• May 29, 2024
Bandara Clark membutuhkan sistem jalur cepat

Bandara Clark membutuhkan sistem jalur cepat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden dan Chief Operating Officer JG Summit Holdings Lance Gokongwei mengatakan sistem kereta cepat diperlukan agar Bandara Clark lebih layak dan menjadi gerbang internasional utama berikutnya di negara tersebut.

MANILA, Filipina – JG Summit Holdings Inc. Presiden dan Chief Operating Officer Lance Gokongwei percaya bahwa sistem kereta cepat diperlukan agar Bandara Clark menjadi lebih layak dan menjadi pintu gerbang internasional utama berikutnya di negara tersebut.

Gokongwei, yang perusahaannya memiliki maskapai penerbangan bertarif rendah Cebu Pacific, mengatakan Clark adalah pilihan utama untuk terbang masuk dan keluar Filipina, namun jaraknya jauh dari ibu kota Manila.

“Membutuhkan sistem kereta cepat karena Clark berjarak 100 kilometer dari pusat kota Manila,” ujarnya saat diwawancara ANC, Rabu, 20 Februari.

“Saya tahu tidak ada bandara ibu kota lain yang berjarak 100 kilometer dari pusat kota dan bahkan tidak terhubung dengan kereta api,” tambahnya.

Gokongwei mencatat bahwa jarak yang jauh mengurangi daya tarik bandara ini bagi pelancong bisnis. “Jika Anda tidak memiliki kepastian jarak dan waktu, Anda tidak akan pernah mendapatkan pebisnis untuk pergi ke bandara itu… Saya tidak bisa membayangkan CEO perusahaan tertentu berada di dalam bus, apalagi jika mereka bisa. Belum tahu apakah satu jam perjalanan atau 3 jam perjalanan,” ujarnya.

Ketika ditanya tentang pilihan transportasi lain seperti shuttle bus, Gokongwei juga pesimis dengan daya tariknya bagi wisatawan kelas atas. “Saya tidak bisa membayangkan CEO perusahaan tertentu berada di dalam bus, terutama jika mereka tidak tahu apakah itu perjalanan satu jam atau tiga jam.”

Para investor menyerukan kepada pemerintah untuk menyelesaikan rencana pengembangan Bandara Clark, dengan mengatakan bahwa penundaan tersebut telah mempengaruhi bisnis mereka di wilayah tersebut.

Cebu Pacific adalah salah satu maskapai penerbangan yang beroperasi di Clark.

Proyek Kereta Api Utara

Proyek kereta api yang bertujuan untuk menempuh jarak antara Manila dan Clark yang dilanda skandal telah tertunda selama bertahun-tahun karena masalah hukum, keuangan, manajemen dan bahkan geopolitik. Proyek Northrail, yang dibangun dan dibiayai oleh kontraktor Tiongkok, menjadi subyek beberapa investigasi dan tuntutan hukum.

Pendiriannya bertentangan dengan sentimen beberapa kelompok pusat Luzon yang berusaha menjadikan Bandara Clark sebagai pintu gerbang utama. Mereka menjawab bahwa jarak tidak relevan dan meminta pemerintah untuk mengadopsi sistem bandara kembar di mana Clark akan hidup berdampingan dengan NAIA.

Cebu Pacific mengoperasikan beberapa penerbangan domestik dan internasional dari bandara Clark, Iloilo dan Cebu, namun sebagian besar lalu lintasnya masih berasal dari Manila, yang merupakan hub utama di Terminal 3 Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA-3).

bandara Manila

Pada akhirnya, yang penting bukanlah pilihan gerbang utama, namun jumlah pilihan yang tersedia, kata Gokongwei. Bagaimanapun, industri penerbangan di Filipina berkembang pesat.

“Saya tidak berpikir itu adalah keputusan ‘pilih salah satu’. Manila adalah salah satu kota terbesar di dunia. Kami dapat dengan mudah menangani dua, jika bukan 3 bandara. Kita bisa memiliki Clark, Manila dan bandara lain jika bisa dibangun,” kata Gokongwei, mengacu pada bandara lain di dekat Manila yang dimiliki oleh konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. disarankan beberapa bulan yang lalu.

Dia mencontohkan berbagai upaya pemerintah untuk mendelegasikan NAIA, yang memiliki landasan terbatas dan bangunan terminal yang sudah jebol.

“Ada 10 hingga 15 langkah terpisah yang dilakukan pemerintah, seperti penambahan jalur keluar cepat (rapid exit taxiway),” katanya, mengacu pada upaya memaksimalkan penggunaan landasan pacu silang di NAIA.

Meskipun terdapat banyak keterbatasan dan kekhawatiran, Gokongwei menyampaikan bahwa tujuan pemerintah untuk meningkatkan kunjungan wisatawan pada tahun 2016 dari saat ini 4,3 juta menjadi 10 juta merupakan sebuah “tantangan.”

“Ini melibatkan pekerjaan semua orang,” katanya. – dengan laporan dari Christian Bautista/Rappler.com

Toto HK