• June 21, 2024
Bagaimana media sosial membantu mewujudkan mimpi menjadi kenyataan

Bagaimana media sosial membantu mewujudkan mimpi menjadi kenyataan

Ketika orang bertanya mengapa saya menulis, saya memberi mereka berbagai alasan.

Saya katakan saya menyukainya, itu adalah hasrat saya. Saya mengatakan saya menulis karena saya menemukan tujuan. Saya katakan saya tertarik pada kekuatan yang dimiliki oleh tulisan, yaitu mampu membentuk pemikiran dan gagasan orang.

Dan saya selalu berkata pada diri sendiri bahwa jika setidaknya satu cerita yang saya tulis, atau satu kalimat cukup kuat untuk menyentuh kehidupan, maka saya akan berhasil.

Namun saya tidak pernah berpikir bahwa saya bisa mengubah jalan hidup seseorang dengan kata-kata tertulis.

Air mata dari Twitter

Saya akan menceritakan kepada Anda sebuah kisah yang saya pikirkan ketika saya mengalami hari-hari buruk sebagai jurnalis.

Hal ini mengingatkan saya – sepenuhnya dan sepenuhnya – mengapa saya melakukan apa yang saya lakukan, bukan hanya kekuatan artikel dan berita, tetapi juga kekuatan internet dan media sosial.

Pada bulan Januari, saya menulis blog di Rappler tentang bagaimana beasiswa ke Sekolah Internasional Manila mengubah hidup saya ketika saya berusia 12 tahun, dan bagaimana hal itu membuka jalan bagi saya untuk mendapatkan pendidikan yang didanai penuh di Universitas Yale.

Lebih dari sebulan kemudian, saat berkendara melalui jalanan Manila menuju kantor Rappler, saya menerima beberapa tweet dari pengguna Twitter yang tidak saya kenal.

mereka membaca,

@natashya_g hai natashya, nama saya Art Demain, dan saya bekerja untuk GreenEarth Heritage Foundation. Seorang anak petani bernama Romnick, yang berjalan selama dua jam di jalan tidak beraspal dan menyeberangi sungai tanpa jembatan hanya untuk belajar, baru saja mengikuti wawancara panel ISM untuk Bursa Efek Filipina.

Saya dengan tulus berterima kasih karena Anda telah menulis artikel inspiratif tentang pengalaman Anda sebagai sarjana ISM. Kamu luar biasa! Saya sangat berdoa agar anak miskin ini bisa masuk karena Romnick benar-benar bisa menjadi salah satu kisah sukses ISM. Maaf untuk banyak tweet. Berhati-hatilah dan terus gunakan bakat Anda untuk memberi informasi dan menginspirasi orang.

Saya membaca tweet tersebut dan saya menangis.

Siapakah anak muda ini – anak seorang petani – yang berjalan kaki 2 jam setiap hari untuk sampai ke sekolah? Bagaimana dia menemukan artikel saya? Dan apakah dia akan mendapatkan beasiswa?

KEHIDUPAN SEHARI-HARI.  Romnick merawat kebun dapur organiknya di GreenEarth.  Atas perkenan Yayasan Warisan GreenEarth.

Saya mendapat jawabannya 10 hari kemudian.

Di Twitter, nama pengguna yang sama mengirimi saya serangkaian tweet.

@natashya_g hai natashya! Semoga harimu menyenangkan! romnick baru saja bergabung dengan ISM! Seluruh komunitas petani miskin di pedesaan yang kami layani sangat gembira dengan berita ini. dia akan memulai kelas pada 16 April. Saya tidak pernah bisa cukup berterima kasih karena telah menginspirasi dia. ini memang merupakan kesempatan sekali seumur hidup. Aku berharap jalanmu akan bertemu suatu hari nanti sehingga dia bisa memberimu pelukan hangat. TERIMA KASIH TERIMA KASIH!

Mencari Romnick

Aku tahu aku harus menemukan anak ini.

Satu-satunya informasi yang saya miliki didasarkan pada tweet orang asing. Dengan nafas tertahan saya mencari secara online Yayasan Warisan GreenEarthsemoga itu bukan tipuan, berdoalah, harapan melebihi segala harapan bahwa ada organisasi seperti itu dan bahwa Art Demain ini adalah orang yang nyata.

Fondasinya ada. Saya mengangkat telepon, menelepon nomor yang saya temukan di Google, dan meminta Art. Seni juga ada.

Dia tidak ada di sana ketika saya menelepon, tetapi saya mendapatkan nomor ponselnya dan seminggu kemudian saya sedang dalam perjalanan untuk bertemu langsung dengan Romnick.

Romnick Blanco adalah anak laki-laki berusia 14 tahun yang pendek, kurus, berkulit gelap dengan senyum paling cerah. Dia pendiam, pendiam, tapi bisa dibilang dia bersemangat – matanya besar, bersemangat, dan lebar.

Aku memeluknya begitu aku melihatnya.

UNTUK KEBAIKAN BELAJAR.  Romnick menyeberangi sungai tanpa jembatan untuk mencapai GreenEarth dan belajar bahasa Inggris.  Atas perkenan Yayasan Warisan GreenEarth.

Saya memiliki latar belakang yang sangat berbeda dengan Romnick, namun saya merasakan hubungan yang paling kuat dengannya karena saya tahu kami akan segera memiliki pengalaman yang sama, begitu dia mulai bersekolah di ISM. Saya mengajaknya mengobrol dan dia menanggapi saya dengan bahasa Inggris yang terbata-bata dan ragu-ragu.

Saya mengetahui bahwa dia adalah anak ke 7 dari 9 bersaudara, dan berbeda dengan kakak-kakaknya yang putus sekolah, dia melanjutkan karena sangat ingin belajar. Saya mengetahui bahwa dia tinggal di Bulacan dan mendaki kaki Pegunungan Sierra Madre untuk mengikuti program pendidikan GreenEarth.

Saya mengetahui bahwa Art, yang mengajar bahasa Inggris kepada anak-anak, yang menunjukkan kepadanya artikel saya. Saya mengetahui bahwa dia bercita-cita menjadi guru bahasa Inggris suatu hari nanti.

JAUH UNTUK BELAJAR.  Didorong oleh keinginannya untuk belajar, Romnick tetap bersekolah meskipun kakak-kakaknya putus sekolah.  Atas perkenan Yayasan Warisan GreenEarth.

Aku sangat ingin memberitahunya!

Saya ingin memberitahunya bagaimana hidupnya akan berubah, bagaimana dia bisa menjadi apa pun yang dia inginkan. Saya ingin mengatakan kepadanya bahwa saya sangat bangga padanya dan saya mendukungnya.

Dan memang benar, setidaknya aku sudah mencoba.

Namun saya tahu dia tidak akan memahami dampak beasiswa tersebut sampai beberapa tahun dari sekarang, seperti saya. Sebaliknya, saya tahu saya harus meninggalkan dia untuk belajar sendiri, untuk menavigasi dunia barunya. Paling tidak yang bisa kulakukan adalah memberitahunya untuk menghubungiku jika dia membutuhkan sesuatu, apa pun.

HIDUP SEDERHANA.  Romnick adalah anak dari Renato dan Imelda Blanco, seorang petani padi dan sayuran serta seorang ibu rumah tangga biasa.  Atas perkenan Yayasan Warisan GreenEarth.

Dua kalimat

Romnick menghadiri ISM selama 6 minggu sebelum musim panas dimulai. Dia akan kembali tahun ajaran depan untuk mendaftar sebagai siswa kelas 8.

Ia mengaku terkejut dengan besarnya ukuran sekolah, gedung, ruang kelas, dan sumber dayanya. Dia mulai berolahraga dan mengatakan bahwa kelasnya baik-baik saja sejauh ini, meskipun dia perlu belajar matematika. Saya diberitahu bahwa dia kesulitan memahami salah satu gurunya yang memiliki aksen Inggris yang kental.

Ia tidak lagi harus berjalan kaki 2 jam ke sekolah dan pulang pergi karena layanan bus gratis datang menjemputnya.

HARI BESAR.  Romnick di hari pertamanya bersekolah di International School of Manila.  Atas perkenan Yayasan Warisan GreenEarth.

Aku sangat ingin dia melakukannya dengan baik, dan firasatku mengatakan dia akan baik-baik saja.

Saat ini, ia tinggal bersama keluarga angkat yang tergabung dalam GreenEarth Foundation yang lokasinya lebih dekat dengan sekolah, dan memiliki sistem pendukung luar biasa di GreenEarth yang membimbingnya dalam setiap langkahnya.

Saya bersyukur telah menjadi bagian dari mimpinya dalam beberapa hal. Dan milikku – untuk menyentuh kehidupan dengan kata-kata – juga menjadi kenyataan.

Art mengatakan ada satu atau dua kalimat yang paling menginspirasi Romnick ketika dia membaca artikel saya. Dikatakan: “Saya menulis ini dengan harapan dapat menginspirasi remaja muda dan sederhana lainnya seperti saya 13 tahun yang lalu. Saya berharap mereka mencoba mewujudkan mimpi yang mungkin tidak pernah mereka sadari sebelumnya.”

Dua kalimat sederhana.

Dan saya diingatkan, inilah alasan saya menulis. – Rappler.com

Togel Sidney