• June 22, 2024
4 Agresi Mikro yang Umum Melawan Amerika keturunan Asia

4 Agresi Mikro yang Umum Melawan Amerika keturunan Asia

Agresi Mikro: ‘Penghinaan, hinaan, dan pesan-pesan menghina yang dikirimkan setiap hari kepada orang-orang kulit berwarna oleh orang-orang yang bermaksud baik dan tidak menyadari pesan-pesan tersembunyi yang dikirimkan kepada mereka.’

VIRGINIA, AS – “Dari mana asalmu?!” seorang gadis kecil bertanya padaku dengan bingung suatu hari di tengah kelas.

“Saya dari Virginia, sama seperti Anda.”

“Tapi kenapa kamu terlihat seperti berasal dari Tiongkok?”

“Orang tua saya besar di Asia, tapi saya lahir di sini, di Amerika. Orang-orang seperti itu disebut orang Amerika keturunan Asia.”

“Itu aneh!”

Saat dia berjalan pergi, saya memikirkan bagaimana balita kecil ini hidup tidak lebih dari 4 tahun dan sudah memiliki konsep bahwa hanya orang kulit putih yang berasal dari Amerika. Memang benar, Charlottesville adalah kota yang sebagian besar penduduknya berkulit putih di Virginia, namun masih terdapat segelintir anak-anak keturunan Asia-Amerika, Afrika-Amerika, dan etnis lain di sekolah tersebut.

Saat mengajar di berbagai sekolah di kota, saya sering mendengar anak-anak kulit putih melontarkan berbagai pertanyaan dan komentar yang salah, termasuk, “Apakah kamu diadopsi?” dan “Mungkin Anda seharusnya berada di Tiongkok atau Jepang di mana Anda berada.”

Yang lebih membuat penasaran adalah percakapan saya dengan seorang anak laki-laki setengah kulit putih, setengah Tionghoa-Amerika yang mengatakan kepada saya bahwa dia lahir di Amerika Serikat namun sebenarnya berasal dari Tiongkok karena keluarganya pergi ke sana selama dua minggu ketika dia masih bayi.

Jadi apa yang terjadi di sini? Mungkinkah orang tua anak-anak ini adalah seorang rasis brutal yang mengindoktrinasi anak-anak mereka dengan dogma supremasi kulit putih? Kemungkinan besar tidak. Saya berpendapat bahwa hal ini ada hubungannya dengan mikroagresi, yang didefinisikan oleh psikolog Derald Wing Sue sebagai, “…penghinaan, penghinaan, dan pesan-pesan merendahkan setiap hari yang dikirimkan kepada orang kulit berwarna oleh orang-orang yang bermaksud baik dan tidak menyadari pesan tersembunyi yang dikirimkan kepada mereka. .”

Berikut beberapa mikroagresi umum yang sering terdengar, beserta alternatif cara menghindarinya.

1) Dari mana asalmu?

Pesan: Anda tidak mungkin tinggal di Amerika sepanjang hidup Anda dan/atau menjadi warga negara AS karena penampilan Anda. Hanya orang kulit putih yang berasal dari Amerika. (BACA: Dari mana asalmu?)

Alternatif: Apa latar belakang etnis/etnis Anda? Anda mengidentifikasi sebagai apa?
Pertanyaan klasik yang mungkin suka dikeluhkan oleh setiap orang Amerika non-kulit putih. Orang yang menanyakan hal ini biasanya mencoba mengenal Anda lebih baik dan tidak menyadari betapa hal itu bisa menyinggung perasaan. Pertanyaan apa pun tentang identitas etnis dibandingkan negara asal jauh lebih tepat karena pertanyaan tersebut dapat dipilih oleh individu sampai batas tertentu, sehingga menempatkan kekuatan identitas di tangan mereka dan bukan di tangan si penanya.

2) Menyebut diri Anda “Twinkie” (kuning di luar, putih di dalam)

Pesan: Budaya Amerika tempat Anda tumbuh, semua hal yang Anda suka tonton, makan, dan alami, bukanlah milik Anda untuk diklaim sebagai keturunan Asia. Budaya yang menjadikan Anda siapa diri Anda sebenarnya adalah milik “kulit putih”.

Alternatif: Amerika Asia, Amerika Filipina, multikultural, dll.

Saat remaja, saya selalu menyebut diri saya “Twinkie”. Melihat ke belakang, saya menyadari bahwa saya mengasosiasikan orang Asia dengan hal yang aneh dan aneh, dan mengklaim “putih” membuat saya lebih dekat dengan teman-teman saya. Bahkan di awal kuliah, saya memilih untuk tidak bergabung dengan organisasi kemahasiswaan Fil-Am karena takut dicap sebagai gadis Asia yang hanya bergaul dengan orang Asia. Menyebut diri saya “Twinkie” hanyalah cara lucu untuk mengatakan bahwa saya malu dengan latar belakang saya dan pada akhirnya melemahkan.

3) Menekankan bahwa seseorang adalah orang Asia meskipun etnisnya sama sekali tidak relevan dengan apa yang Anda bicarakan

Pesan: Putih itu normal dan siapa pun yang berbeda harus diidentifikasikan seperti itu.

Alternatif: Jangan lakukan itu. Lebih waspada terhadap deskripsi Anda tentang orang.

Saya tidak tahu berapa kali saya mendengar orang mengatakan sesuatu seperti, “Jadi saya sedang berbicara dengan pria Asia ini dan dia memberi tahu saya bahwa ada kedai burger baru yang dibuka di dekat sini,” dan kemudian berpikir, “Apa yang dia lakukan?” Asia ada hubungannya dengan itu?” Jika orang yang Anda bicarakan berkulit putih, kemungkinan besar Anda akan menyebut mereka sebagai “orang itu” karena orang kulit putih sering kali dianggap tidak memiliki etnis, menyebut etnis seseorang tanpa alasan hanya akan semakin memperkuat kelompok marginal, atau bahkan normal.

4) Hanya orang Asia tanpa orang Amerika

Pesan: Orang Amerika keturunan Asia dipandang sebagai orang asing abadi yang belum mendapatkan label Amerika, bahkan sebagai warga negara Amerika.

Alternatif: Amerika Asia, Amerika Filipina, dll.

Saya akui mungkin terdengar canggung untuk selalu menggunakan kata “Amerika”, tapi itu adalah sesuatu yang harus Anda biasakan. Faktanya, istilah “Afrika-Amerika” baru menjadi populer setelah Jesse Jackson mengadakan konferensi pers yang mendorong penggunaannya pada tahun 1988. Saat ini akan terasa canggung jika menyebut seseorang dengan sebutan “Afrika” jika mereka adalah warga negara pribumi. Nama Asian American berperan sebagai pernyataan pemersatu yang sekaligus menunjukkan kebanggaan terhadap warisan budaya Asia dan kewarganegaraan Amerika.

Apakah penggunaan bahasa seperti ini terang-terangan rasis? TIDAK. Apakah menurut saya hal-hal tersebut mencerminkan hubungan ras saat ini di Amerika dan berperan dalam menanamkan prasangka tertentu bahkan pada anak-anak? Ya. Agresi mikro inilah yang menjadi salah satu alasan mengapa orang Amerika keturunan Asia masih belum dianggap sebagai bagian dari Amerika, meskipun mereka telah menjadi bagian dari Amerika Serikat sejak tahun 1850-an. Akibatnya, komunitas Asia-Amerika kurang hadir dalam politik dan media populer, dan tingkat pemahaman budaya mereka hampir tidak melampaui stereotip Kung Fu dan geisha. DeAngelis menulis bahwa penelitian psikologis mengenai mikroagresi menunjukkan bahwa agresi mikro juga dapat “mengikis kesehatan mental, kinerja pekerjaan, dan kualitas pengalaman sosial”.

Jika Anda melewatkan frasa ini dari waktu ke waktu, tidak ada yang menyalahkan Anda. Itu hanyalah apa yang biasa kita dengar dan katakan. Namun lain kali, pikirkan apa arti sebenarnya dari kata-kata Anda dan gunakan kata-kata tersebut dengan cara yang merangkul semua latar belakang dan orang-orang di depannya. – Rappler.com

Sherina Ong saat ini bekerja sebagai guru pengganti di Charlottesville, VA dan staf penulis untuk Pilipino American Unity for Progress (UniPro sekarang). Minatnya meliputi pendidikan dan isu-isu Asia-Amerika.

Blog ini telah diterbitkan ulang dengan izin.

Pengeluaran SDY