• April 12, 2024
Band-Aids, XNAs, pendaratan komet: kisah sains top tahun 2014

Band-Aids, XNAs, pendaratan komet: kisah sains top tahun 2014

MANILA, Filipina – Ilmu pengetahuan mengalami tahun yang menyenangkan selama 12 bulan: kita mendapatkan penemuan dan terobosan medis yang tak terhitung jumlahnya, kemajuan teknologi yang semakin banyak, dan bahkan kita mendarat di komet untuk pertama kalinya.

Di penghujung tahun 2014, kami sekali lagi bertanya kepada para Mind Movers – alias para ilmuwan yang tinggal di sana – dari The Mind Museum, museum terkemuka di negara ini yang didedikasikan untuk sains, tentang apa yang menurut mereka merupakan berita paling top di dunia sains tahun ini.

Berikut adalah berita sains terpopuler tahun ini, menurut Mind Movers:


Bumi membuat jurnal mereka secara gratis

Ilmu pengetahuan bisa tertahan dengan mewajibkan biaya besar untuk membaca jurnal ilmiah. Itu membuat keputusan Bumi untuk membuat semua artikel mereka bebas dilihat dan sangat penting bagi sains. Bumi adalah jurnal ilmiah terkemuka di dunia dan sekarang izinkan siapa pun melihat semua artikel mereka secara gratis.

Sains adalah kumpulan kerja kumulatif. Hal ini meningkat seiring berjalannya waktu ketika para ilmuwan saling melihat karya masing-masing dan mengujinya untuk melihat apakah karya tersebut dapat direproduksi. Apakah hasil pengujian ulang sama atau berbeda, ide-ide yang menantang dan menguji meningkatkan pemahaman kita tentang dunia. – Garrick Bercero


Periksa makanan Anda dengan smartphone

Apakah makanan Anda sudah kadaluwarsa? Mari kita periksa dengan ponsel cerdas saya! Peneliti dari MIT punya sensor nirkabel dan murah yang dapat dipasang ke ponsel pintar mana pun untuk mendeteksi gas berbahaya dari pembusukan makanan di gudang. Perangkat ini diadaptasi dari tag komunikasi jarak dekat (NFC) yang mirip dengan kode batang nirkabel untuk pelacakan dan penginderaan jarak.

Sejauh ini, sensor tersebut dapat membaca satu gas dalam jarak 5 cm, namun telah berhasil diuji, antara lain, pada amonia, hidrogen peroksida, dan sikloheksanon. Penerapan teknologi ini dapat diperluas untuk mengidentifikasi polutan lingkungan lainnya dan diintegrasikan ke dalam “kemasan cerdas” bagi pelanggan untuk mendeteksi kontaminasi makanan. – Carly Dario


Wahana komet menimbulkan pertanyaan tentang air di bumi

Tahun ini, para ilmuwan dari Badan Antariksa Eropa (ESA) mendaratkan wahana di sebuah komet untuk pertama kalinya dalam sejarah. Itu Pesawat luar angkasa Rosetta, yang diluncurkan ESA pada tahun 2004 untuk menangkap sebuah komet, dinamai sesuai dengan Batu Rosetta yang terkenal, yang memainkan peran penting dalam menguraikan hieroglif Mesir kuno. Dengan menganalisis air di komet, para ilmuwan diharapkan dapat menguraikan asal usul air di Bumi.

Plotnya semakin tebal ketika data dari pendarat Philae menunjukkan bahwa air komet memiliki sifat yang berbeda dengan air di Bumi. Hasil ini meragukan teori yang menyatakan bahwa sebagian besar air di bumi dihasilkan oleh komet. – Pecier Decierdo


Otak tua dipulihkan oleh darah muda

A studi baru oleh Universitas Stanford menunjukkan bahwa darah tikus muda dapat mengembalikan kemampuan mental tikus tua.

Penuaan secara alami menyebabkan perubahan pada otak tikus dan manusia. Hal ini menyebabkan hilangnya ingatan dan ketidakmampuan untuk membentuk ingatan baru. Ketika tikus tua dijadikan sasaran tes memori, kelompok kontrol memiliki kinerja yang buruk dibandingkan dengan kelompok yang menerima infus darah dari tikus muda. Kelompok terakhir juga memproduksi lebih banyak sel saraf dan koneksi saraf baru.

Para peneliti sekarang berencana untuk mengidentifikasi senyawa yang bertanggung jawab atas efek ini dan melakukan tes pada manusia. Jika berhasil, uji coba ini bisa menjadi terobosan dalam terapi demensia. – Erin Mercado


Superkonduktor pada suhu kamar

Ilmuwan di Jerman menemukan sepotong keramik di a keadaan superkonduktor pada suhu kamar. Bahan superkonduktor dapat mengubah banyak hal yang bergantung pada daya listrik. Ketika suatu material bersifat superkonduktor, resistansinya menjadi nol dan memungkinkan listrik mengalir tanpa kehilangan daya.

Untuk mencapai keadaan superkonduktor, para ilmuwan harus mendinginkan material hingga mencapai suhu negatif dalam skala Celcius. Namun fisikawan Max Planck menabrak keramik yang disebut yttrium barium copper oxide (YBCO) dengan pulsa inframerah yang meningkatkan superkonduktivitasnya selama sepersekian detik pada suhu kamar (sekitar 28ºC). – Uzziel Perez


Meretas fotosintesis

Tumbuhan adalah panel surya Bumi. Semua energi yang digunakan organisme untuk berfungsi berasal dari sinar matahari yang ditangkap oleh tumbuhan.

Untuk mengubah sinar matahari menjadi energi, tanaman menggunakan enzim yang disebut RuBisCo yang membantu mengubah karbon dioksida menjadi gula. Hal ini memang berhasil, namun tidak efisien dalam hal jumlah karbon yang dihasilkan.

Menggunakan versi lebih cepat RuBisCo dari cyanobacteriailmuwan bisa meningkatkan kecepatan konversi karbon dioksida menjadi gula. Ini mungkin merupakan langkah kecil, namun dapat menjadi awal dari peningkatan produksi pangan bagi umat manusia di masa depan. – akan bangkit


Hidup tanpa DNA atau RNA?

Di dunia yang pertama, ilmuwan mampu mensintesis XNAzyme, enzim yang terbuat dari asam nukleat buatan atau Xeno Nucleic Acid (XNA), mirip dengan DNA dan RNA. Materi genetik buatan ini dibuat dari basa nukleotida yang sama pada DNA dan RNA, namun berbeda dalam tulang punggung gulanya, yang tidak ditemukan di alam.

Itu belajar menunjukkan bahwa DNA atau RNA bukanlah satu-satunya molekul yang mampu menyimpan informasi genetik dan katalisis. Hal ini juga menunjukkan bahwa DNA atau RNA mungkin tidak menjadi prasyarat bagi kehidupan, dan membuka kemungkinan bahwa kehidupan di planet lain dapat berevolusi dari kumpulan molekul yang berbeda, dengan kumpulan biokimia yang sama sekali berbeda. – Hansen Tan


Sama sekali tidak?! ‘Maut Hitam’ masih ada di sini?

Eropa Abad Pertengahan diguncang ketika lebih dari separuh penduduknya meninggal akibat Wabah Bubonic atau The Great Plague. Setelah berabad-abad teknologi medis maju, apakah kita tidak punya alasan untuk takut? Memang benar, Kematian Hitam (Black Death) masih ada – tidak begitu mengancam seperti sebelumnya, namun penyakit ini telah mendapat perhatian di tempat-tempat seperti Peru, Amerika, Tiongkok dan Afrika – khususnya Madagaskar.

Para ilmuwan baru-baru ini menemukan bahwa strain Black Death secara genetik mirip dengan strain yang ditemukan saat ini. Terobosan ini bisa membuktikan bahwa penyebab jutaan kematian saat itu bukanlah bakteri Tumor YersiniaHal ini berbahaya, namun bisa jadi hal ini disebabkan oleh fakta bahwa orang-orang di sana tidak sehat dan kotor. – Artha Ting


Bantuan pita masa depan

VetiGel adalah polimer nabati yang bekerja seperti balok Lego karena membantu mengaktifkan proses pembekuan alami darah. Ingatlah bahwa darah ibarat gelombang yang mengumpulkan nutrisi dan oksigen paling banyak untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari ke seluruh tubuh. Kehilangan terlalu banyak bisa berakibat fatal.

Produk ini membantu menghentikan pendarahan yang signifikan dalam hitungan detik dan akan mulai dijual di klinik hewan di Amerika Serikat. Suneris, perusahaan yang menciptakan VetiGel, berharap dapat segera disetujui oleh FDA untuk digunakan manusia. Bloomberg News menjulukinya sebagai “Band Aid masa depan”, dan tidak hanya untuk luka dangkal, namun juga untuk pengobatan luka bakar dan regenerasi organ. – Asia Urquico


Obat untuk Alzheimer?

Inilah yang kita semua takuti – bahwa kita akan kehilangan kesadaran akan siapa diri kita bahkan sebelum kita mati. Inilah yang dilakukan penyakit Alzheimer. Ilmuwan Stanford mengira mereka telah menemukannya obat yang sangat menjanjikan untuk penyakit ini. Mereka menemukan bahwa ada jenis sel otak yang disebut mikroglia yang secara alami membersihkan kotoran di otak kita. Puing-puing ini menyebabkan plak dan peradangan yang mengaburkan koneksi di otak kita, sehingga mengakibatkan hilangnya ingatan.

Mereka menemukan bahwa seiring bertambahnya usia, protein yang disebut EP2 menghentikan kerja mikroglia. Ketika para ilmuwan memblokir EP2 ini pada tikus, mikroglia kembali melakukan tugasnya dan membalikkan gejala penyakit Alzheimer pada tikus. – Maria Isabel Garcia

Anda juga dapat memeriksa daftar tahun lalu di sini. Bagaimana dengan Anda: Apa 10 cerita fiksi ilmiah terbaik Anda pada tahun 2014? – Rappler.com

(Gambar milik Shutterstock: 2 (Di Sini Dan Di Sini), 4, 6, 10; #9 gambar milik Gemuk)

Pengeluaran SGP