• April 23, 2024
Bagaimana membuat pilihan yang lebih sehat tersedia bagi masyarakat Filipina

Bagaimana membuat pilihan yang lebih sehat tersedia bagi masyarakat Filipina

Pakar kesehatan mengatakan tidak hanya pendanaan tetapi bahkan pembangunan inklusif dapat membuka jalan bagi sistem promosi kesehatan yang efektif dan berkelanjutan di negara ini

MANILA, Filipina – Perlu ada cara yang lebih strategis untuk membuat masyarakat Filipina sadar akan pilihan-pilihan yang lebih sehat yang tersedia bagi mereka, selain dari pendidikan dan konseling. Ilmuwan Nasional dan pemenang Ramon Magsaysay Dr. Ernesto Domingo mengatakan pada Rabu, 29 Januari.

“Kecuali Anda sangat canggih dalam hal ini, jika Anda berbicara dengan orang yang tidak di bidangnya dan mengatakan promosi kesehatan, saya selalu mengaitkannya dengan pendidikan dan konseling,” katanya dalam sebuah wawancara. Keadilan Kesehatan forum yang diadakan di Manila. (BACA: Mengapa Mike Bloomberg Menyukai Grup Pinoy Ini)

Namun di rumah sakitnya sendiri, di mana staf terlatih merawat penderita diabetes dari kelompok termiskin di antara masyarakat miskin, dia memberikan contoh bagaimana pendidikan dan konseling biasanya gagal.

“Inilah mereka, memberikan konseling kepada penderita diabetes, dan mereka mulai berbicara tentang pola makan penderita diabetes: ‘Inilah makanan yang tidak boleh Anda makan, berikut adalah makanan yang sebaiknya Anda makan’… Kadang-kadang saya menelepon teman-teman (dan katakan), ‘Anda sedang berbicara dengan seseorang yang keluarganya tidak punya pilihan selain makan apa yang tersedia, dan Anda berbicara tentang pilihan makanan? Seberapa tidak relevannya Anda?'”

kata HealthJustice promosi kesehatan memungkinkan individu untuk mengambil tanggung jawab atas kesehatan mereka sendiri dengan menciptakan lingkungan di mana masyarakat Filipina didorong untuk memilih gaya hidup yang lebih sehat bagi diri mereka sendiri.

Namun di Filipina, jalan yang harus ditempuh untuk mencapai lingkungan ideal ini masih panjang. Pertama, Domingo mengatakan penting untuk menanyakan 3 pertanyaan dasar:

1. Masalah kesehatan apa yang harus menjadi fokus?

Pengendalian tembakau dan alkohol, obesitas, hipertensi, dan penyakit kardiovaskular adalah dari tia mengedepankan kampanye kesehatan tidak hanya di Filipina tetapi juga di negara-negara lain.

Namun Domingo mengatakan ada baiknya melihat bagaimana hal ini menjadi sasaran bersama, dan apakah masalah kesehatan lainnya juga harus menjadi perhatian.

“Fakta bahwa kami menargetkan hal ini mungkin tidak disengaja, dan saya kira, mungkin karena semua konsekuensi kesehatan dan ekonomi dari kondisi ini terlalu besar untuk diabaikan dan itulah mengapa kami menargetkannya.”

2. Siapa yang akan menentukan permasalahan kesehatan tersebut?

Apakah itu Departemen Kesehatan? Organisasi masyarakat? Campuran keduanya? Bagi Domingo, tidak ada salahnya jika memiliki badan yang dapat mengidentifikasi masalah-masalah kesehatan yang paling mendesak dan kebijakan-kebijakan yang dapat mengatasinya.

“Lebih mudah untuk bekerja dan memulai dengan pemerintah karena Anda sudah memiliki struktur… (itu) inti yang baik untuk membangun promosi kesehatan,” katanya, menekankan pentingnya pendekatan multisektoral.

Saat ini, lembaga pemerintah yang bertanggung jawab atas promosi kesehatan di Filipina adalah Pusat Promosi Kesehatan Nasional (NCHP) di bawah DOH.

3. Bagaimana permasalahan kesehatan ini diatasi?

Namun pertanyaan yang lebih besar dan menantang adalah bagaimana sebenarnya negara ini akan menciptakan lingkungan dengan pilihan yang lebih sehat?

Pakar kesehatan global Dr Prakit Vathesatogkit mengatakan pengeluaran uang tidak bisa dihindari dalam advokasi.

“Anda harus mengeluarkan uang untuk promosi kesehatan, jika tidak, Anda tidak akan pernah bisa menjangkau seluruh penduduk Filipina (untuk layanan kesehatan universal),” tambahnya.

Tahun lalu, Sekretaris Eksekutif Aksi Merokok dan Kesehatan Thailand mencatat bahwa dalam hal promosi kesehatan, negara ini tertinggal dibandingkan negara-negara anggota ASEAN dan “saat yang tepat bagi Filipina untuk membentuk mekanisme adalah sekarang.” (BACA: ‘PH tertinggal dalam promosi kesehatan’)

Menurut buku itu Dana Promosi Kesehatan: Pembiayaan dan Pengelolaan Berkelanjutan yang turut ditulis oleh Vathesatogkit, terdapat 3 model dana promosi kesehatan yang dapat diadaptasi oleh negara: lembaga otonom, lembaga semi otonom, dan unit dalam struktur pemerintahan.

Yayasan Promosi Kesehatan Thailand (ThaiHealth) di Thailand adalah contoh model pertama. Didirikan pada tahun 2001, ini adalah badan promosi kesehatan otonom pertama yang didirikan di kawasan ASEAN.

ThaiHealth menggunakan sistem pembiayaan promosi kesehatan yang inovatif melalui biaya tambahan sebesar 2% yang dikenakan pada pajak alkohol dan cukai tembakau – yang dianggap sebagai mekanisme pendanaan paling efektif untuk memastikan pendanaan berkelanjutan dan jangka panjang untuk dana promosi kesehatan.

Infografis disediakan oleh HealthJustice Filipina

Memasukkan promosi kesehatan dalam pembangunan

Di Filipina, Menteri Kesehatan Enrique Ona sebelumnya mengatakan pendapatan tambahan dari undang-undang pajak dosa akan digunakan untuk mendanai promosi kesehatan dan penelitian guna mendukung layanan kesehatan universal. (BACA: Pengumpulan Pajak Dosa Lampaui Target Pemerintah)

Undang-Undang Republik 10351, yang ditandatangani pada tahun 2012, dimaksudkan untuk menaikkan pajak cukai produk tembakau dan alkohol dengan dua tujuan: meningkatkan pendapatan pemerintah dan mencegah perokok dengan harga tinggi. (BACA: Setahun pajak dosa: Terlalu dini untuk mengukur dampaknya terhadap kesehatan masyarakat)

Namun Senator Pia Cayetano sebelumnya mendorong peninjauan ulang tindakan tersebut untuk menentukan apakah program kesehatan pemerintah benar-benar mendapat manfaat dari pendapatan dari undang-undang pajak dosa. (BACA: Senator: Kemana Uang Pajak Dosa Pergi?)

Selain pendanaan, Domingo mengatakan pada hari Rabu bahwa negara ini dapat mencapai sistem promosi kesehatan yang berkelanjutan dan efektif jika pemerintah menjadikan pilihan gaya hidup yang lebih sehat sebagai bagian integral dari setiap upaya pembangunan.

“Untuk mencapai sesuatu dalam promosi kesehatan, saya berani mengatakan bahwa setiap upaya pembangunan, khususnya di bidang perekonomian, harus ada komponen promosi kesehatan,” tambahnya. – Rappler.com

Hongkong Pools