• July 23, 2024
Bagaimana Ramon Ang membayar saham Cojuangco di San Miguel

Bagaimana Ramon Ang membayar saham Cojuangco di San Miguel

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ang akhirnya mengungkapkan, 5/6 dana sebagian besar sahamnya dipinjam dari bank asing dan 1/6 sisanya sebagian besar berasal dari bisnis semen miliknya.

MANILA, Filipina – Bagaimana Ramon Ang mampu membeli satu blok saham grup bisnis terbesar di negara tersebut?

Itu adalah pertanyaan yang mengganggu ketika eksekutif puncak membeli mayoritas 14,7% saham Eduardo “Danding” Cojangco di San Miguel Corp.

Keduanya telah menjadi sekutu selama beberapa dekade, dengan Ang naik pangkat di San Miguel dan akhirnya menjadi presiden perusahaan, posisi yang dipegang Ang selama hampir satu dekade.

Saham San Miguel dijual kepada Ang dengan harga diskon, sehingga total kepemilikannya menjadi P37 miliar ($879 juta), yang masih merupakan jumlah yang signifikan. Ang memiliki 11% saham perusahaan dan pemegang saham mayoritas Top Frontier Investment Holdings Inc. mengambil sisa 3,7%.

Dalam wawancara eksklusif yang diterbitkan majalah Esquire, Ang mengungkapkan bahwa dari lebih dari $600 juta yang ia bayarkan untuk saham tersebut, $500 juta dipinjam dari bank asing. “Saya berharap dapat membayar kembali kepada bank nanti atas apresiasi nilai kepemilikan saham saya di San Miguel,” kata Ang kepada penulisnya, jurnalis bisnis Roel Landingin.

Sisanya sebesar $100 juta berasal dari dana Ang sendiri, terutama dari bisnis semennya, jelasnya.

Dana bisnis semen

Pada awal tahun 90an, Ang berinvestasi di Fortune Cement milik keluarga Zobel, sebuah investasi yang membuahkan hasil.

Ia menceritakan kepada Esquire bagaimana Fortune menjalani penawaran umum perdana pada tahun 1996. Dibanjiri dana, perusahaan tersebut melakukan ekspansi dan membeli pabrik semen lain di Iligan dan Cebu.

Pada tahun 1998, Ang menjual sahamnya dan menuai keuntungannya. Dia mengatakan kepada Esquire bahwa dia menghasilkan lebih dari $200 juta dari penjualan saham. Dengan uang itu, dia mengaku mendirikan pabrik semen di Sarawak, Malaysia, dan Bulacan, Filipina.

Artikel tersebut menunjukkan bagaimana Ang telah mengembangkan bisnis semennya secara mengesankan, sementara perusahaan lokal lainnya menjual sahamnya ke perusahaan semen global besar setelah krisis keuangan Asia.

“Kalau Anda bertanya, dengan semua ini, apakah saya punya kemampuan untuk membeli saham (San Miguel)? Tentu saja,” kata Ang kepada Esquire dengan vibrato khasnya.

Ang menambahkan bahwa dia akan membayar utang besar tersebut dengan salah satu dari dua cara. Opsi pertamanya adalah pendapatan dari saham San Miguel Corp, yang telah turun 5% sepanjang tahun ini dari P116,80 per saham pada 2 Januari menjadi P110,90 pada 10 September.

Pilihan lainnya adalah memanfaatkan perusahaan semennya. “Atau saya bisa IPO, misalnya 40% saham Eagle Cement, dan utangnya bisa dibayar lunas,” kata Ang dalam wawancara yang sama. – Rappler.com

Result Sydney