• April 14, 2024
Alaska dan masalah raksasa June Mar Fajardo

Alaska dan masalah raksasa June Mar Fajardo

MANILA, Filipina – Mengatakan bahwa Alaska Aces akan tampil maksimal di Final Piala Filipina PBA 2015 adalah sebuah pernyataan yang meremehkan. Dan mengatakan bahwa mereka harus mengatasi gunung-gunung tertinggi memang terdengar harafiah.

Masalah terbesar Alaska menjelang pertandingan final best-of-7 mereka dengan San Miguel Beermen mungkin dipersonifikasikan dalam Pemain Paling Berharga PBA setinggi 6 kaki 10 inci June Mar Fajardo.

“Juni Maret telah menjadi salah satu pemain paling dominan di liga sejak dia masuk,” kata pelatih kepala Alaska Alex Compton, yang melatih Final PBA untuk pertama kalinya dalam karirnya.

“Kami masih harus menemukan cara untuk menghentikannya. Sebagus apapun June Mar, mereka juga bermain sebagai sebuah tim, mereka bermain bertahan, dan mereka dikelilingi oleh pemain-pemain yang sangat bagus.”

Fajardo, 25 dan bermain di tahun ketiganya di liga, telah menjadi andalan setiap tim pada konferensi ini. Dia kembali musim ini dengan membawa kepercayaan diri yang benar-benar baru yang berasal dari penghargaan MVP dan penampilan menjanjikannya bersama tim nasional di Piala Dunia FIBA.

Sepanjang Piala Filipina, tingkat ancaman Fajardo meningkat secara signifikan, dibuktikan dengan bagaimana tim-tim meninggalkan taktik tim ganda dan hanya melemparkan 3 orang ke arahnya setiap kali dia menjaga bola di dekat tepi lapangan.

“Saya pikir kami mungkin harus mengerahkan seluruh tim pada bulan Juni Maret, tapi kemudian Anda harus khawatir tentang Arwind (Santos), Marcio (Lassiter), dan Alex (Cabagnot) dan Chris (Lutz) dan semuanya, kata Compton yang khawatir pada Senin, 5 Januari saat konferensi pers di restoran Sambo Kojin di Eastwood City, Libis.

“Kami akan mencoba membuat sejumlah strategi berbeda untuk mencoba menghentikannya.”

Dari pemain hingga pelatih, yang dibicarakan semua orang hanyalah Fajardo dan dominasinya. Dan mereka punya alasan bagus untuk itu.

Fajardo belum mencetak di bawah 10 poin per game sejauh konferensi ini. Bahkan di malam yang tampak seperti malam yang tidak menyenangkan baginya di semifinal melawan Talk ‘N Text, dia masih memasukkan 11-dari-11 dari garis lemparan bebas dan menyelesaikannya dengan 15 poin dan 12 rebound.

Rata-rata musimnya sejauh ini dari babak penyisihan hingga semifinal adalah 19,2 poin per game dan 12,4 rebound per game. Dia bahkan memperluas jangkauannya musim ini dan mulai mengambil dan menjatuhkan lebih banyak pelompat jarak menengah.

Kabar buruk lainnya bagi Aces adalah fakta bahwa Fajardo bukanlah satu-satunya ancaman yang harus mereka atasi.

Fajardo dikelilingi oleh para penembak mematikan, termasuk orang-orang seperti Marcio Lassiter, Alex Cabagnot yang baru diakuisisi, Chris Lutz, Jeric Fortuna, dan bahkan MVP PBA 2013 Arwind Santos, yang juga suka bekerja keras di ring.

“Jelas, mereka memiliki dua MVP terakhir di tim mereka dan mereka dikelilingi oleh penembak yang baik dan berkomitmen untuk bermain sebagai sebuah tim,” jelas Compton. “Jadi secara defensif Anda harus menemukan cara untuk tidak membiarkan mereka mendapatkan banyak pukulan mudah. Tapi kita masih harus menemukan caranya, saya belum punya jawabannya.”

Tugas yang dihadapi cukup berat sehingga Compton belum memikirkan keunggulan apa pun yang mungkin dimiliki timnya atas unggulan teratas San Miguel.

“Saya masih mencoba mencari tahu ujungnya. Mereka bermain sebagai sebuah tim, dan saya pikir beberapa kekuatan kami juga merupakan kekuatan mereka, tapi mereka punya lebih banyak kekuatan (tetapi mereka memiliki lebih banyak kekuatan). Saya belum yakin apa petunjuknya, jadi mudah-mudahan saya bisa mencari tahu sehingga kami bisa mencoba menyorotinya.”

‘Kekuatan June March adalah tim’

Pelatih kepala San Miguel Leo Austria menyadari di mana letak keunggulannya dan, yang lebih menakutkan bagi lawan-lawannya, bagaimana cara terbaik memanfaatkannya.

Austria yang juga akan merasakan final PBA pertamanya, mengakui hal itu menjadi penyeimbang baginya sebagai pelatih. Dia memahami aset terbesarnya, tetapi dia juga tahu betul bahwa dia memiliki lebih banyak hal yang dapat dia andalkan.

“Keunggulan kita sebenarnya, saya terus bilang, kita punya June Mar Fajardo,” ujarnya.

“Memang benar kekuatan kita adalah June Mar Fajardo, tapi kekuatan June Mar Fajardo adalah tim.”

Artinya Austria harus memastikan pola pikir seluruh timnya berada dalam kondisi yang baik. Mereka harus rela berkorban demi tujuan yang lebih besar dan berkomitmen untuk saling membantu di lapangan.

“Ini adalah olahraga tim jadi kami harus bermain sebagai sebuah tim. June Mar tidak bisa memenangkan kejuaraan sendirian. Ini adalah upaya tim dari ball boy hingga manajemen puncak. Saya pikir itulah yang penting.”

Sejak mengambil alih Beermen musim ini, ia telah mengubah tim yang kesulitan dan kurang berprestasi menjadi pesaing yang sah dengan membangun di sekitar Fajardo dan bekerja dari sana.

San Miguel paling berbahaya ketika mereka bisa memberikan ruang dengan Fajardo berjaga di tiang gawang. Idenya adalah untuk melengkapi orang besar dengan penembak sehingga semua orang menjadi ancaman.

“Kita semua tahu bahwa setiap kali June Mar menguasai bola, Ini bukan hanya tim ganda, tapi tim rangkap tiga (Mereka tidak hanya akan menggandakannya, mereka bahkan akan melipatgandakannya),” kata Austria. “Tetapi jika dia dikelilingi oleh banyak penembak, terutama dari point guard, maka itu akan membantu tim.”

Jinakkan Binatang itu

Jika Alaska perlu mewaspadai Fajardo, San Miguel harus bersiap menghadapi “The Beast”.

Calvin Abueva melakukan pekerjaan dengan baik pada konferensi ini, seperti Calvin Abueva. Dia rata-rata mencetak 16 poin dan 12 rebound dalam satu pertandingan sejak babak playoff. Tangki energinya masih belum memiliki dasar dan sepertinya dia tidak memiliki rencana untuk berhenti sekarang karena gelar lain sudah dalam jangkauannya.

Ketika Anda mengatakan Alaska, hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah Calvin Abueva, karena kita tahu dia adalah The Beast. Dia tidak akan disebut The Beast jika dia tidak menunjukkan apa pun. Dan sangat jelas dalam seri melawan Rain or Shine bahwa dia adalah faktor X,” Austria mengakui bagaimana Abueva mengubah permainan untuk Alaska.

(Saat Anda menyebut Alaska, hal pertama yang akan Anda ingat adalah Calvin Abueva. Kita tahu dia adalah The Beast. Dia tidak akan disebut The Beast jika dia tidak menunjukkan apa pun.)

Abueva juga bukan kekhawatiran terakhir San Miguel. Austria yakin masalah yang lebih besar terletak pada kerja guard JVee Casio yang tenang namun efisien.

Saya rasa Abueva bukan satu-satunya yang perlu bersiap karena hal tak berwujud bisa kita lihat di JVee Casio,’ katanya. ‘Tanpa Casio, tim ini tidak akan tampil baik. Bukan hanya terlihat tapi (Tidak ada yang menyadarinya, tapi) bagi saya, dia adalah salah satu point guard terbaik di liga.”

(Saya kira bukan hanya Abueva yang harus kita khawatirkan, karena hal-hal tak berwujud berasal dari JVee Casio.)

Meski banyak yang melihat Aces sebagai underdog di seri ini dan Beermen lebih diunggulkan, Austria dengan bijak memilih untuk tidak berpuas diri.

Dia tahu betapa menyesakkannya pertahanan Alaska. Mereka bahkan tidak perlu bertanya kepada Rain of Shine untuk mengetahuinya, mereka hanya perlu mengingat kekalahan menyedihkan 66-63 di babak penyisihan, di mana Fajardo dibatasi pada konferensi terendahnya dengan 10 poin.

“Mereka mengalahkan kami di pertandingan pertama kami dan saya pikir mereka tidak punya masalah dengan kami. Masalahnya adalah bagaimana cara mengalahkan mereka. Kita semua tahu tim ini berjalan sangat baik seperti mesin yang diminyaki dengan baik dan kekompakan mereka ada di sana, dan itulah alasan mengapa mereka terus menang,” jelas Austria.

Dan yang lain tidak hanya melihat, tetapi pertahanan mereka sangat berbeda. Kami tahu pertahanan tekanan mereka dari awal hingga akhir.” (Yang lain tidak melihatnya, tetapi pertahanan mereka sangat berbeda. Dari awal hingga akhir, mereka memiliki pertahanan tekanan.)

Dan bagaimana dengan pertarungan Abueva dengan Fajardo, siapa yang terbaik untuk Rookie of the Year 2013? Akankah serial ini menjadi pertarungan pribadi bagi mereka?

Bagi saya itu bukan karena levelnya berbeda,” kata Abueva ketika ditanya apakah dia masih mengkhawatirkan penghargaan individu.

Dan ini adalah tahun ketiga kami, dan tahun ketiga kami di kejuaraan Filipina pertama yang kami temui. Ini adalah kejuaraan yang kami cari. Yang harus saya lakukan adalah melindungi dan memberi energi pada tim saya.”

(Bagi saya, saya tidak memikirkannya lagi karena levelnya sudah berbeda sekarang. Ini sudah tahun ketiga kami, dan di tahun ketiga kami bersaing memperebutkan gelar All-Filipino. Ini adalah kejuaraan yang sangat kami inginkan. Saya’ Aku hanya akan melindungi timku dan menyediakan energi.)

BPC (Pemain Terbaik Konferensi) adalah miliknya, kejuaraan adalah milikku,” kata Fajardo bercanda. (Dia bisa mendapatkan penghargaan BPC, saya bisa mendapatkan kejuaraan.) – Rappler.com

Keluaran SDY