• June 12, 2024
P75M dari tong babi Drilon tahun 2011 tidak dapat dijelaskan

P75M dari tong babi Drilon tahun 2011 tidak dapat dijelaskan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Federasi Organisasi Non-Pemerintah Kamar Dagang dan Industri Tionghoa Filipina, Inc. menerima dana pembangunan 138 gedung sekolah pada tahun 2011

MANILA, Filipina – Sebanyak P75 juta dari Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) Presiden Senat Franklin Drilon tahun 2011 yang dimaksudkan untuk pembangunan ruang kelas masih belum terhitung, menurut laporan Komisi Audit (COA).

Dana tersebut seharusnya digunakan untuk pembangunan 138 gedung dua ruang kelas, dan dicairkan dalam tiga kali angsuran sebesar P25 juta di bawah Berbagai Infrastruktur termasuk Proyek Lokal (VILP) – Nasional.

Laporan COA, sebuah dokumen setebal 264 halaman yang dirilis pada Kamis, 27 November, menyebutkan dana tersebut ditransfer ke organisasi non-pemerintah Federasi Kamar Dagang dan Industri Tiongkok Filipina, Inc (FFCCCII).

Selain Drilon, mantan Senator Richard Gordon juga mentransfer dana senilai P24,6 juta ke FFCCCII, dimana P2,76 juta masih belum dilikuidasi, menurut laporan tersebut. Organisasi tersebut menerima total dana P99,6 juta untuk proyek tersebut, kata COA.

Laporan yang disampaikan oleh Kantor Pengawasan Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga (DPWH) pada tanggal 31 Agustus 2012 menunjukkan bahwa dari 138 gedung sekolah yang dibiayai oleh proyek, 17 gedung “dalam proses” dan 38 masih dalam tahap pengerjaan pipa.

COA mengatakan laporan pemantauan tanggal 28 Februari 2014 menyebutkan masih ada 8 proyek yang sedang berjalan, dan 15 proyek lainnya belum dimulai, “bertentangan dengan pernyataan manajemen yang menyatakan bahwa FFCCCII telah selesai 100 persen.”

Dana kedua senator tersebut disalurkan melalui DPWH, melalui program “Operasi Sekolah Barrio”, yang dimaksudkan untuk memacu pembangunan gedung sekolah di daerah terpencil tertentu di seluruh negeri.

Laporan COA mencatat bahwa FFCCCII menerima dana meskipun telah menyampaikan Laporan Pemanfaatan Dana atau Laporan Likuidasi. “Meskipun ada permintaan berulang kali dari manajemen DPWH untuk penyelesaian rekening, FFCCCII masih belum memenuhinya hingga saat ini,” kata COA.

Auditor negara juga melaporkan bahwa PDAF Drilon dipindahkan ke kelompok tersebut dalam rentang waktu enam bulan – pada bulan Juni, Oktober dan Desember 2011 – meskipun tidak mendapatkan informasi terkini mengenai proyek tersebut.

DPWH juga disebut-sebut mengizinkan LSM tersebut menerima dana meskipun tidak menyerahkan dokumen yang menunjukkan kelayakannya, yang diwajibkan berdasarkan COA dan kebijakan pengadaan pemerintah. Hal ini termasuk kegagalan untuk memberikan jaminan kinerja, 20% saham dan jaminan keamanan, yang akan melindungi pemerintah dari kerugian.

Auditor negara juga mengatakan bahwa niat untuk memberikan kontrak kepada FFCCCII “tidak jelas mengingat fakta bahwa DPWH lebih mampu melakukan pekerjaan konstruksi karena merupakan bagian dari pemerintah dalam bidang teknik dan konstruksi.”

Namun, COA bersikeras melakukan inspeksi dan validasi struktur yang telah selesai untuk memastikan bahwa “dana pemerintah telah digunakan sesuai tujuan yang dimaksudkan.” – Rappler.com

sbobet