• April 14, 2024
Bandar Udara dan Resolusi 2015

Bandar Udara dan Resolusi 2015

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kami membayangkan sebagai surga investasi baru yang mendapat kejutan setiap kali seseorang mendarat di Manila. Siapa yang bisa memperbaiki kekacauan ini?

Selama 16 bulan terakhir pemerintahan Aquino, masih ada daftar hal yang harus diselesaikan bertahun-tahun yang lalu. Namun tidak ada kata terlambat karena kemauan politik yang telah terbukti ditunjukkan oleh presiden ini.

Kalau saja dia mempunyai pemecah masalah yang tepat untuk pekerjaannya, masih ada kemungkinan bahwa sebagian besar masalah abadi ini dapat diselesaikan, atau setidaknya dikurangi ke tingkat yang lebih dapat ditoleransi dan dapat diterima, sebelum dia pensiun.

Di bawah ini adalah kesaksian nyata dari ‘wisatawan’ yang pernah merasakan langsung bandara terburuk di dunia.

Mimpi buruk di NAIA

Saya tiba pada 11 Desember dari penerbangan 1 1/2 jam dari HK, dan NAIA 3 berantakan. (Saya TIDAK menerbangkan Cebu Pacific). Sopir saya membutuhkan waktu satu jam untuk pergi dari dasar tanjakan NAIA 3 ke Bay 8, yang jaraknya kurang dari satu kilometer. Butuh waktu hampir satu jam lagi untuk berangkat dari Bay 8 ke pintu masuk skyway terdekat. (Ingat, ini terjadi jauh sebelum “naksir” perjalanan liburan yang sebenarnya.)

Di dalamnya, seperti inilah NAIA 3:

  • Tidak ada kereta bagasi, jadi kuli angkut bergegas membantu penumpang atau menggaruk kepala dan tersenyum meminta maaf. (Sementara itu, di ujung jalan bandara terdapat puluhan barang bawaan gerobak menumpuk di samping tanpa ada yang memindahkannya.)
  • Butuh waktu lebih dari 10 menit hanya untuk bermanuver untuk sampai ke pintu jalan masuk. Alasannya? Seorang penjaga menjawab pertanyaan orang-orang saat mereka pergi, tanpa memiliki akal sehat untuk menarik mereka ke samping, jadi blokir pintunya. Itu berlangsung beberapa kali seperti kita semua perhatikan penjaga meluangkan waktu untuk berbicara dengan orang-orang tentang lalu lintas… memblokir pintu sepanjang waktu. Dua polisi (“kehadiran polisi” kebijakan) ikut serta dalam diskusi, membuat jalan keluar semakin padat.
  • Keluhan paling keras yang saya dengar malam itu berasal dari seorang turis Eropa yang memarahi istrinya karena ingin datang ke Filipina. Dia adalah bersumpah tidak akan pernah kembali lagi. Dia bersama sekelompok sekitar enam orang lainnya asing, dan mereka semua setuju. Tahun depan: kembali ke Bali.

Sepupu saya mendarat pada jam 10 malam pada malam yang sama, juga dari penerbangan jarak pendek (BUKAN di Cebu Pacific). Setelah dikirim ke ban berjalan yang salah (bersama dengan banyak penumpang), dia akhirnya ditunjukkan ke ban berjalan yang benar. Dia menunggu satu jam untuk barang bawaannya karena dua ban berjalan tidak berfungsi. Semua bagasi dari semua penerbangan dijejalkan ke dalam satu ban berjalan. Dia sampai di rumahnya di Alabang sekitar jam 1 pagi.

Insiden lain di NAIA 3 dialami oleh teman dan keluarga; TIDAK ADA satupun dari mereka yang terbang di Cebu Pacific dan TIDAK ADA yang terbang pada tanggal 24 atau 25:

  • Seorang pelancong berangkat dengan penerbangan jarak jauh pada tanggal 16 Desember. Butuh butuh waktu satu jam baginya untuk pergi dari pintu keluar skyway di Resorts World ke pintu masuk NAIA 3. Ketika dia tiba di bandara, dia hampir tidak bisa mendapatkan ceknya.di counter karena bandara PENUH dengan orang yang bukan penumpang. Dalam gaya Filipina sejati, mungkin setidaknya ada 3 anggota keluarga “buat hati” untuk setiap 1 penumpang. Para simpatisan memblokir koridor, memblokir pintu masuk ke konter check-in (berbicara dengan penjaga atau pelayan di titik itu)…kunjungi untuk melambaikan tangan sekali lagi. (Sebagai kami juga sangat menghargai tradisi Filipina dalam menyapa dan mengantar orang pergi turun, pada titik mana pihak berwenang akan menyadari bahwa bandara kita tidak dapat disangkal tidak bisa menampung volume penumpang, apalagi para simpatisan, dan itu kita harus kembali melarang orang yang bukan penumpang memasuki terminal?)
  • Dua teman lainnya yang dijadwalkan berangkat untuk perjalanan jarak pendek ketinggalan penerbangan karena alasan yang sama, meskipun faktanya masing-masing telah meninggalkan rumahnya Makati hampir 4 jam sebelum penerbangan mereka. Tidak ada pihak yang mau melakukan negosiasi ulang; mereka membatalkan perjalanan mereka. (Apa gunanya? Beberapa hari ke depan akan menjadi seperti itu sama.)
  • Teman-teman dari HK pasti liburan 4 hari disini. Kami sebenarnya menyuruh mereka untuk tidak datang karena mereka telah membuang separuh waktu mereka di sou mimpi buruk NAIA 3.

Meskipun semua orang tahu bahwa fasilitas bandara kita masih kurang, sebagian besar permasalahan jelas berkaitan dengan inefisiensi, kurangnya organisasi dan sistem, pemeliharaan yang buruk, dan pada akhirnya manajemen yang buruk. Tidak apa-apa jika mereka menemukan seseorang untuk disalahkan (Cebu Pacific), tapi mereka akan menjadi buta atau sangat keras kepala jika mereka benar-benar percaya bahwa mereka telah menemukan pelakunya. Bagi otoritas bandara, tidak khawatir sampai garis mengerikan muncul di Cebu Pacific adalah kebodohan belaka. Bagi mereka, berpikir bahwa ini adalah satu-satunya masalah yang harus diatasi adalah lebih dari itu.

Semua pengelola bandara harus dipecat. MIAA bukanlah bandara provinsi dimana praktik-praktik yang santai dan ketinggalan jaman dapat diharapkan atau dimaafkan. Ini adalah modal kami; pintu gerbang ke negara “progresif” kita. Kota-kota sekunder, tersier, dan bahkan kuartener di seluruh Asia memiliki pelabuhan masuk yang lebih efisien.

Fasilitas atau “perangkat keras” bandara yang tidak memadai adalah satu hal (tampaknya hal ini tidak akan diatasi dalam satu dekade ke depan); namun sama sekali tidak ada alasan untuk tidak kompeten dan cacatnya cara bandara kita dikelola.

SLH, Jenderal Phil

Ulasan Pelanggan Bandara Ninoy Aquino Manila: 21 Desember 2014

Tiba di bandara yang mengerikan ini lagi pada pagi hari tanggal 11 dan menemukannya masih dalam renovasi penuh, yang seperti labirin untuk bernegosiasi bagi para penumpang karena tidak ada tanda yang jelas. Tapi seperti yang sering saya alami, itu tidak seburuk itu. Untuk kedatangan pertama kali, ini akan menjadi mimpi buruk. Imigrasi sibuk dan jumlah loket berkurang setengahnya! Butuh waktu dua kali lebih lama untuk melewatinya. Bea cukai sangat mudah karena tidak ada seorang pun yang bertugas ketika saya memasuki ruang bagasi langsung setelah kedatangan dan keluar dari tempat yang panas dan pengap karena tidak ada AC yang berfungsi cukup untuk menjaga area tersebut tetap sejuk. Hindari terminal ini jika Anda bisa saat ini.

R Clarke (Arab Saudi)

28 Oktober 2014

Saya terbang ke NAIA Terminal 3 dengan ekspektasi tinggi sebagai terminal terbaru namun akhirnya kecewa. Dari segi perbaikan, terdapat lebih banyak toko, lebih banyak ruang bagi penumpang untuk menunggu sebelum check in atau sebelum imigrasi. Setelah imigrasi tidak banyak kursi, oleh karena itu Anda akan menemukan penumpang di lantai, toko-toko mahal. Bandara masih bermasalah karena terlalu banyak kemacetan yang menyebabkan penundaan penerbangan yang signifikan. Banyak fasilitas yang masih dalam renovasi seperti eskalator yang sudah berbulan-bulan tidak berfungsi. Pelayanan angkutan umum kacau. Pelayanan bagasi kacau dan tertunda. Bagasi saya pergi ke tempat pertemuan yang berbeda dari yang diumumkan.

Ryan Silverio, Filipina

Masih banyak lagi komentar yang lebih marah dan keji. Tapi tidak perlu menekankan hal ini. Dampaknya terhadap pariwisata negara sudah pasti. Hal terburuknya adalah citra kami sebagai surga investasi baru semakin tercoreng setiap kali ada orang yang mendarat di Manila.

Siapa yang bisa memperbaiki kekacauan ini? – Rappler.com

togel hongkong