• July 24, 2024
Bagaimana rasanya berwisata ke Sulu

Bagaimana rasanya berwisata ke Sulu

“Pantai ini mungkin tidak asing lagi di Palawan atau Bohol – namun kemudian saya melihat seorang pria berseragam militer, bersenjatakan M-16, mengawasi saya dari pintu kabin,” tulis wisatawan Edgar Alan Zeta-Yap

Seorang nelayan menyuruh saya untuk snorkeling melewati dermaga kota untuk mengagumi pertumbuhan karang yang luas yang menurutnya tampak seperti “lempengan besar”. Karang meja lebih mengesankan daripada yang dijelaskan, turun setelah dibongkar seperti bagian bawah laut dari sawah di Bali.

Saya melayang di atas karang hidup. Kepemilikan ikan kardinal bermata ungu mengintip dari teras mereka yang terendam, sementara chromis biru-hijau yang tak terhitung jumlahnya berjalan zig-zag melalui tempat perlindungan karang mirip pohon labirin. Sesekali patung Moor pemalu atau kupu-kupu berwarna mentega akan menghiasi pemandangan luar biasa dengan keanggunan garis-garisnya, sebelum merunduk di balik kepala karang yang bulat.

Suara mendengung orang yang lewat tinggi perahu kayu lokal yang dikuliti – mendorong saya ke permukaan. Saya melepas masker dan snorkel saya dan melangkah ke air yang tenang dan berwarna biru kehijauan. Pantai berpasir putih terhampar di hadapanku, terbentang melewati deretan pohon kelapa, jauh dari gubuk kosong di atas panggung yang bersandar pada laut.

Pantai ini mungkin tidak asing lagi di Palawan atau Bohol – namun kemudian saya melihat seorang pria berseragam militer, bersenjatakan M-16, mengawasi saya dari pintu kabin. Sebuah masjid kecil berwarna kuning pucat di bawah pohon kelapa mengumandangkan salat Ashar.

Saya teringat bahwa ini bukan sekadar liburan tropis di Filipina. Saya berada di Sulu – provinsi kepulauan yang terbentang di tengah-tengah antara Mindanao dan Kalimantan – ditemani oleh 4 pengawal Marinir untuk memastikan keselamatan saya di pulau Hadji Panglima Tahil, 20 menit dengan perahu dari ibu kota provinsi Jolo.

Sayangnya, kekerasan sosio-politik yang terjadi selama berabad-abad dan, dalam beberapa dekade terakhir, konflik bersenjata dan penculikan telah menandai surga ini dengan nama yang terdengar menarik. Dan sangat sedikit wisatawan yang berhasil sampai ke sini harus mengambil tindakan ekstra hati-hati saat menjelajahi pulau-pulau tersebut. Pelayanan keamanan yang saya berikan kepada Haji Panglima Tahil – yang relatif paling damai di antara 19 kotamadya – tidak seserius yang kami lakukan di Maimbung, sebuah kota di bagian selatan yang dulunya dihuni oleh para bandit.

Empat belas Marinir mengantar saya dan sesama blogger perjalanan Gay Mitra-Emami dari pinaytraveljunkie.com (yang bergabung dalam 4 hari pertama perjalanan saya) menaiki speedboat sepanjang 25 kaki di sekitar Teluk Maimbung. Di sinilah kita pertama kali mengenal kekayaan alam Sulu.

“Bentang alamnya masih mentah dan relatif belum dijelajahi,” renung Gay, “kalau saja situasinya lebih baik…”

Suaka Kelelawar Bualu adalah surga yang mengesankan bagi rubah terbang raksasa, salah satu spesies kelelawar terbesar dengan lebar sayap yang bisa mencapai hampir 4 kaki, sambil berjalan di jalan kayu bakau di atas air kristal!

Kami juga mengunjungi pulau Teomabal yang berpasir putih perawan dan resor pribadi milik gubernur yang dibangun di atas bukit pasir di pulau Takut yang dikelilingi terumbu karang. Teman seperjalanan saya mengatakan dia bisa duduk dan tidak melakukan apa pun selama berjam-jam.

Sebagai perbandingan, Pulau Hadji Panglima Tahil masih memiliki potensi wisata lebih karena letaknya yang dekat dengan ibu kota Jolo yang dilayani oleh penerbangan dan kapal feri semalam dari Kota Zamboanga.

Pulau-pulau mirip atol ini dikelilingi oleh pantai dan ditutupi rawa air asin serta laguna di tengahnya. Penduduk desa membangun rumah panggung di tepi pulau di atas dataran pasang surut dan gumuk pasir.

Jembatan penyeberangan sungai menghubungkan komunitas-komunitas tersebut, dan dengan daratan berbukit yang membelah pulau-pulau. Khususnya, jalan menarik perhatian yang menghubungkan desa Sitio Likud ke pusat kota Bangas di Pulau Marungas memiliki panjang 800 meter – dua kali lebih panjang dari apa yang disebut Surigao del sebagai “jembatan penyeberangan kayu terpanjang di dunia”. negara” menjadi Utara.

Tidak diragukan lagi, Sulu harus menjadi sumber kebanggaan yang luar biasa tidak hanya bagi penduduknya tetapi juga bagi seluruh masyarakat Filipina. Sebagai harta karun eko-budaya yang menunggu untuk ditemukan ketika perdamaian dan ketertiban terwujud, pulau-pulau di bagian selatan ini benar-benar merupakan rahasia negara yang paling dijaga, jika bukan yang paling dijaga ketat.

PERINGATAN PERJALANAN

Karena kerusuhan sosial politik, konflik bersenjata dan penculikan di beberapa daerah di Sulu, semua wisatawan harus mencari bantuan dari kantor pariwisata provinsi terlebih dahulu demi keselamatan dan keamanan mereka. Menjelajahi provinsi dengan aman dan bertanggung jawab memerlukan pengawalan oleh militer.

Meskipun terdapat beberapa hostel bagi wisatawan di kota Jolo, kamp militer menawarkan akomodasi yang lebih aman – dan lebih indah – khususnya di Camp Bud Datu dan Mount Bayug Eco-Cultural Park di Indanan dan Talipao. Akomodasi di kamp dapat diatur melalui kantor pariwisata provinsi.

Tolong dicatat: Esai di atas merupakan cerita traveler Edgar Alan Zeta-Yap tentang perjalanannya ke Sulu yang memiliki sejarah konflik politik, dan termasuk di beberapa negara asing. saran perjalanan tentang Filipina.

Edgar Alan Zeta-Yap adalah penulis perjalanan lepas dan fotografer dari Kota Cebu, Filipina yang menulis blog di eazytraveler.net. Berbekal hasrat untuk berpetualang, ia menikmati trekking gunung berapi, menyelam scuba, dan mengunyah durian.

Toto SGP