• February 23, 2024
Bagaimana sekolah lapangan membantu petani mengakhiri kerawanan pangan

Bagaimana sekolah lapangan membantu petani mengakhiri kerawanan pangan

Apa yang harus dilakukan ketika kota asal Sorsogon rentan terhadap musibah dan bencana alam?

MANILA, Filipina – Irosin dianggap sebagai butiran beras di Sorsogon, namun juga paling rentan terhadap bencana alam dan bencana alam.

Kota ini adalah satu-satunya kota yang terkurung daratan di provinsi ini, dan terletak di kaldera (terbentuk ketika puncak gunung berapi runtuh ke dalam ruang magma yang kosong) di Kompleks Vulkanik Bulusan. Daerah yang dulunya merupakan lembah yang tidak terganggu kini menjadi kawasan yang terkenal dengan desa-desa pertaniannya.

Namun ancaman bencana yang tiada henti terus menghantui warga.

Menurut ahli agronomi kota Nimfa Ferolino, 80% penduduk Irosin bergantung pada pertanian sebagai sumber pendapatan utama. Angin topan dan perubahan iklim berdampak pada produksi beras dan kehidupan keluarga.

Ketika kita terkena dampak cuaca yang sangat buruk, aliran beras di provinsi tersebut juga akan terpengaruh dan banyak orang yang kelaparan,’ katanya kepada Rappler. “Namun orang yang bertani mempunyai masalah yang lebih besar karena kehilangan uang.

(Ketika kita terkena dampak cuaca buruk, pasokan beras di provinsi tersebut juga terpengaruh dan banyak yang menderita kelaparan. Namun beban terbesar ada pada petani karena mereka kehilangan uang.)

Program Pangan Dunia laporan mengatakan bahwa kurangnya upaya untuk membantu masyarakat menjadi berketahanan iklim dapat meningkatkan jumlah orang yang menderita kelaparan saat ini sebesar 20%. Hal ini juga dapat menyebabkan penurunan konsumsi sebesar 500 kalori. (BACA: Apa arti perubahan iklim bagi orang-orang yang kelaparan di dunia)

Menjadi tangguh

Pada tahun 2011, Rice Watch and Action Network (R1) dan Departemen Sains dan Teknologi (DOST) memulai Sekolah Lapangan Ketahanan Iklim (CRFS) di Irosin untuk mengatasi permasalahan ini. WFP bergabung dengan proyek ini pada tahun 2013.

CRFS bertujuan untuk mendidik komunitas petani tentang perubahan iklim dan berbagai cara yang dapat mereka lakukan untuk beradaptasi agar lebih sesuai dengan mata pencaharian mereka. Hal ini juga dirancang untuk memberikan saran peringatan dini kepada unit-unit pemerintah daerah dan mengidentifikasi potensi risiko.

2Kedua kotamadya kelas di Sorsogon adalah salah satu dari dua wilayah unggulan, yang lainnya adalah Tarlac.

Namun, selain sistem peringatan, Ferolino mengatakan kontribusi terbesar CRFS kepada petani adalah pelatihan praktis yang mereka dapatkan untuk pertanian berketahanan.

Hasil dari proyek ini adalah para petani siap dan tangguh dalam menghadapi perubahan zaman, ”dia menekankan. “Pengetahuan mereka bertambah karena adanya pelatihan mengenai perubahan iklim dan dampaknya terhadap gaya hidup mereka.

(Hal yang dihasilkan oleh proyek ini adalah para petani kini siap dan tangguh terhadap perubahan iklim. Mereka kini dibekali dengan keterampilan dan informasi yang tepat melalui pelatihan melawan perubahan iklim dan dampaknya terhadap penghidupan mereka.)

Setiap tahunnya ada dua bagian pelatihan dengan 2-3 kelompok. Sebanyak 40 petani di setiap kelompok menjalani 16 minggu, yang mencakup seluruh tahap pertanian padi termasuk persiapan lahan untuk panen.

Dalam kurun waktu tersebut, para petani menguji jenis varietas padi yang paling sesuai dengan lingkungannya. Menurut Ferolino, di sinilah pentingnya sistem peringatan dini.

Sampai saat ini, lebih dari seratus petani tidak hanya dari Irosin tetapi juga dari kota-kota sekitar Sorsogon telah merasakan manfaat dari CRFS.

Mengatasi kemiskinan, di atas segalanya

Petani adalah produsen pangan utama. Sebagai negara agraris, nasi telah menjadi makanan pokok rumah tangga Filipina.

Meskipun mereka menghasilkan banyak produk yang banyak diminati, para petani masih merupakan kelompok termiskin di Filipina. Menurut Otoritas Statistik Filipina, angka kemiskinan di sektor ini tidak berubah sejak tahun 2008.

Hal ini dikhawatirkan akan terus berlanjut akibat ancaman cuaca ekstrem yang melanda Tanah Air. Perserikatan Bangsa-Bangsa laporan mengatakan bahwa sumber daya pertanian akan menanggung “dampak paling buruk” dari perubahan iklim yang menyebabkan lebih banyak masalah kemiskinan dan kerawanan pangan. (BACA: Ketahanan pangan di tengah perubahan iklim)

TANGAN DIATAS.  Petani yang terdaftar di sekolah lapangan melakukan pelatihan langsung mengenai metode adaptasi perubahan iklim.

Apa yang membedakan CRFS dengan proyek lainnya adalah bahwa proyek ini bukan hanya mengenai penanaman dan pemanenan – namun juga bertujuan untuk mengatasi pola kemiskinan yang tidak berubah di kalangan petani dengan cara lain.

Keterampilan tambahan yang mereka peroleh meningkatkan pendapatan mereka dari bertani.

Ini sangat bagus karena memberi mereka pilihan lain untuk mendapatkan penghasilan, kata Ferolino. “Sehingga ketika tanaman mereka tiba-tiba rusak akibat angin topan atau bencana, mereka mempunyai uang untuk dibelanjakan dan tidak perlu berhutang dan kembali jatuh miskin.

(Ini sangat bagus karena mereka punya pilihan lain untuk mendapatkan penghasilan. Jadi jika apa yang mereka tanam hancur karena angin topan atau bencana, mereka mempunyai uang untuk dibelanjakan dan mereka tidak perlu meminjam uang dan kembali terjerumus ke dalam kemiskinan. .)

Para petani yang terdaftar dan keluarga mereka juga menjalani berbagai pelatihan mata pencaharian untuk memberi mereka sumber pendapatan lain guna membantu mereka mengatasi situasi kemiskinan di daerah mereka. Hal ini meliputi pembuatan sabun herbal, produksi pupuk organik, penyemprotan pupuk hayati, dan produksi jamur.

Menurut hal belajar dilakukan oleh Organisasi Pangan dan Pertanian, memperbaiki situasi sektor pertanian dapat mengakhiri kemiskinan secara keseluruhan dan membantu perekonomian.

Inisiatif akar rumput semacam ini menyoroti pentingnya pengumpulan keterampilan dan informasi untuk mengatasi kelaparan dan kemiskinan – terutama di kalangan masyarakat pedesaan.

Tidak hanya memberikan informasi kepada petani, kata Ferolino. “Selain pengetahuan, pilihan juga diberikan untuk meningkatkan kehidupan mereka.

(Tidak hanya informasi yang diberikan kepada petani. Selain informasi, mereka juga diberikan pilihan lain untuk meningkatkan kehidupan mereka.) – Rappler.com

16 Oktober adalah Hari Pangan Sedunia! Bagaimana kita bisa mengatasi kelaparan di Filipina? Tweet dengan hashtag #HungerProject!

Hongkong Pool