• April 23, 2024
Bagaimana seorang dokter Pinay membantu memerangi Ebola di Liberia

Bagaimana seorang dokter Pinay membantu memerangi Ebola di Liberia

MANILA, Filipina – Petugas kesehatan berada di garis depan dalam perjuangan dunia melawan Ebola di Afrika Barat. Hingga saat ini, virus mematikan ini telah menewaskan lebih dari 300 petugas kesehatan, dan wabah ini masih jauh dari selesai.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan pada minggu ini bahwa dibutuhkan lebih banyak pekerja kesehatan dan spesialis asing di wilayah-wilayah di mana penyakit ini terus menyebar dengan cepat. (BACA: Ebola masih ‘menyala’ di sebagian Sierra Leone, Guinea – PBB)

Meskipun Filipina berjanji memberikan $1 juta kepada PBB, Filipina memutuskan untuk tidak mengirimkan pekerja medis ke pusat wabah. Namun keputusan pemerintah tidak menghentikan dokter Filipina untuk membantu.

Pada tanggal 17 Oktober – sehari setelah pemerintah mengumumkan tidak akan mengirimkan petugas kesehatan ke Afrika Barat – Dr Natasha Reyes menyelesaikan misi medisnya selama sebulan sebagai koordinator medis untuk Afrika Barat. Tanggapan Ebola dari Dokter Lintas Batas (MSF) di Liberia.

“Ini adalah pesta kecil ketika (pasien) dipulangkan, (ketika) anak-anak (dan) keluarga pulang bersama,”

– Dr.Natasha Reyes, Koordinator Medis, Respons Doctors Without Borders terhadap Ebola di Liberia

Dokter Filipina ini telah bekerja di organisasi non-pemerintah tersebut sejak tahun 2007 dan telah menangani beberapa wabah di Afrika di masa lalu, termasuk kolera di Sierra Leone, serta campak dan hepatitis E di Sudan Selatan.

Baru-baru ini, dia menjadi koordinator darurat MSF untuk topan Yolanda (Haiyan).

Reyes tahu betapa berbahayanya Ebola, tapi dia tetap pergi ke Liberia karena masyarakatnya membutuhkan bantuan, sistem kesehatan negara itu membutuhkan profesional sebanyak mungkin, dan banyak pekerjaan yang harus diselesaikan.

Dia juga tahu cara terbaik untuk melawan wabah ini adalah dengan mengetahui sumbernya.

“Saya tidak pergi ke sana begitu saja… Saya memikirkannya dengan hati-hati, membicarakannya (dengan) keluarga saya untuk memastikan mereka memahaminya, (dan) mempersiapkan diri (secara mental dan) emosional,” kata Reyes kepada Rappler.

Virus Ebola, yang dapat ditularkan melalui cairan tubuh, menyebabkan demam parah, nyeri otot, lemas, muntah-muntah, dan diare. Dalam beberapa kasus, penyakit ini juga menyebabkan kegagalan organ, pendarahan yang tidak dapat dihentikan, dan dapat membunuh korbannya dalam beberapa hari.

Pada tanggal 10 Desember, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan wabah Ebola pada tahun 2014 telah menewaskan 6.583 dari 18.188 kasus, sebagian besar di Guinea, Liberia dan Sierra Leone.

Di tanah

Ketika dia tiba di ibu kota Liberia, Monrovia, Reyes melihat bagaimana Ebola telah mengubah negara Afrika Barat itu dalam berbagai cara.

“Afrika sangat ramai, (dengan) anak-anak bermain di jalanan (dan pasar yang ramai). (Tetapi) ketika saya tiba di Monrovia pada pertengahan Oktober, suasana sangat sepi. Tidak banyak orang yang berada di jalanan. Ebola tidak hanya berdampak pada kesehatan masyarakat Liberia, namun juga telah mengubah cara hidup mereka,” katanya.

Perekonomian Monrovia juga terkena dampaknya, kata Reyes. Sekolah dan tempat usaha ditutup, dan banyak yang kehilangan pekerjaan baik sementara maupun permanen.

Selama Reyes tinggal di pusat pengobatan MSF di Monrovia, terdapat lebih dari 100 pasien, dan kondisi terburuknya adalah beberapa pasien harus dipulangkan karena kurangnya tempat tidur. Tingkat kelangsungan hidup penderita Ebola mencapai 40%, namun beberapa penyintas menghadapi diskriminasi di komunitas mereka.

Jumlah infeksi telah menurun sejak saat itu. David Nabarro, koordinator PBB untuk Ebola, sebelumnya memuji respons global dan nasional terhadap wabah ini, dan menyoroti penurunan tajam tingkat penularan di Liberia.

Semangat petugas kesehatan juga tetap terjaga, kata Reyes, dan masyarakat mulai mengubah perilaku mereka terhadap penyakit ini.

“Ini adalah pesta kecil ketika mereka keluar dari rumah sakit, (ketika) anak-anak (dan) keluarga pergi bersama,” kenangnya.

Ebola masih ditakuti oleh banyak orang, namun dengan semakin banyaknya pengetahuan yang beredar, banyak kesalahpahaman yang telah diatasi. (BACA: 5 Kesalahpahaman Tentang Ebola)

Petugas kesehatan juga tidak lengah ketika mereka berupaya meningkatkan sistem dan protokol kesehatan, termasuk pelacakan kontak, promosi kesehatan, dan sistem rujukan.

Kesehatan mental juga merupakan bagian dari intervensi. Misalnya, MSF memiliki tim konseling yang pergi ke wilayah berisiko tinggi untuk berbicara dengan keluarga dan individu yang mengalami trauma akibat penyakit ini.

Dia mengatakan para dokter harus mengandalkan ilmu pengetahuan dan apa yang diketahui sejauh ini tentang Ebola untuk melindungi diri mereka sendiri. Meskipun Ebola benar-benar mematikan, namun tidak mudah tertular kecuali jika ada kontak langsung dengan cairan tubuh. (BACA: Fakta Singkat: Ebola)

“Kewaspadaan itu selalu ada. Sepanjang waktu saya benar-benar sadar akan apa yang saya lakukan, baik di luar maupun di dalam area berisiko tinggi, ketika keluar dan melepas (alat pelindung diri). Kalau baru datang dari daerah berisiko tinggi, hati-hati (menghilangkannya) – (Anda) harus waspada dengan apa yang Anda lakukan saat itu,” tambahnya.

‘Kesempatan bagus’ untuk membantu memerangi Ebola

WAKTU Majalah tersebut baru-baru ini menobatkan para pejuang Ebola sebagai Person of the Year tahun 2014, memberikan penghargaan kepada petugas kesehatan dari MSF dan kelompok lain yang “berjuang berdampingan dengan dokter dan perawat setempat, pengemudi ambulans dan kru pemakaman”.

“Jadi itulah tantangan selanjutnya: Apa yang akan kita lakukan dengan apa yang telah kita pelajari? Ini adalah ujian terhadap kemampuan dunia dalam menanggapi potensi pandemi, dan hal itu tidak berjalan dengan baik,” kata Nancy Gibbs, redaktur pelaksana TIME.

Ketika wabah ini terus berlanjut, Reyes mengatakan petugas kesehatan masih dibutuhkan di lapangan – para profesional yang bersedia untuk berangkat dan dilatih.

“Sumber daya material atau ekonomi bisa membantu, tapi masalahnya sekarang adalah saya melihat pusat pengobatan Ebola dibangun di Liberia tanpa ada staf yang mengelolanya. Beberapa organisasi berkomitmen untuk mempekerjakan mereka, tetapi tidak cukup,” katanya.

Baginya, ini merupakan kesempatan yang baik bagi Filipina untuk mengirimkan petugas kesehatannya untuk membantu memerangi Ebola di lapangan, sehingga masyarakat Filipina dapat merasakan pengobatan penyakit tersebut, berinteraksi dengan petugas kesehatan lainnya dan membawa pulang pembelajaran untuk lebih meningkatkan kesehatan mereka. kesiapan negara.

“Terlepas dari bagaimana setiap negara melindungi diri dan perbatasannya, sampai Anda menghentikan wabah (dari) tempat terjadinya, setiap negara (beresiko).”

– Dr.Natasha Reyes

Reyes mengatakan tim medis asing akan pulang setelah 4-6 minggu memerangi Ebola di lapangan. Meskipun sebagian dari dirinya ingin tinggal lebih lama, misi medisnya berakhir pada tanggal 17 November.

Setidaknya 5 orang Filipina – termasuk Reyes – telah membantu respons MSF terhadap Ebola di Afrika Barat sejak wabah ini dimulai. Filipina juga menduduki peringkat teratas dalam jumlah pekerja lapangan dari wilayah Asia Tenggara yang dikerahkan untuk menangani keadaan darurat kemanusiaan.

Filipina tidak sepenuhnya tertutup terhadap gagasan pengiriman petugas kesehatan ke Afrika Barat. Faktanya, juru bicara kesehatan Lyndon Lee Suy mengatakan para dokter Filipina saat ini berada di sana untuk “kegiatan lain”.

Mungkin di penilaian mereka juga melihat. Mungkin Anda bisa mengirim atau apa. Kita tunggu saja penilaiannya (Mungkin dalam penilaiannya nanti kita lihat. Mungkin kita bisa mengirimkan tenaga kesehatan. Kami akan menunggu penilaian mereka),kata Lee Suy kepada Rappler. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Data SGP