• July 17, 2024
Tambang Philex bocor karena force majeure

Tambang Philex bocor karena force majeure

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua Philex Mining Manuel V. Pangilinan mengatakan kebocoran bendungan tailing di tambang Padcal adalah sebuah kecelakaan setelah ‘hujan lebat yang sangat tidak biasa’

MANILA, Filipina – Ketua Philex Mining Corp., produsen emas dan tembaga terbesar di negara itu, mengatakan mereka belum menerima pemberitahuan resmi mengenai kenaikan denda atas kebocoran tambang di fasilitas Padcal miliknya.

Menyusul pengumuman Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje pada hari Selasa, 11 September, bahwa denda sebesar P325 juta dari penilaian awal akan “dua kali lipat atau tiga kali lipat”, Ketua Philex Manuel V. Pangilinan, (juga disebut sebagai MVP) mengatakan bahwa kebocoran tersebut adalah “Hasil dari sangat kuat.”

“Saya pikir perlu ditekankan bahwa kecelakaan itu adalah akibat dari sangat kuat. Kami tidak ingin hal itu terjadi. Terjadi hujan deras yang sangat tidak biasa, jadi a sangat kuat situasi untuk Philex,” kata Pangilinan saat acara “Career Fest” untuk unit bisnis konglomerat terdiversifikasi yang dipimpinnya.

“Saya baru saja datang dari Hong Kong. Kami belum menerima pemberitahuan resmi dari DENR mengenai hal itu, jadi kami harus menunggu,” katanya, seraya menambahkan bahwa “Philex (harus) membuat penilaian independen atas insiden tersebut.”

Mike Toledo, wakil presiden Philex, senada dengan Pangilinan. Ketika dimintai komentar setelah konferensi pers Paje, Toledo mengatakan keputusan menteri energi mengenai hukuman yang lebih tinggi adalah “pelanggaran proses hukum, yang memerlukan pemberitahuan dan pemeriksaan.”

“Kami transparan kepada publik. Kami akan melakukan hal yang benar dan menunjukkan bahwa penambangan yang bertanggung jawab dapat dilakukan di negara ini dengan menangani apa yang menjadi hak hukum, dan setelah proses hukum, pemberitahuan dan dengar pendapat,” kata Toledo.

Pelanggaran

Operasi di tambang Padcal di provinsi Benguet dihentikan setelah sedimen bocor dari satu-satunya bendungan tailing yang berfungsi setelah hujan lebat berhari-hari pada bulan Agustus.

Paje mengatakan ada sekitar 6 kasus kebocoran sejak 1 Agustus, dan Philex juga telah membuang alat pengaduk semen, traktor, bahkan truk kontainer ke dalam kolam tailing untuk menutup kebocoran tersebut.

Paje mengatakan sedimen yang tumpah mengalir ke Balog Creek dan Sungai Agno, serta persimpangan dua saluran air yang mengalir ke Bendungan San Roque.

Denda yang akan dikenakan kepada Philex akan didasarkan pada pelanggaran UU Pertambangan dan UU Air Bersih, kata Paje.

First Pacific Ltd yang berbasis di Hong Kong, perusahaan induk Philex, sebelumnya mengatakan pihaknya memperkirakan penghentian operasi dan denda akan terjadi pada tahun 2012.

Pangilinan menyebutkan kerugian aktual dan peluang Philex sekitar P30 juta hingga P40 juta setiap hari ketika tambang ditutup.

Philex menyewa konsultan lokal dan internasional untuk mengatasi masalah teknis Padcal mereka. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Sidney hari ini