• June 12, 2024
Bagaimana cara mengurangi kerugian saat terjadi bencana?  ‘Bekerja dengan LGU’

Bagaimana cara mengurangi kerugian saat terjadi bencana? ‘Bekerja dengan LGU’

MANILA, Filipina – Bagaimana dunia usaha di Filipina dapat membantu membangun masyarakat yang berketahanan dan mencegah atau mengurangi kerugian ekonomi dalam menghadapi peristiwa cuaca ekstrem yang disebabkan oleh perubahan iklim?

Bekerja sama dengan masyarakat dan unit pemerintah daerah (LGU), kata koordinator program Oxfam di Mindanao Dante Dalabajan, dan menciptakan penghidupan yang cerdas iklim.

“Dengan cara inilah kita memahami risiko yang kita hadapi sehingga kita dapat mengembangkan pendekatan holistik yang bertujuan untuk mengantisipasi masalah dan menerapkan solusinya,” ujarnya dalam konferensi “Membangun Bangsa #WeatherWiser” yang diselenggarakan oleh the WeatherPhilippines Foundation (WPF) pada Selasa, 25 November.

Pekerjaan Oxfam di Mindanao dimulai dengan 18 kotamadya di 7 provinsi. Kini pihaknya bekerja sama dengan warga lokal di 8 provinsi dan 23 kotamadya. Beberapa proyek mereka mencakup latihan pemetaan bahaya di masyarakat, dengan dukungan dari pemerintah Australia.

Dalabajan mengatakan perubahan iklim merupakan kekhawatiran yang wajar bagi perekonomian karena mengganggu mata pencaharian, terutama para pekerja pertanian di negara tersebut.

“Kami akan menghadapi masalah yang sangat sulit di tahun-tahun mendatang. Pada tahun 2050, kita memperkirakan peningkatan suhu sebesar 1,6 hingga 2,4 derajat. Untuk pertanian padi, peningkatan suhu sebesar 1 derajat Celcius akan menyebabkan penurunan produktivitas sebesar 10%.

Menurut Bank Dunia, kerugian ekonomi akibat bencana alam telah meningkat dari sekitar $50 miliar per tahun pada tahun 1980an menjadi $200 miliar per tahun pada dekade terakhir.

Yang lebih buruk lagi, bencana berdampak buruk pada mereka yang tidak mempunyai kemampuan untuk pulih dari kerugian, tambah Dalabajan. “Masyarakat yang kekurangan pendapatan adalah mereka yang kesulitan beradaptasi dengan perubahan yang diakibatkan oleh bencana. Ketahanan adalah fungsi dari pendapatan.”

Peluang

Namun ada juga peluang dalam perubahan iklim.

Zak Yuson, direktur MovePH Rappler yang duduk di panel yang sama, menyoroti bagaimana bekerja dengan LGU dapat menjadi peluang bagi bisnis.

“Bisnis mana pun yang mau bekerja sama dengan LGU sudah siap memanfaatkan peluang ini. Setiap LGU harus menggunakan 5% anggarannya untuk program PRB. Jika Anda adalah LGU besar seperti Kota Quezon, ini adalah anggaran jutaan dolar yang dapat Anda keluarkan untuk berbagai program.”

Amor Maclang, moderator panel dan kepala perusahaan strategi pemasaran Geiser Maclang, menambahkan: “Bagi mereka yang bersedia mengambil risiko ini, ada banyak manfaat yang bisa diperoleh.”

‘Tidak ada insentif’

Liza Silerio, kepala SM Supermalls Envicom, mengatakan perusahaan besar dapat menjadi teladan bagi perusahaan lain dalam adaptasi perubahan iklim dan pengurangan risiko bencana.

Misalnya, jaringan mal ini telah menyiapkan sekitar 50 stasiun cuaca otomatis online di lokasi berbeda dengan bantuan WeatherPhilippines Foundation. Mereka juga mewajibkan penyewanya untuk mulai menyusun Rencana Kontinjensi Bisnis (BCP) jika terjadi krisis.

Namun, tantangan terbesarnya adalah biaya pembuatan BCP.

“Mereka harus menginvestasikan uangnya sebelum mereka dapat mendirikan BCP. Kami mencoba menerapkan sesuatu yang sangat sederhana sehingga usaha kecil dapat beradaptasi,” katanya.

Silerio mencatat bahwa perusahaan asuransi harus mempertimbangkan pemberian insentif kepada dunia usaha untuk mendapatkan asuransi risiko bencana. (BACA: Asuransi Risiko: Langkah Selanjutnya Menuju Ketahanan Bencana?)

“Saat ini, penetrasi asuransi di Filipina sangat rendah. Kami sebenarnya yang terendah di Asia. Saya ingin melihat perusahaan asuransi menciptakan model di mana mereka dapat memberikan insentif kepada bisnis yang membuat proyek BCP mereka,” tambah Silerio.

Teknologi untuk kesiapsiagaan, respon

Baik Anda bisnis kecil atau bisnis besar, teknologi dan media sosial dapat membantu perusahaan tidak hanya membangun merek mereka, namun juga melindungi pelanggan dan karyawan mereka di saat krisis.

Yuson berbicara tentang Project Agos, platform informasi bencana milik Rappler yang menggunakan crowdsourcing untuk menjembatani proses pemerintahan dari atas ke bawah dan keterlibatan masyarakat dari bawah ke atas.

“Kita harus bekerja sama. Kami memiliki komunitas yang bergantung pada bisnis. Jika Anda hanya melindungi diri sendiri, Anda tidak akan bisa membantu. Kita harus melatih masyarakat untuk juga memberikan informasi dan tidak hanya menjadi penerima saja,” katanya.

Project Agos menampung peringatan cuaca, peta bahaya, dan basis pengetahuan bencana yang dapat digunakan secara gratis oleh publik dan sektor swasta.

Maclang menambahkan, hubungan antara dunia usaha dan masyarakat melalui media sosial adalah “jalan raya multi jalur”. “Tidak hanya bersifat bottom-up atau top-down, masyarakat dan sektor swasta dapat berinteraksi dalam banyak cara untuk membangun ketahanan.”

Sebuah tantangan bagi sektor swasta

Selama terjadinya topan super Yolanda (Haiyan), sekitar 90% infrastruktur yang rusak dikelola oleh sektor bisnis.

Hal ini, menurut Karen Jimeno, juru bicara Kantor Asisten Presiden untuk Rehabilitasi dan Pemulihan (OPARR), menunjukkan bagaimana sektor swasta harus terus meningkatkan investasinya untuk meningkatkan kesiapsiagaan dan ketahanan bencana di tingkat masyarakat.

“Membangun kembali dengan lebih baik melibatkan penciptaan struktur yang tahan terhadap topan dan mengeksplorasi keberlanjutan yang ada. Hal ini mencakup pembentukan mata pencaharian alternatif seperti usaha kecil-menengah dan industri mikro, serta pembentukan mekanisme perlindungan sosial,” kata Jimeno.

Pemerintah Filipina menghabiskan P15,13 miliar untuk proyek rehabilitasi, program dan kegiatan di daerah yang terkena bencana Yolanda. Jumlah ini kecil dibandingkan dengan P167 miliar yang rencananya akan ia keluarkan untuk menyelesaikan rencana pemulihan dan rehabilitasi komprehensif (CRRP).

Sebaliknya, sektor swasta menghabiskan P12 miliar untuk upaya rehabilitasi.

“Ini memberi kita gambaran apakah perubahan yang kita lihat sekarang dapat dikaitkan dengan sektor swasta atau publik. Angka-angka tersebut menunjukkan keduanya,” kata Jimeno.

Meskipun ada kritik terhadap lambatnya laju rehabilitasi, pemerintah melakukan yang terbaik untuk mengatasi masalah pemulihan, kata Jimeno.

“Kami berbicara tentang memberikan nilai pada respons bencana, dan Anda dapat melihat di sini betapa besarnya upaya yang dilakukan pemerintah. CRRP membutuhkan total nilai P167 miliar untuk menyelesaikannya,” katanya.

Lebih bijaksana lagi

KESIAPAN.  Dalam file foto ini, General Manager WPF Celso Caballero III menjelaskan kepada manajer bencana Leyte bagaimana stasiun cuaca dapat membantu mempersiapkan LGU menghadapi kondisi cuaca ekstrem.  Foto oleh David Lozada/ Rappler

Weather Philippines Foundation telah mengerahkan 600 Stasiun Cuaca Otomatis (AWS) yang melengkapi informasi dari biro cuaca negara PAGASA. Mereka berencana untuk menyebarkan 750 AWS pada akhir tahun 2014.

Yayasan ini melatih pejabat pemerintah daerah dalam menyiapkan AWS dan menafsirkan data yang dihasilkannya. Mereka juga mengadakan sesi Weather 101 bagi para praktisi media untuk lebih memahami data dan prakiraan cuaca.

“Untuk membangun negara yang lebih paham cuaca, kita perlu meningkatkan kesadaran tentang kondisi cuaca. Dalam konteks bisnis, pengurangan dan pengelolaan risiko bencana merupakan agenda prioritas dalam manajemen bisnis,” kata Susan Valdez, presiden WPF.

WPF bertujuan untuk menyiapkan 1.000 AWS di seluruh negeri dan saat ini memiliki tingkat penetrasi sebesar 80% di Mindanao. Yayasan ini juga merupakan mitra Project Agos. – Rappler.com

Keluaran SDY