• June 12, 2024
Bagaimana sektor kesehatan dapat mengatasi perubahan iklim

Bagaimana sektor kesehatan dapat mengatasi perubahan iklim

Lebih dari 2.000 tahun yang lalu, dokter Yunani Hippocrates, yang dianggap sebagai Bapak Kedokteran, memberi kita pengingat penting ini kepada para dokter medis:

“Siapa pun yang ingin belajar kedokteran harus mempelajari mata pelajaran berikut. Pertama, ia harus mempertimbangkan pengaruh musim dalam setahun dan perbedaan di antara musim-musim tersebut. Kedua, ia harus mempelajari angin panas dan dingin, baik yang umum terjadi di setiap negara maupun yang khas di suatu tempat tertentu. Yang terakhir, pengaruh air terhadap kesehatan tidak boleh dilupakan.” (Udara, Perairan, dan Tempat, 400 SM)

Memang benar, perubahan lingkungan mempunyai dampak besar terhadap kesehatan manusia, itulah sebabnya kami di sektor kesehatan berupaya untuk menjadikan sistem kesehatan lebih tangguh dan siap merespons tantangan kesehatan yang muncul. Misalnya, kami menyelidiki penyebab polusi udara dan air untuk menemukan cara mencegah penyakit paru-paru, diare, dan keracunan bahan kimia beracun.

Kami juga menerapkan sistem pengawasan yang kuat untuk memantau tren penyakit serta faktor-faktor penentu lingkungannya. Hal lain yang kami lakukan adalah memperkuat pemberian layanan kesehatan di tingkat masyarakat dan memperlengkapi tenaga kesehatan kami untuk mengelola penyakit yang disebabkan oleh kondisi lingkungan yang buruk.

Jangan membahayakan manusia dan planet ini

Namun lebih dari sekadar mengobati penyakit, Hippocrates juga mewariskan kepada kita perintah kedokteran yang mungkin paling penting, yang tertanam dalam sumpah yang menyandang namanya dan yang kita ucapkan sebagai dokter di awal karier kita: Pertama, jangan menyakiti.

Hal ini juga merupakan mantra dari organisasi kami, Health Care Without Harm (HCWH), dan kami percaya bahwa prinsip ini berlaku tidak hanya dalam pemberian layanan langsung kepada pasien, namun juga dalam interaksi seluruh sektor kesehatan dengan lingkungan fisik di sekitarnya. Oleh karena itu, tujuan organisasi kami adalah mengubah sektor kesehatan di seluruh dunia menjadi sektor yang tidak membahayakan manusia dan lingkungan.

RAMAH LINGKUNGAN.  Sr.  Myrna Borromeo, SPCA, menjelaskan manfaat metode vermicomposting dalam membuang limbah biodegradable ketika anggota staf Rumah Sakit Perpetual Succor mendemonstrasikan prosesnya kepada tim dari Health Care Without Harm-Asia.  Foto penulis

Selama hampir dua dekade, kami telah bekerja sama dengan para profesional kesehatan dan institusi layanan kesehatan, serta pemerintah dan organisasi antar pemerintah di seluruh dunia untuk menghilangkan praktik-praktik berbahaya seperti pengelolaan limbah yang buruk, penggunaan bahan kimia beracun, pilihan makanan yang tidak sehat, dan kecanduan. tentang polusi teknologi, dan mendorong mereka untuk beralih ke alternatif yang lebih aman dan sehat. Misalnya, salah satu pencapaian besar HCWH adalah penghapusan total merkuri di fasilitas layanan kesehatan.

Perubahan iklim dan kesehatan manusia

Kami menerapkan pendekatan “Jangan Membahayakan” yang serupa ketika kami mengangkat isu perubahan iklim ke dalam sektor kesehatan.

Jurnal Medis Inggris Lancet menyebut perubahan iklim sebagai “ancaman kesehatan global terbesar di abad ke-21”. Sayangnya, dampak perubahan iklim terhadap kesehatan sudah dirasakan di banyak komunitas di seluruh dunia – mulai dari perubahan pola penyebaran penyakit menular hingga meningkatnya beban penyakit dan cedera akibat peristiwa cuaca ekstrem, seperti topan super Haiyan yang hampir melanda Filipina tengah. . setahun yang lalu dan merenggut lebih dari 5.000 nyawa. Memang benar, sektor kesehatan adalah salah satu sektor pertama yang paling terkena dampak perubahan iklim dan dampaknya. Pada akhirnya, banyak orang yang menderita dan banyak nyawa hilang sebelum waktunya dan tidak diperlukan.

Bukti global, seperti yang didokumentasikan dalam laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) PBB, dengan jelas menunjukkan bahwa perubahan iklim adalah akibat dari perekonomian yang digerakkan oleh bahan bakar fosil. Namun, sektor kesehatan tidak bisa hanya terus menangani tanda dan gejala penyakit ini, melainkan harus memainkan peran penting dalam menghilangkan akar permasalahannya. Untungnya, beberapa organisasi kesehatan dari berbagai belahan dunia memberikan contoh ketika mereka mulai beralih dari pengobatan jangka pendek dan beralih ke tindakan pencegahan.

Penyerahan bahan bakar fosil

Misalnya, pada bulan Juni 2014, British Medical Association menjadi organisasi layanan kesehatan pertama di dunia yang melakukan transisi investasi bahan bakar fosil ke energi ramah lingkungan. Keberhasilan ini terjadi karena gerakan kuat yang dimulai bukan oleh para ahli, namun oleh sekelompok mahasiswa kedokteran yang disebut “Healthy Planet UK.” Pergeseran kekuasaan di sektor kesehatan Inggris ini kemudian memicu berkembangnya gerakan divestasi organisasi layanan kesehatan dari bahan bakar fosil dan investasi pada energi sehat.

Awal bulan September tahun ini, setelah adanya tekanan yang cukup besar dari masyarakat umum serta anggotanya sendiri, Health Employees’ Superannuation Trust Australia (HESTA), yang merupakan dana pensiun bagi petugas kesehatan, juga membatasi semua investasi masa depan di sektor termal. batu bara.

Dampak perubahan iklim terhadap kesehatan.  Diagram dari situs web ini: http://www.climatecommunication.org/affects/human-health/

Lebih dari sebulan yang lalu, sehari sebelum KTT iklim PBB di New York, Chief Executive Officer Gundersen Health Systems, yang merupakan jaringan rumah sakit dan fasilitas kesehatan di Wisconsin, AS, mengumumkan bahwa mereka juga akan membekukan . investasi perusahaan di masa depan pada bahan bakar fosil, setara dengan sekitar $20 juta, sebagai bagian dari upayanya untuk mendorong keberlanjutan dalam layanan kesehatan.

Rumah sakit berkelanjutan dan fasilitas kesehatan lainnya

Namun, penghentian penggunaan bahan bakar fosil bukanlah satu-satunya cara sektor kesehatan dapat berkontribusi terhadap solusi iklim. Misalnya, Gundersen melangkah lebih jauh dengan bertujuan menjadi pemimpin global di antara institusi layanan kesehatan dalam mencapai emisi karbon nol bersih. Mereka saat ini menerapkan teknologi energi terbarukan di jaringan fasilitasnya.

Gundersen juga merupakan bagian dari proyek andalan HCWH lainnya, Global Green and Healthy Hospitals, yang merupakan jaringan global yang terdiri dari hampir 9.000 rumah sakit dan pusat kesehatan yang berkomitmen untuk mengurangi jejak karbon mereka melalui alternatif yang layak dalam pengelolaan bahan kimia, limbah dan air, antara lain. .

Beberapa rumah sakit di Filipina juga mulai mengadopsi keberlanjutan sebagai prinsip utama dalam layanan kesehatan. Misalnya, rumah sakit Kementerian Kesehatan Saint Paul de Chartres seperti Rumah Sakit Perpetual Succor di Kota Cebu dan Rumah Sakit Universitas Maria Reyna Xavier di Kota Cagayan de Oro telah menggunakan teknologi ramah lingkungan berbiaya rendah untuk pembangkitan energi dan pengelolaan limbah selama bertahun-tahun.

Dari semua tempat, rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya, yang merupakan jantung dari upaya penyembuhan, harus menjadi model keberlanjutan bagi sektor lain.

Kebijakan ramah iklim adalah kebijakan kesehatan

Terakhir, sebagai bagian dari kontribusi sektor kesehatan untuk tidak melakukan kerusakan lebih lanjut terhadap iklim, HCWH, bersama dengan mitra lain dalam Aliansi Iklim dan Kesehatan Global (GCHA), juga memobilisasi para profesional kesehatan untuk mengadvokasi kebijakan ramah iklim di tingkat nasional. dan tingkat global. Pada tahun 2011, GCHA meluncurkan Deklarasi Doha tentang Iklim, Kesehatan dan Kesejahteraan, yang menetapkan prasyarat kesehatan untuk mitigasi dan adaptasi iklim global.

Saat ini, para anggotanya, termasuk HCWH, terlibat dengan organisasi layanan kesehatan nasional untuk memulai negosiasi dengan sektor lain demi perlindungan kesehatan dalam menghadapi perubahan iklim. Dalam beberapa bulan mendatang, Inisiatif Energi Sehat HCWH akan memulai dialog dengan sektor kesehatan Filipina mengenai implikasi kesehatan dari pilihan energi, khususnya dampak batu bara dan bahan bakar fosil lainnya terhadap kesehatan serta manfaat kesehatan dari alternatif energi terbarukan.

Pada akhirnya, kebijakan ramah iklim pada umumnya juga merupakan kebijakan kesehatan.

Jadi, kesimpulannya, apa arti Sumpah Hipokrates dalam konteks perubahan iklim?

Pertama, tidak menimbulkan dampak buruk dengan membangun sistem kesehatan yang berketahanan.

Tidak ada salahnya jika kita berhenti menggunakan bahan bakar fosil.

Tidak ada salahnya berinvestasi pada energi bersih dan sehat.

Tidak ada salahnya mendorong kebijakan yang ramah iklim dan sehat.

Jangan merugikan dan malah menciptakan lebih banyak kesehatan.

– Rappler.com

Dr Renzo Guinto adalah pelopor Inisiatif Energi Sehat untuk Pelayanan Kesehatan Tanpa Bahaya di Asia. Artikel ini diadaptasi dari pidato yang disampaikannya pada konferensi bertajuk “NEXUS 2014: A Global Gathering on Climate, Environmental Health, and Justice” yang diselenggarakan pada 6-8 Oktober 2014 di University of California, Irvine.

iSpeak adalah platform Rappler untuk berbagi ide, memicu diskusi, dan mengambil tindakan! Bagikan artikel iSpeak Anda kepada kami: [email protected]

Beri tahu kami pendapat Anda tentang artikel iSpeak ini di bagian komentar di bawah.

Keluaran Sidney