• June 19, 2024
Bagaimana kesiapsiagaan dilakukan di daerah yang dilanda Yolanda saat topan Ruby

Bagaimana kesiapsiagaan dilakukan di daerah yang dilanda Yolanda saat topan Ruby

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Kami baru saja mulai melanjutkan hidup kami. Saya tidak begitu mengerti mengapa kami harus mengalami topan lagi, tapi saya bersyukur kami semua aman sekarang dan rumah kami masih di sini,’ kata seorang penyintas Yolanda.

MANILA, Filipina – Setahun yang lalu Topan Yolanda (Haiyan), salah satu topan paling mematikan yang pernah tercatat, melanda provinsi Leyte. Lebih dari 4 juta orang terpaksa mengungsi dan lebih dari 6.000 orang dilaporkan tewas.

“Kami baru saja mulai melanjutkan hidup kami. Saya tidak begitu paham mengapa kami harus mengalami topan lagi, namun saya bersyukur kami semua aman sekarang dan rumah kami masih ada di sini,” kata Reynante, salah satu penerima manfaat shelter World Vision.

Selain peralatan dan bahan, ia juga menghadiri lokakarya membangun kembali dengan lebih baik yang mengajarkan masyarakat bagaimana menjadikan rumah mereka tahan bencana. Reynante kehilangan rumahnya tahun lalu dan baru membangunnya kembali pada Juli 2014 lalu.

“Ketika berita tentang Hagupit tersebar luas, saya khawatir. Kami tidak mampu kehilangan segalanya lagi. Tapi aku senang kita semua aman dan rumahku masih di sini. Pembelajaran yang saya peroleh dari lokakarya build-back-better berhasil,” ujarnya.

Reynante menambahkan: “Satu pelajaran yang tidak bisa saya lupakan adalah melakukan jarak tanam paku atap dengan benar. Saya bersyukur saya pergi ke sana dan mendengarkan.”

Reynante mengatakan, selain mengamankan rumahnya, ia juga belajar lebih memperhatikan peringatan cuaca. Menurutnya, kesiapsiagaan merupakan sesuatu yang dipelajarinya dengan susah payah.

‘Membangun kembali dengan lebih baik’

Jose Caile, Manajer Infrastruktur, sangat senang mendengar berita tentang peserta lokakarya yang lebih baik seperti Reynante.

“Senang rasanya mendengar upaya kami membuahkan hasil, namun yang terpenting kami senang mengetahui bahwa masyarakat selamat. Ukuran, jarak, dan pengikatan rangka atap ke seluruh struktur yang tepat adalah hal penting yang perlu diingat saat membangun rumah,” jelasnya.

World Vision mampu menyelenggarakan lokakarya yang lebih baik bagi 13.000 orang di seluruh wilayah tanggap bencana.

Sementara itu, Margarita bersyukur atas perlindungan yang diterimanya dari World Vision. Sehari setelah topan, dia bangun dengan gembira dengan rumahnya yang masih berdiri.

“Saya menyadari jika kami tidak bisa pindah ke sini sebelum Hagupit, kami pasti sudah kembali ke tenda sekarang. Terima kasih telah memberi kami rumah yang aman,” ia mengungkapkan rasa terima kasihnya.

“Tempat penampungan kami memiliki tiang-tiang kayu yang bertumpu pada pijakan beton dan dibaut pada saat yang bersamaan. Hal ini memungkinkan rumah menahan gaya lateral seperti angin kencang dan gempa bumi. Lantainya juga sedikit dinaikkan agar aman dari banjir,” jelas Roberto Pamintuan, Manajer Rekonstruksi Respons Haiyan.

Topan Ruby (Hagupit) mendarat pertama kali pada 6 Desember pukul 21:15 di Dolores, Samar Timur, dengan kecepatan angin 160 km/jam dan hembusan hingga 195 km/jam. Hal ini menyebabkan 232.948 keluarga terkena dampaknya. – Rappler.com

Joy Maluyo adalah petugas komunikasi World Vision.

situs judi bola