• July 20, 2024
Banding terhadap keputusan MA mengenai hukum Kesehatan Reproduksi, kata Miriam kepada para advokat

Banding terhadap keputusan MA mengenai hukum Kesehatan Reproduksi, kata Miriam kepada para advokat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Miriam Defensor Santiago yakin Pengadilan Tinggi masih dapat diyakinkan untuk menyatakan ketentuan yang tercantum dalam UU Kesehatan Reproduksi sebagai konstitusional.

MANILA, Filipina – Senator Miriam Defensor Santiago menyerukan kepada para pendukung Undang-Undang Kesehatan Reproduksi (RH) untuk mengajukan Mosi Peninjauan Kembali terhadap keputusan Mahkamah Agung mengenai Undang-Undang Kesehatan Reproduksi, yang menguatkan undang-undang tersebut, namun sebagian darinya dianggap inkonstitusional.

Dalam pernyataannya pada Kamis, 10 April, Santiago mengatakan ia yakin ada peluang untuk meyakinkan Pengadilan Tinggi untuk menyatakan 8 ketentuan yang tercantum dalam undang-undang tersebut sebagai konstitusional.

“Saya dengan sepenuh hati mendukung langkah mengajukan mosi untuk peninjauan kembali. Saya cukup yakin bahwa kajian yang lebih menyeluruh terhadap prinsip-prinsip hukum tata negara akan mendukung peninjauan kembali seluruh 8 ketentuan tersebut,” kata senator, penulis dan salah satu sponsor undang-undang tersebut.

Dia menambahkan: “Saya dengan rendah hati percaya bahwa MA, setelah mempertimbangkannya, akan menemukan bahwa anggapan konstitusionalitas yang mendukung undang-undang tersebut, dan itikad baik yang mendukung Kongres, akan cukup untuk meyakinkan Pengadilan bahwa kedelapan ketentuan tersebut tidak benar. inkonstitusionil.”

Lihat postingan ini.

Ia mengutip prinsip-prinsip dalam konstruksi undang-undang yang menurutnya mengamanatkan pengukuhan yudisial terhadap 8 ketentuan dalam UU Kesehatan Reproduksi yang dibatalkan oleh MA, termasuk bahwa UU Kesehatan Reproduksi mempunyai anggapan konstitusionalitas berdasarkan rasa hormat dari lembaga peradilan kepada lembaga legislatif.”

“Anggapan konstitusionalitas menyatakan bahwa keraguan harus diselesaikan demi hukum; dan Mahkamah Agung harus merekonsiliasi undang-undang tersebut dengan Konstitusi,” kata Santiago.

Mengenai ketentuan yang ditolak oleh MA, senator mengatakan “pengadilan seharusnya memberikan asumsi itikad baik kepada Kongres dan anggapan bahwa penentuan legislatif atas masalah faktual adalah benar.”

Santiago mengatakan berdasarkan undang-undang, beban pembuktian ada pada pihak yang menuduh inkonstitusionalitas.

“Dalam 8 ketentuan tersebut, para pemohon tidak memenuhi beban pembuktian. Tidak sepenuhnya jelas bukti apa yang digunakan Mahkamah untuk mengatasi praduga konstitusionalitas,” ujarnya.

Pada tanggal 8 April, MA menyatakan UU Kesehatan Reproduksi konstitusional, kecuali 8 ketentuan yang dibatalkan sebagian atau seluruhnya.

Para penulis UU Kesehatan Reproduksi di DPR menilai keputusan MA tidak mengurangi UU. Senator Pia Cayetano menyampaikan sentimen yang sama dalam sebuah wawancara dengan ANC Keuntungan pada tanggal 9 April.

“Kalau satu atau dua ketentuan dihapuskan, itu boleh bagi saya, selama inti dan isi RUU itu masih ada. Dan itu tidak diragukan lagi,” kata Cayetano, namun memenuhi syarat bahwa dia harus melihat keputusan penuhnya terlebih dahulu. – Rappler.com

Angka Keluar Hk