• May 22, 2024
Bagaimana menjadi Presiden ADB berikutnya

Bagaimana menjadi Presiden ADB berikutnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mudah untuk memenuhi syarat menjadi Presiden ADB berikutnya, namun untuk terpilih tidaklah mudah

MANILA, Filipina – Pencalonan Presiden Bank Pembangunan Asia (ADB) Haruhiko Kuroda baru-baru ini ke Bank of Japan oleh Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe telah menciptakan kekosongan tingkat atas di bank pembangunan multilateral yang berbasis di Manila.

Beberapa hari setelah pencalonan Perdana Menteri Shinzo Abe, Kuroda mengajukan pengunduran dirinya dari ADB pada 28 Februari. Hal ini mengawali jangka waktu 6 hingga 8 minggu untuk memilih presiden ADB berikutnya.

Berbeda dengan proses pemilihan Paus berikutnya, menjadi presiden ADB tidaklah rumit. Hanya ada satu kriteria yang harus dipenuhi: harus warga negara Asia. Tidak ada batasan gender, usia, kebangsaan dan kesehatan untuk menjadi salah satu orang paling berpengaruh di dunia, karena mereka memimpin sebuah lembaga multilateral.

“Menurut Piagam ADB, presiden harus merupakan warga negara dari negara anggota regional,” kata Ann Quon dari ADB kepada Rappler melalui email pada Rabu, 6 Maret.

ADB mempunyai dua jenis anggota: anggota regional dan anggota non-regional. Total ada 67 negara anggota dan 19 diantaranya merupakan anggota non-regional atau negara-negara yang tidak berada di kawasan Asia dan Pasifik.

Bobot pemungutan suara

Jika kualifikasi untuk mendapatkan pekerjaan itu mudah, maka memilih presiden ADB adalah hal yang rumit.

Hingga Kamis, 7 Maret, Dewan Direksi ADB mengirimkan nominasi melalui email melalui Dewan Gubernur ADB, yang terdiri dari menteri keuangan negara-negara anggota ADB. Periode nominasi akan ditutup pada tanggal 24 Maret, pada akhir hari kerja, waktu Manila.

Pemerintah Jepang telah menunjuk Takehiko Nakao sebagai calonnya. Nakao saat ini menjabat Wakil Menteri Keuangan Jepang untuk Urusan Internasional.

Pemilu akan dimulai pada tanggal 25 Maret dan akan berakhir pada penutupan bisnis pada tanggal 24 April, waktu Manila. Hasilnya akan diumumkan setelah pemungutan suara dilakukan oleh Direksi.

Dewan Direksi ADB terdiri dari 12 orang yang, antara lain, menyetujui atau menolak permohonan pinjaman negara. Delapan dari 12 orang dipilih oleh negara-negara anggota dari kawasan Asia-Pasifik, sementara 4 lainnya dipilih oleh negara-negara anggota dari luar kawasan. Presiden ADB memimpin Dewan Direksi.

Ketika masa pencalonan ditutup, Dewan Gubernur ADB akan melakukan pemungutan suara. Suara mereka akan dihitung berdasarkan bobot tertentu. Bobot ini didasarkan pada modal ditempatkan masing-masing negara anggota bank.

Hak suara dari 48 negara anggota regional mencapai 65,07%, sedangkan 19 negara anggota non-regional memiliki 34,93% dari total suara. Pasalnya, modal ditempatkan negara-negara anggota regional sebesar 63,43%, sedangkan negara-negara non-anggota regional sebesar 36,57%.

Saat ini, Jepang dan Amerika Serikat mempunyai bobot suara terbesar di antara 67 negara anggota. Setiap suara umum yang mereka buat secara otomatis akan mencapai hampir 26% dari total suara.

Berikut adalah anggota yang mempunyai bobot suara tinggi:

  • Jepang – 12,82%
  • Tiongkok – 5,47%
  • India – 5,38%
  • Australia – 4,94%
  • Indonesia – 4,44%
  • Korea Selatan – 4,34%

Di antara anggota non-regional terdapat mereka yang juga memiliki bobot suara yang tinggi:

  • Amerika Serikat – 12,82%
  • Kanada – 4,5%
  • Jerman – 3,77%
  • Prancis – 2,17%
  • Inggris – 1,94%
  • Italia – 1,75%

“Total hak suara masing-masing anggota terdiri atas penjumlahan suara dasar dan suara proporsional. Suara dasar setiap anggota terdiri dari jumlah suara hasil pemerataan di antara seluruh anggota sebesar 20% dari jumlah seluruh suara dasar dan suara proporsional seluruh anggota. Jumlah suara proporsional setiap anggota sama dengan jumlah saham ADB yang dimiliki oleh anggota tersebut,” jelas dokumen ADB.

Kilatan dari masa lalu

Sejak didirikan pada tahun 1966, ADB telah memiliki 8 presiden, termasuk Presiden Kuroda yang sudah habis masa jabatannya. Piagam ADB menyatakan bahwa setiap Presiden mempunyai masa jabatan 5 tahun dan dapat dipilih kembali.

Di antara 8 presiden tersebut, Masao Fujioka memiliki masa jabatan terlama – total 8 tahun dari November 1981 hingga November 1989. Yang memiliki masa jabatan terpendek adalah Shiro Inoue yang menjabat pada November 1972 hingga November 1976, dan Kimimasa Tarumizu, November 1989 hingga November 1993.

Artinya, Presiden Kuroda sudah menjadi salah satu presiden yang paling lama menjabat. Kuroda pertama kali terpilih pada bulan November 2004 dan bergabung dengan ADB pada bulan Februari 2005. Ia terpilih untuk masa jabatan 5 tahun penuh pada bulan November 2006 dan terpilih kembali pada bulan November 2011.

Dari 8 presiden sebelumnya, hanya 3 yang masih hidup – Kuroda, Fujioka dan Taroichi Yoshida yang menjabat sebagai Presiden dari November 1976 hingga November 1981. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini