• June 23, 2024
Bagaimana sepak takraw membawa harapan bagi seorang atlet Iloilo

Bagaimana sepak takraw membawa harapan bagi seorang atlet Iloilo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Kalau di Metro Manila setiap sudut jalan ada lapangan basket, di provinsi ada lapangan sepak takraw,” ujar pelatih tim Filipina.

KOTA MARIKINA, Filipina – Itu adalah pertandingan terakhir dari 3 set pertandingan sepak takraw (tendangan voli) putra antara Filipina dan Brunei. Skor menjadi 15-20 dengan Filipina unggul. Giliran John Tokong yang berusia 18 tahun yang melakukan servis.

“Yang saya pikirkan saat itu hanyalah bagaimana saya ingin membawa kebanggaan bagi Filipina,” kata Tokong.

Itu adalah tendangan voli panjang yang diakhiri dengan tendangan salah satu rekan satu tim Tokong. Mereka memberi anak laki-laki Brunei kekalahan pertama mereka di ASEAN Schools Games (ASG) ke-6 sementara tim tersebut meraih kemenangan pertama mereka.

Bagi Tokong, kemenangan ini membawanya selangkah lebih dekat menuju impiannya.

Harapan sepak takraw

Atlet asal Iloilo ini belajar sepak takraw dari ayahnya. Bermula dari hobi, namun kemudian ia menyadari bahwa ia mempunyai potensi untuk bersaing.

“Ayah saya mengajari saya semua gerakan besar dalam sepak takraw. Ini juga merupakan olahraga favorit di komunitas saya dan saya memainkannya setiap sore. Begitulah cara saya meningkatkan keterampilan saya,” katanya.

Keluarga Tokong tidak berkecukupan. Jika bukan karena olahraga, dia tidak akan mempunyai kesempatan untuk melanjutkan ke universitas. Ia menerima beasiswa penuh di Iloilo State College of Fisheries dimana ia juga mendapat gaji sebagai atlet.

“Saya selalu berusaha untuk menjadi yang terbaik dalam olahraga saya dan juga berprestasi di sekolah saya. Mereka membayar uang sekolah saya dan memberi saya gaji. Saya tidak bisa mengecewakan,” kata Tokong.

Olahraga ‘provinsi’?

Meskipun sepak takraw bukanlah olahraga populer di Metro Manila, pelatih tim Filipina Rey Jagunap mengatakan sepak takraw adalah olahraga favorit di beberapa provinsi, khususnya di Iloilo.

“Kalau di Metro Manila setiap sudut jalan ada lapangan basket, di provinsi ada lapangan sepak takraw. Ini adalah olahraga yang diikuti anak-anak saat tumbuh dewasa. Ini sangat populer di provinsi-provinsi,” kata Jagunap.

Dia menambahkan: “Bagi sebagian anak-anak di provinsi, sepak takraw adalah olahraga yang mereka lihat akan membawa mereka keluar dari kemiskinan. Hal ini memotivasi para pelatih kami untuk terus melatih para juara masa depan.”

Jagunap mengatakan kemenangan pertama mereka memberikan dorongan semangat bagi tim, mengingat tantangan yang harus mereka atasi.

“Sangat sulit untuk membentuk kelompok yang terdiri dari 12 siswa ini. Kami harus memastikan mereka memiliki disiplin dan sportivitas. Sikap mereka sulit untuk dihadapi karena pola asuh yang berbeda,” imbuhnya.

Tim Filipina terdiri dari pemenang Palarong Pambansa 2014. Mereka terdiri dari anggota tim Iloilo, Davao, Calabarzon dan NCR. “Mereka punya budaya berbeda, jadi pelatih kami harus selalu beradaptasi. Kami benar-benar perlu berbicara dengan mereka satu per satu.”

Juara masa depan

Semua kecuali satu anggota tim Filipina adalah pemain pertama ASG.

Sepak takraw sudah membawa Tokong ke berbagai tempat. Ia pernah mengikuti acara Palarong Pambansa sebelumnya. Pengalamannya yang paling berkesan, kata dia, adalah mewakili Filipina pada ASG 2013 di Vietnam.

Dia mengatakan ingin mencapai lebih banyak untuk keluarganya. Setiap kemenangan adalah langkah menuju tujuan tersebut.

“Saya ingin menjadi pemain internasional yang hebat. Saya ingin memberi keluarga saya kehidupan yang baik melalui karir saya di bidang olahraga,” kata Tukong.

Jagunap mengatakan Tokong hanyalah satu dari sekian banyak calon juara sepak takraw, jika olahraga tersebut menjadi mainstream di Filipina. Ini merupakan olahraga yang jika diprioritaskan bisa membawa emas bagi Tanah Air di berbagai ajang internasional, ujarnya. (BACA: Tendangan Sipa dan Sepak Takraw)

“Potensi yang ada di daerah sangat besar. Kami harus menyentuhnya,” tambah Haguna.

Tim sepak takraw Filipina akan bersaing dengan 5 tim lagi sebelum kemungkinan kejuaraan ASG pertama mereka dalam olahraga tersebut.

“Kami memenangkan pertandingan ini karena keterampilan para pemain. Kami benar-benar menyatakan bahwa ini adalah permainan kami. Kami akan terus berbenah di laga-laga berikutnya,” pungkas Jagunap. – Rappler.com

Singapore Prize