• May 23, 2024
Bagaimana dengan korban sipil?

Bagaimana dengan korban sipil?

PULAU CORREGIDOR, Filipina (DIPERBARUI) – Siapa yang akan bertanggung jawab atas tewasnya warga sipil di Mamasapano?

Itulah pertanyaan yang diajukan Gubernur Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM) Mujiv Hataman kepada Senat dan Badan Investigasi Kepolisian (BOI), yang baru-baru ini merilis laporan mereka tentang operasi polisi mematikan di Mamasapano, Maguindanao, yang menewaskan 44 polisi elit. , 18 pemberontak Moro dan 5 warga sipil.

Hataman mengatakan bahwa laporan Senat dan BOI “tidak memadai” karena gagal memperhitungkan penderitaan keluarga warga sipil yang tewas dalam baku tembak tersebut.

Itulah yang dikatakan orang-orang di sana penyelidik ini milik kita SAF siapa yang terbunuh dan ibu tiri siapa yang terbunuh. Tapi tidak ada yang mengatakan apa yang harus dilakukan terhadap warga sipil yang tewas. (Para penyelidik hanya menyebutkan tentara SAF dan pejuang MILF yang terbunuh. Namun tidak ada yang mengatakan apa pun tentang apa yang akan kami lakukan terhadap warga sipil yang tewas).kata Hataman di sela-sela peringatan 47 tahun pembantaian Jabidah di Pulau Corregidor.

Jika Senat dan BOI menginginkan perdamaian di Mindanao, gubernur ARMM mengatakan mereka harus mempertimbangkan situasi masyarakat umum Filipina – bukan hanya orang-orang bersenjata yang terlibat dalam insiden tersebut. (BACA: TEKS LENGKAP: Laporan Senat tentang Mamasapano dan TEKS LENGKAP: Laporan PNP tentang Mamasapano)

Apa yang akan kita lakukan terhadap orang-orang yang tidak bersalah? Mereka selalu dirugikan (Apa yang akan dilakukan terhadap warga sipil yang tidak bersalah? Mereka selalu berada di pihak yang kalah),” kata Hataman.

Suster Maria Arnold Noel juga menyampaikan keluh kesah yang sama mengenai cara penanganan wacana publik mengenai insiden Mamasapano.

“Meskipun kami memberi hormat kepada SAF 44, kami telah melupakan ribuan Muslim, pria dan wanita, yang tewas dalam konflik yang telah berlangsung puluhan tahun di Mindanao,” kata Noel.

“Ada seorang gadis Muslim Filipina (8 tahun) yang meninggal – tidak ada yang pernah menyebutkan namanya sekarang,” tambahnya.

Nama gadis itu adalah Sarah Pananggulon.

Pada hari Rabu, Hataman memimpin peringatan pembantaian Jabidah – yang dikatakan sebagai katalis perang yang telah berlangsung puluhan tahun di Mindanao.

Pada tahun 1967, orang Filipina dari Basilan, Sulu, Tawi-Tawi dan Zamboanga direkrut untuk menjadi bagian dari unit komando yang disebut “Jabidah” ​​​​di bawah plot rahasia yang dibuat oleh Marcos untuk menyerang Sabah dan merebutnya kembali dari Malaysia. Plotnya disebut “Operasi Merdeka”.

Namun rencana itu tidak terwujud. Selain tidak menerima tunjangan yang dijanjikan kepada mereka, para peserta pelatihan juga mengalami kondisi pelatihan yang keras, tanpa fasilitas dasar dan hanya reruntuhan bekas Perang Dunia II sebagai tempat berlindung mereka. (BACA: Jabidah dan Merdeka: Kisah Dalam)

Peringatan peristiwa tragis ini terjadi hanya sehari setelah Senat merilis laporannya di Mamasapano yang menyebut insiden tersebut sebagai “pembantaian”.

Hataman merasa ragu dengan temuan Senat tersebut.

“Saya, sampai saat ini, saya tidak percaya dengan apa yang terjadi Mamasapano adalah pembantaian karena hal itu tidak akan pernah terjadi pembantaian akan terjadi antara dua kelompok yang bersaing dan sama-sama bersenjata (Sampai saat ini, saya tidak yakin akan terjadi pembantaian antara dua negeri yang berseberangan dan bersenjata),” kata Hataman.

Itu pembantaian sejak saat itu melawan Moro – bukan hanya satu, dua, tiga, namun telah diabaikan berkali-kali. Itu sudah termasuk Pembantaian Jabidah. Lebih banyak lagi yang terjadi pembantaian bahkan sebelum atau sesudahnya. (Ada pembantaian terhadap Moro sebelumnya – tidak hanya sekali, dua kali atau tiga kali, tapi berkali-kali. Termasuk pembantaian Jabidah. Masih banyak lagi sebelum atau sesudahnya.),” tambahnya. (BACA: Gubernur ARMM Tahan Air Mata, Bela Moro)

Pada tanggal 25 Januari, hampir 400 anggota pasukan aksi khusus polisi memasuki kota Mamasapano, yang diketahui menjadi sandera Front Pembebasan Islam Moro (MILF) untuk menangkap buronan teroris Zulkifli bin Hir atau Marwan, dan Abdul Basit Usman. Marwan terbunuh namun Usman lolos.

Polisi elit dikepung oleh pasukan gabungan MILF, kelompok Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF) yang memisahkan diri, dan kelompok bersenjata swasta yang tinggal di daerah tersebut.

Setelah baku tembak, militer melancarkan serangan habis-habisan terhadap BIFF, sebagian untuk memburu Usman. Permusuhan yang sedang berlangsung menyebabkan lebih dari 100.000 penduduk Maguindanao mengungsi.

Dampak politik yang terjadi setelah bencana tersebut menghambat kemajuan usulan Undang-Undang Dasar Bangsamoro di Kongres – yang merupakan produk kesepakatan perdamaian antar pemerintah mengenai MILF.

tanggung jawab Presiden

Laporan Senat mengenai Mamasapano yang memicu serangkaian dengar pendapat menyatakan bahwa Presiden Benigno Aquino III “harus memikul tanggung jawab” atas operasi tersebut, sebagian karena mengizinkan kepala polisi Alan Purisima yang saat itu diberhentikan untuk terlibat.

Beberapa sektor meminta Aquino untuk meminta maaf atas bencana tersebut setelah laporan tersebut dirilis. Namun, Hataman, sekutu dekat presiden, yakin dia tidak perlu meminta maaf.

Kenapa dia-meminta maaf? Untuk apa? Kita ingat saja, banyak orang yang meninggal di sana pasukan keamanan, tidak hanya SAF. Sekarang pertanyaan saya adalah – apa yang istimewa darinya SAF? Mereka berdua adalah prajurit yang diambil sumpah jabatannya di Republik Filipina,” kata Hataman.

(Mengapa dia meminta maaf? Untuk apa? Mari kita ingat – ada banyak aparat keamanan yang tewas di sana, tidak hanya SAF. Sekarang pertanyaan saya adalah – apa istimewanya SAF? Seperti tentara, mereka bersumpah demi Republik Filipina. memenuhi tugas mereka.)

“Saat itu seorang kapten penjaga hutan almarhum. Sepuluh orang meninggal di Jolo. Pihak keluarga tidak mengamuk dan menyuruh memberikannya kepada kami. Anda harus ingat bahwa Anda mati di tengah pertempuran. Yang tidak bersenjata sudah mati, bagaimana dengan yang bersenjata? Kepada saya Anda (Presiden) jelaskan mengapa hal ini terjadi. Tapi saya akan meminta maaf untuk apa?

(Baru-baru ini seorang kapten ranger meninggal. Sepuluh orang tewas di Jolo. Keluarga mereka tidak menuntut ganti rugi. Anda harus ingat bahwa Anda mati dalam pertempuran. Kalau mereka yang tidak bersenjata mati, apalagi yang bersenjata? Karena saya perlu Presiden menjelaskan alasannya. terjadi. Tapi dia akan meminta maaf, untuk apa?) – Rappler.com

Togel Singapore Hari Ini