• April 12, 2024
Bagaimana kaum kiri tidak kalah

Bagaimana kaum kiri tidak kalah

Mantan anggota kongres Partai Kabataan, Mong Palatino menyebut ‘Bagaimana Kaum Kiri Hilang’ sebagai ‘cacian formula’, dan mengatakan ‘Kaum Kiri tidak hanya bertahan, namun juga bangkit kembali’.

Jangan lagi. Tidak ada lagi kata-kata kasar yang mengejek dan meramalkan kemunduran, keusangan, dan kehancuran yang tak terhindarkan dari kaum kiri Filipina. Kelompok Kiri seharusnya hancur bertahun-tahun yang lalu setelah jatuhnya Berlin, perpecahan internal pada tahun 1990an dan bangkitnya globalisasi neoliberal sebagai doktrin tertinggi di zaman kita. Namun bertentangan dengan keinginan para pembela Partai Kemapanan, kaum Kiri tidak hanya bertahan, namun juga bangkit kembali.

(BACA: Bagaimana kaum kiri tersesat)

Sangat mudah untuk mengabaikan kata-kata kasar anti-kiri Yoly Villanueva-Ong sebagai penilaian yang merendahkan dan menyederhanakan warisan politik kaum kiri. Namun, sejujurnya, dia mencoba untuk membuat sejarah masalah ini dan dia menghargai signifikansi radikal dari sebuah lagu John Lennon; oleh karena itu jawaban ini.

Menghina kaum kiri adalah taktik umum yang digunakan oleh banyak pemandu sorak rezim Kuning. Mereka mengolok-olok platform politik kaum Kiri bukan dengan memperdebatkan manfaatnya, namun dengan mempertanyakan ketulusan kaum Kiri yang sudah mati dan masih hidup; dan mengurangi hak kelompok yang disebut-sebut sebagai gerakan sekarat untuk mengajukan tuntutan ke Malacaňang.

Anehnya, para kritikus sayap kiri cukup obsesif dalam menyebarkan propaganda bahwa mereka adalah kekuatan politik yang tidak relevan. Namun apakah kaum kiri benar-benar merupakan kebutuhan sejarah yang berlebihan? Mungkin kita dapat mengutip beberapa indikator ilmu politik arus utama untuk menjawab pertanyaan ini: Kelompok Kiri mempunyai perwakilan di Kongres, basis pemilihnya bertambah, mereka mempunyai konstituen yang terorganisir secara nasional, mereka mempunyai simpatisan, pendukung, dan pengaruh politik yang beragam di semua sektor dan di hampir semua sektor. Di seluruh pulau di negara ini, pandangan dan tindakannya terhadap isu-isu kontroversial dicari oleh media arus utama dan dukungannya dicari oleh politisi tradisional.

Saat saya menulis ini, para komentator berita sedang mendiskusikan pencemaran nama baik secara online, tindakan presiden yang tidak baik, dan kenaikan harga listrik. Kaum Kiri secara aktif dan langsung terlibat dalam oposisi setiap orang isu-isu ini baik sebagai petisi di Mahkamah Agung, partai oposisi di Kongres, dan konsumen yang mengecam kelambanan dan/atau kesalahan pemerintah. Bagi mereka yang sudah mengakar kuat, hal ini hanyalah intervensi yang berisik dan menyusahkan. Namun bagi warga negara biasa, ini adalah intervensi yang tepat untuk melindungi kebebasan berpendapat, mengekang korupsi, dan menurunkan biaya hidup.

Apa yang tidak relevan? Kaum Kiri dan desakannya yang keras kepala bahwa hak-hak demokrasi tidak boleh diserahkan kepada kepentingan elit dan keinginan para politisi? Atau mereka yang ingin rakyat meninggalkan perbedaan pendapat dan terus percaya pada “kebaikan” dan “ketidakkorupan” kepemimpinan Partai Kuning?

Ong mengecam kelompok Kiri karena menerima PDAF, namun tidak menyebutkan bahwa blok progresif di Kongres tidak pernah dituduh melakukan kesalahan terkait babi. Anggota parlemen sayap kiri yang menjabat selama tiga periode mengakhiri masa jabatan mereka di Kongres tanpa terlibat dalam kesepakatan korupsi; Faktanya, mereka termasuk di antara sedikit orang yang tetap menjadi anggota DPR yang bukan jutawan. (Ingat Perwakilan pemimpin buruh ikonik Crispin “Ka Bel” Beltran.)

Anehnya, Ong ingin kaum Kiri bertanggung jawab atas para aktivis tahun 1970-an yang berakhir sebagai penolak aroma rezim Gloria Arroyo yang berantakan. Argumen ini sebenarnya membenarkan kelompok kiri. Mereka yang tetap bergabung dengan gerakan massa masih merupakan pemimpin negara kita yang berprinsip, sementara beberapa dari mereka yang memutuskan hubungan dengan sayap kiri berubah menjadi birokrat yang korup dan menjadi politisi tradisional yang terburuk. Jika kita menggunakan alasan Ong, mungkin kita juga harus mengecam UP, Harvard, dan Gereja Katolik karena mendidik beberapa pemimpin korup kita beberapa dekade lalu.

Ong menuduh kelompok sayap kiri tidak berprinsip selama kampanye pemilu dan menyarankan agar gerakan tersebut meninggalkan prinsip-prinsipnya demi imbalan dana kampanye. Harus dijelaskan bahwa kelompok kiri tidak terlibat dalam politik elektoral untuk mendapatkan uang, namun untuk memajukan agenda reformasi radikal dan memenangkan perwakilan atas nama konstituen akar rumput yang terpinggirkan. Tidak ada prinsip yang bisa dikompromikan setiap kali kita mengadvokasi isu tertentu selama pemilu. Saya bangga dengan kenyataan bahwa partai-partai kita mampu meraih kemenangan pemilu kecil dan besar di tingkat lokal dan nasional, bahkan dengan sumber daya yang sangat sedikit.

Ong mengutarakan tuduhan tidak masuk akal bahwa kelompok sayap kiri diam terhadap isu intimidasi terhadap Tiongkok. Penelusuran sederhana di internet akan mengungkap bahwa a) Organisasi sayap kiri telah mengeluarkan pernyataan dan mengorganisir protes untuk mengutuk perilaku intimidasi di Tiongkok; b) Anggota parlemen sayap kiri secara konsisten mengangkat isu ini di Kongres; dan yang lebih penting c) Kelompok Kiri Filipina secara terbuka menyerang Partai Komunis Tiongkok karena dianggap sebagai partai revisionis. Kelompok komunis Filipina mungkin merupakan pengagum dan murid Mao, namun mereka tidak menganggap diri mereka sebagai rekan kepemimpinan Tiongkok saat ini.

Ong bernostalgia menjadi produk UP, universitas tempat berbagai ‘isme’ dibicarakan secara terbuka, seperti Marxisme dan komunisme. Namun hal ini benar karena tradisi UP yang liberal dan borjuis. Mahasiswa dan guru sayap kiri pada akhir tahun 1950an dan 1960an bersekutu dengan kaum liberal borjuis di kampus, melawan upaya gereja dominan untuk melanggar pemisahan antara gereja dan negara serta kebebasan akademik di universitas negeri.

Faktanya, hingga saat ini UP masih menjadi benteng liberalisme, bukan radikalisme. Namun demikian, budaya tandingan masih merupakan budaya tandingan yang dinamis. Dari setiap aktivis yang dihasilkan UP, masih banyak aktivis lain di kampus yang apolitis atau kurang tertarik dengan gagasan radikalisme. Dan untuk setiap kader revolusioner, masih banyak lagi politisi reaksioner yang berasal dari UP. (Haruskah kita menyebut orang seperti Ferdinand Edralin Marcos?)

Namun para aktivis dan revolusioner yang berasal dari UP telah membuat perbedaan demi kemajuan masyarakat Filipina, khususnya mereka yang tereksploitasi dan tertindas. Dan bahkan produk UP yang lebih konservatif pun bangga dengan tradisi liberal UP yang memandang kaum kiri menempati tempat dan peran penting dalam dunia akademis.

Namun demikian, tidak, berkat propaganda anti-komunis yang terus-menerus muncul dari negara dan elit penguasa, komunisme menjadi sebuah kata yang ditakuti, disalahpahami, dan banyak difitnah di UP dan masyarakat Filipina lainnya. Namun bukan “isme” yang patut disalahkan atas banyaknya kesalahan yang terjadi di negara kita. Dalam artikelnya, Ong telah menyebutkan imperialisme yang merupakan salah satu kejahatan terbesar di zaman kita. Dua lainnya adalah feodalisme dan kapitalisme birokrat. Sayangnya, banyak lulusan UP berkontribusi pada penguatan “isme” yang mengerikan ini di negara kita, baik dengan membuktikan pemimpin yang tidak berprinsip dalam pemerintahan atau dengan menjadi ahli yang membantu politisi yang tidak memiliki visi memenangkan pemilu dengan memutarbalikkan kebenaran.

Seperti disebutkan sebelumnya, Ong mengangkat beberapa isu yang telah diangkat melawan sayap kiri di masa lalu, terutama oleh para propagandis Istana. Namun nasihatnya untuk ‘secara permanen memberantas kekuasaan yang semakin melemah’ adalah sesuatu yang baru. Dan cukup mengejutkan, apalagi datang dari seseorang yang mengaku berpendidikan monastik dan merupakan produk UP. Bahkan beberapa pemimpin militer kita akan mengusulkan reformasi perdamaian dan pembangunan, meskipun tidak tulus, ketika mereka berbicara secara terbuka mengenai pemberontakan bersenjata.

Faktanya, mentalitas seperti ini adalah alasan mengapa banyak aktivis dilecehkan, diculik dan dibunuh tanpa mendapat hukuman, bahkan setelah darurat militer dan selama rezim demokratis setelahnya. Jika sayap kiri benar-benar merupakan kekuatan yang sudah habis, mengapa perlunya solusi militeristik seperti itu? Mengapa tidak membiarkannya terlupakan begitu saja? Ay Pilipinas, ay Pilipinas, kay tasik! – Rappler.com

Mong Palatino (@mongster) adalah seorang blogger, aktivis dan mantan anggota parlemen yang mewakili Daftar Partai Kabataan (Pemuda) di Kongres Filipina ke-14 dan ke-15

Data HK Hari Ini