selamat tinggal pada si kembar pendiam. Adapun saudara kembar lainnya, dia menyingkirkan milik Tourette-nya.

Sementara dia merasa memiliki konsep yang solid, dia tahu dia membutuhkan kolaborator jika itu akan diproduksi.

Dia ingin mengerjakan naskah dengan Ramon, temannya yang suka dia ajak bicara tentang film dan musik. Saat itu dia sedang menulis untuk film omnibus Pertama kali. Dia selesai dengan a Kapten Barbel skrip, meskipun tetap tidak diproduksi. Dia juga menulis untuk pertunjukan musik Animax Kesenangan Gila Gila. Di media cetak, byline-nya muncul di Esquire dan The Philippine Star.

  • Marie: Aku tidak punya nyali untuk bertanya padanya. Selama berbulan-bulan.
  • Nika: Tapi kenapa? Anda adalah teman.
  • Marie: Ya, mungkin itu alasannya. Karena ketika seseorang adalah barkada Anda…
  • Nikka: Apakah itu seperti memintanya menjadi pacarmu?
  • Marie: semacam itu. Ya! Ini adalah komitmen besar. Dan dia tipe pria nakal dan nakal.

Dia mabuk suatu malam dan akhirnya bertanya padanya. “Saya ingin membuat film saya. Bisakah Anda menulisnya dengan saya? Marie melakukan kesan Ramon, mengangkat bahu, dan bergumam dengan suara rendah mati, “Oke.”

Begitulah cara dia mengatakan ya.

Naskah

Maju cepat ke beberapa bulan setelah lamaran mabuknya; mereka memiliki serial film di kartu indeks. Mereka meletakkannya di lantai seperti potongan puzzle dan memindahkan kartu sampai mereka mendapatkan perawatan berurutan. Ramon menyatakan, “Ini filmnya.” Marie memotret teka-teki film yang sudah selesai. Ramon pulang dengan set kartu indeksnya untuk menulis naskah dan dia memilikinya.

Mereka sepakat untuk bertemu seminggu sekali dan saling memberikan 20 halaman. Marie menjelaskan: “Saya membaca karakter perempuan, dia membaca karakter laki-laki. Di sekolah film, di kelas penulisan skenario, itulah yang Anda lakukan. Anda memasukkan halaman, Anda menetapkan karakter ke teman sekelas Anda. Anda membaca dengan keras sehingga Anda dapat mendengar apakah itu berfungsi sebagai dialog. Anda dapat mendengar apakah itu terlalu bertele-tele atau apa pun.”

“Dalam beberapa minggu pertama saya berkata, ‘Ini halaman saya. Dimana punyamu?’ Dia akan berkata, ‘Saya tidak melakukannya.’ Minggu berikutnya lagi: ‘Saya tidak melakukannya.’ Saya harus menemukan proses yang berhasil dengannya,” kata Marie.

Itu melibatkan Ramon yang diam-diam mengomel melalui pacarnya. Ada juga yang tampak seperti chemistry kreatif. Ketika Ramon kemudian bergabung dengan kami, saya melihatnya ketika mereka mengobrol seperti pasangan.

  • Nikka: Jika terjadi kebuntuan, siapa yang menang?
  • Ramon: Dia. (menunjuk Marie)
  • Marie: Belum tentu benar.
  • Nikka: Siya, karena dia mengarahkannya?
  • Ramon: Tidak. Bukan karena dia mengarahkannya. Dia memulai proyek. Ini bayinya, jadi untuk berbicara. Saya bidan. Saya bisa mengungkapkan ketidaksetujuan saya, tetapi pada akhirnya penengah terakhir haruslah dia.
  • Marie: Begini masalahnya…
  • Ramon: Persetujuan saya sangat berarti baginya. (senyum)
  • Marie: Ya! Jadi jika dia tidak bahagia, saya sangat ingin mencari cara untuk membuat kita berdua bahagia. Tetapi ada beberapa hari saya tidak bisa mewujudkannya…
  • Ramon: Saya pikir itu memperkuat materi. Jika dia tahu saya tidak bahagia, dia akan memikirkannya, menjelajahinya lebih dalam. Ini seperti memalu sesuatu sampai menjadi bentuk yang diinginkan.

Bersama-sama mereka akhirnya membentuk draf 145 halaman, satu dari 12 untuk Yang hilang.

Sekarang, untuk mencari dana

Dengan skenario yang sudah selesai untuk diteruskan, harapan mereka adalah mendapatkan hibah film asing. Itu tidak terjadi. Marie sekarang menganggap komite hibah luar negeri hanya tertarik pada film-film kemiskinan dari belahan dunia kita.

Mereka mendapatkan dukungan lokal, melalui Komisi Nasional Kebudayaan dan Seni (NCAA) dan Cinemalaya. Tetapi karena film kecil pun menghabiskan banyak uang, itu tidak cukup. Ada juga kolam tabungan pribadi dan Artis Terhubung crowdfunding terlibat.

Lalu ada pertemuan co-produser yang juga co-creator.

Marie mengajar produksi di kampus lamanya, Departemen Komunikasi Ateneo. Suatu hari dia mengajak Bernard Dacanay dari Brainchild Studios untuk berbicara dengan murid-muridnya tentang apa artinya menjadi produser film. Pembuat film sejati.

“Produsen di negara ini tidak cukup. Dan ketika saya mengatakan produser, maksud saya caranya Harvey Weinstein adalah seorang produser,” kata Marie.

Maka ada Bernard Dacanay yang berbicara kepada murid-muridnya tentang bagaimana produser bukan sekadar pengusaha yang membagi-bagikan uang. Produser juga harus menjadi kekuatan kreatif! Setelah kuliah tamunya, dia meminta Bernard menjadi Harvey Weinstein miliknya. Kebetulan, Brainchild adalah kemitraan antara dia dan Trinka Lat, desainer produksi untuk Marie. Dia dan Trinka telah membuat banyak video musik dan iklan bersama. Lat juga bertanggung jawab atas gaya visual film yang khas.

Menurut Marie, Yang hilangSinematografer yang berbasis di Hong Kong, Ming Kai Leung, yang ditemuinya di Sekolah Film Columbia, mengklaim Trinka adalah desainer produksi pertama yang cocok dengannya. Pernah. Dan pria itu telah bekerja dengan PD di seluruh dunia.

Marie berkata, “Trinka bekerja sangat keras pada desain produksi sehingga jika Anda membekukan bagian mana pun dari film, DVD itu, majalah itu, buku itu, apa pun, karakter itu memilikinya.”

  • Nikka: Saya melihat headphone Hello Kitty yang brilian ini…
  • Marie: Ini sebenarnya headphone Ramon! Betapa kerennya dia! (tertawa) Saya terus menolak semua headphone ini untuk karakter itu, lalu suatu hari dia berjalan di lokasi syuting dengan headphone itu. Saya berkata, “Itu dia!” Jadi Trinka meminjamnya darinya.

Apakah Ramon De Veyra benar-benar penggemar Hello Kitty? Saya lupa bertanya, tetapi saya bisa bertanya kepadanya dan Marie apakah mereka senang dengan film terakhirnya.

  • Maria: Ya. Yass. Pada akhirnya! Selesai.
  • Ramon: Saya belum pernah melihatnya dengan gradasi warna yang benar dan campuran suara terakhir.
  • Nikka: Jadi kalau nonton di hari Sabtu juga ada pencerahannya?
  • Ramon: Saya tidak akan menontonnya.
  • Marie: (menampar bahu Ramon) Ada apa denganmu?
  • Ramon: Apa hari ini? Rabu? Saya akan mencari tahu nanti jika saya bisa menonton. Tetapi bahkan jika saya pergi, saya tidak akan melihat, saya hanya berjalan di belakang. Saya akan menonton orang-orang menonton film.
  • Marie: Kamu harus menonton filmnya!
  • Ramon: Tidak. Aku tahu sudah apa yang terjadi eh. (memancarkan senyum ironis)

HEADPHONE HELLO KITTY RAMON.  Film masih milik Trinka Lat

Jika penasaran ingin melihat apa yang terjadi di film New Breed Cinemalaya ini, jadwal pemutarannya ada di Yang hilang situs web.

Festival film Cinemalaya 2012 dibuka 21 Juli. – Rappler.com

Data Sydney