• July 14, 2024
Bangkitkan kembali Raja Jalanan negara itu

Bangkitkan kembali Raja Jalanan negara itu

Saya mendengar Departemen Pariwisata (DOT) sedang mencoba membangkitkan minat terhadap jeepney sederhana, yang kita semua tahu adalah bentuk transportasi paling populer di kalangan masyarakat Filipina.

Sementara beberapa orang berpendapat bahwa itu sebenarnya yang sederhana bank atau perahu motor yang paling banyak digunakan di Filipina, mengingat letak geografis negara tersebut, tidak dapat dipungkiri bahwa jeepney telah mendapatkan tempat yang istimewa dalam kehidupan kita.

Keputusan DOT untuk memperbaharui jeepney kami adalah sebuah langkah bijaksana karena jeepney kami tidak hanya ada untuk membawa kami dari satu tujuan ke tujuan lain, namun juga merupakan simbol budaya. Jeepney adalah lambang kehidupan jalanan kita.

Hebatnya Pinoy

Menyebutkan jeepney yang mencolok dan berwarna-warni ini sudah memunculkan gambaran komunitas Filipina yang sibuk dan bersemangat. Selain itu, pengalaman mengendarainya dan praktik yang terwujud di dalam jeepney sungguh luar biasa Pinoy.

Saya tidak berpikir Anda akan menemukan ungkapan, “bayar lah,“Tolong,” Dan “untuk,” (atau yang setara) di mana pun di dunia kecuali di Filipina.

Sejauh yang saya ingat, mereka ada. Sebagai seorang anak muda yang berlibur ke Manila pada tahun 80an, saya langsung berkata, “Tigidig tigigidig hai!” ketika saya melihat jeepney, mengacu pada kuda-kuda yang ada di mana-mana yang menghiasi mereka selama tahun-tahun itu.

Saya juga sering mendapati diri saya menuliskan semua nama di langit-langitnya, yang kemudian saya ketahui adalah nama anak-anak pemilik jeepney.

Di lain waktu, saya akan mengecoh adik perempuan saya dengan mengidentifikasi desain dinamis yang mencakup bodi jeepney saat itu. Pasti merupakan pemandangan yang sangat berharga bagi saudara perempuan saya melihat namanya tertulis di bagian paling menonjol dari jeepney kami ketika keluarga kami akhirnya memiliki jeepney tersebut setelah revolusi Edsa.

Sebaliknya, nama saya tertulis di pelat karet yang menempel di bemper jeepney. Saya sering ditertawakan oleh anak-anak di lingkungan kami karena piring-piring ini sering berlumuran lumpur, menyiratkan bahwa saya bukanlah favorit di keluarga kami.

Raja Jalanan

Seiring berjalannya waktu, jeepney mendapat julukan “Raja Jalanan” karena mereka, atau orang yang mengendarainya, melakukan apa pun yang mereka suka saat berada di jalan – menurunkan dan mengambil penumpang di mana pun dan kapan pun, dan terus melaju. trek yang dilarang, memecahkan gendang telinga orang dengan musiknya yang menggelegar.

Pengemudi Jeepney akhirnya menjadi terkenal karena kriminalitasnya, dan jeepney dianggap sebagai moda transportasi yang “murah”.

Tahun ini, DOT akan mencoba mengubah semua kesan buruk yang dibuat oleh jeepney ikonik. Sebagai cara untuk lebih mempromosikan pariwisata di negara ini, laporan mengatakan DOT berencana untuk memperbaiki tampilan depan 50 jeepney tua di Metro Manila untuk menunjukkan bahwa “lebih menyenangkan di Filipina,” kampanye terbaru departemen tersebut.

Di bawah proyek Festival Seni Jeepney, DOT ingin menggabungkan beberapa tempat wisata dan simbol kebanggaan budaya negara ke dalam desain jeepney ini, sehingga mengangkatnya menjadi “karya seni dan budaya”.

Proyek ini menjanjikan karena jeepney adalah salah satu hal pertama yang dilihat wisatawan asing ketika mereka menginjakkan kaki di Filipina. Mereka memberikan pengaruh yang besar kepada pengunjung kami.

Saya belum pernah bertemu tamu asing yang tidak terpesona dengan jeepney kami. Mengendarai mereka pasti ada dalam daftar hal yang harus mereka lakukan selama berada di negara ini, dan saya yakin perjalanan jeepney yang mereka lakukan akan menghasilkan beberapa cerita yang sangat menarik ketika mereka kembali ke negara mereka.

Tidak ada replikasi

Pada tahun 2010, saya bertemu dengan seorang backpacker muda dari Australia yang terpesona dengan ornamen jeepney yang mencolok dan dapat memuat setidaknya 40 orang sekaligus.

Dia hampir membeli sebuah jeepney sampai dia menyadari bahwa meskipun dia membawa jeepney itu bersamanya ke Australia, pengalamannya tidak akan bisa meniru pengalaman orang Filipina dalam mengendarainya. Jeepney-nya adalah Filipina.

Bagaimanapun, Jeepney sangat penting saat melakukan perjalanan keliling Filipina. Perjalanannya murah dan memungkinkan Anda menikmati pemandangan sebanyak mungkin. Bagian lucunya adalah Anda bertemu orang-orang menarik ketika Anda hanya berbagi sedikit ruang dengan mereka.

Saya suka mengendarai jeepney ketika saya bepergian ke pedesaan. Saat berada di jeepney menuju Tan-awan di Oslob, saya bertemu dengan pasangan muda Jerman yang akhirnya saya wawancarai untuk sebuah cerita yang saya tulis tentang hiu paus di Cebu.

Di Guimaras saya dapat menghemat waktu perjalanan karena wanita yang duduk di sebelah saya memberi saya informasi lokal tentang pulau tersebut. Saya menemukan yang terbaik pongo-pongo tempat di Kota Cebu karena sopir jeepney yang juga mengunjungi tempat itu.

Mengendarai Jeepney juga memacu adrenalin Anda, terutama jika Anda menaiki muatan atas, yang sebenarnya merupakan aktivitas khas Filipina. Teman-teman saya dan saya suka melakukan hal ini ketika kami melakukan perjalanan di sekitar Cordilleras, di mana perjalanan di wilayah tersebut jarang terjadi dan penumpang harus memanfaatkan perjalanan ini sebaik-baiknya, sehingga perjalanan menjadi penuh sesak.

Terakhir kali saya berada di puncak adalah pada bulan Desember 2010 ketika kami menyelenggarakan program pelatihan kepemimpinan gratis di Panabungen, sebuah komunitas terpencil di provinsi pegunungan.

Saya sangat menyukai perjalanan muatan atas selama dua jam dari Besao ke Panabungen sehingga ketika tiba waktunya bagi saya untuk melakukan perjalanan kembali ke Sagada dalam perjalanan ke Baguio, saya adalah orang pertama yang menaiki muatan atas pada pukul 5:00 pagi.

Sudah saatnya kita memberikan perhatian dan pemujaan pada jeepney kita. Mereka tidak hanya sekedar mengantar kita sehari-hari, mereka juga menceritakan banyak hal tentang sejarah kita dan masyarakat seperti apa yang ada di negara kita saat ini.

Kita harus memperkenalkan mereka kepada generasi muda yang sepertinya belum terbiasa dengan budaya jeepney.

Minggu lalu saya membaca sebuah artikel yang menggambarkan pelajaran yang didapat seorang remaja dari perjalanan jeepney-nya. Meski saya tidak mau gegabah, jujur ​​saja sesaat setelah membaca artikel tersebut, saya merasakan ada yang mengganjal di tenggorokan.

Kami memang harus sering naik jeepney. – Rappler.com

Amer R. Amor adalah instruktur perguruan tinggi, penulis lepas, dan advokat konservasi hiu paus. Di blog perjalanannya www.ameramor.comdia adalah Juanderkid.

Result Sydney