• June 16, 2024
Bangun masa depan yang kita perlukan

Bangun masa depan yang kita perlukan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Masa depan yang dibicarakan 20 tahun yang lalu telah tiba dan lebih membutuhkan tabungan dibandingkan tahun 1992

BAGUIO CITY, Filipina – Berkomitmen pada masa depan yang kita inginkan – seruan untuk KTT Rio+20 tahun ini. 20 tahun yang lalu Rio ingin menyelamatkan masa depan, kini masa depan tersebut telah tiba dan lebih membutuhkan penyelamatan dibandingkan tahun 1992.

Jadi apa yang berubah sejak tahun 1992? Sangat! Hilangnya 300 juta hektar hutan, bertambahnya 1,45 miliar orang, peningkatan emisi CO2 sebesar 36%, penurunan keanekaragaman hayati global sebesar 12%, semuanya negatif – tampaknya Rio telah gagal menyampaikan pesan ke seluruh dunia untuk tidak memakai pakaian. .

Namun ada tanda-tanda harapan. PDB global telah meningkat sebesar 75% di seluruh dunia, 13% lebih banyak orang mempunyai akses terhadap air minum bersih dan 13% pasokan energi global kini berasal dari energi terbarukan.

Meskipun perubahan pola pikir telah menjadi salah satu perubahan terbesar sejak KTT pertama di Rio, perbedaan antara informasi dan tindakan di pusat kota dan masyarakat yang memiliki lingkungan paling asri tidaklah berbeda.

Ketimpangan ini meluas pada kemajuan ekonomi, pelayanan kesehatan, dan berbagai permasalahan lainnya meskipun terdapat fakta bahwa hanya sebagian kecil dari populasi yang benar-benar tinggal di wilayah-wilayah tersebut, dimana sebagian besar sumber daya yang digunakan oleh dunia diperoleh dari sumber daya alam.

Bahkan dengan munculnya media sosial, pesan-pesan pembangunan berkelanjutan dan kesadaran lingkungan masih belum tersebar luas di wilayah-wilayah terpencil dalam ekosistem dunia. Namun, wilayah-wilayah inilah yang sangat penting bagi kelangsungan hidup kita.

Perbedaan antara apa yang kita ketahui di kota dan apa yang mereka ketahui di pedesaan adalah salah satu alasan mengapa Cordillera Conservation Trust memilih untuk memfokuskan sebagian besar upaya kita pada bagian yang paling sulit dan terpencil di wilayah kita – dimana ekosistem penting dapat bertahan hidup. komunitas yang tinggal di dalamnya.

Bagi sebagian besar komunitas ini, lingkungan hidup bukanlah soal estetika, namun lebih merupakan sebuah kebutuhan. Lingkungan bagi mereka adalah landasan dasar kelangsungan hidup – kayu untuk rumah dan bahan bakar, hewan untuk makanan, tanah untuk pertanian, dan air untuk kehidupan.

Jadi sementara seluruh dunia sedang bersiap-siap untuk KTT Rio – banyak orang di wilayah ini bahkan tidak mengetahui atau bahkan belum pernah mendengar tentang KTT pertama yang diadakan 20 tahun lalu! Bagi mereka, penting untuk bertahan hidup di rumah, dan meskipun KTT Rio adalah hal yang paling penting, prioritas nomor satu mereka adalah menemukan hubungan bagi komunitas-komunitas ini antara cara bertahan hidup dari lingkungan dan menjaganya agar tetap sesuai untuk mendukung kelangsungan hidup mereka. kehidupan.

Pembibitan

Sabtu lalu, 16 Juni, kami membangun yang pertama Akar & Tunas taman kanak-kanak terbaik tahun ini di Sekolah Dasar Mt Kabuyao di Tuba, Benguet. Sejak kami memulai program ini tahun lalu, kami fokus pada pembangunan pembibitan hutan di masyarakat yang dikelilingi oleh habitat penting seperti daerah aliran sungai dan kawasan hutan penting – melalui kemitraan dengan sekolah dasar negeri yang ada di wilayah tersebut.

Anak-anak dan guru mereka membangun dari tanah dan menabur fondasi untuk masa depan mereka, rumah mereka adalah sumber air tidak hanya bagi komunitas mereka sendiri tetapi juga bagi komunitas yang lebih luas di Baguio, Tuba dan Itogon di Benguet. Faktanya, mereka tidak hanya membangun masa depan bagi diri mereka sendiri, namun juga landasan bagi kelangsungan hidup ratusan ribu orang.

Perbedaan utamanya adalah menciptakan hutan untuk mereka adalah tentang menjaga keamanan rumah Anda. Mereka adalah orang-orang yang paling dekat dengan realita penggundulan hutan dimana kita, yang tinggal di kota, terisolasi oleh para perantara lingkungan hidup – yang menjual air, kayu dan tanah kepada kita dan menciptakan sebuah plasebo keamanan melalui utilitas kita. Mereka tidak memiliki kemewahan itu di sini.

Hilangnya hutan berarti hilangnya lahan akibat longsor, mengeringnya mata air, dan hilangnya kayu untuk membangun rumah anak-anak mereka. Ya, di sini hutan adalah tentang kehidupan.

Saya memperhatikan masing-masing tangan kecil itu memasukkan tanah ke dalam kantong hitam kecil, lalu masing-masing membuat lubang dan melemparkan sebutir benih ke dalam tanah merah dan menutupinya. Ini adalah tindakan iman yang sederhana yaitu Anda menanam benih dan membuang tanah di sekitarnya, keyakinan bahwa dalam satu atau dua bulan benih itu akan kembali dalam bentuk yang berbeda dan dalam satu dekade akan menjadi alat untuk kelangsungan hidup Anda.

Hari telah usai dan diskusi mengenai masa depan kami berlanjut minggu ini di Rio. Di atas gunung ini, sekelompok anak-anak bernegosiasi dengan alam dan memilih untuk membangun masa depan yang tidak hanya berdasarkan apa yang mereka inginkan, namun juga fondasi masa depan yang mereka perlukan untuk bertahan hidup. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Angka Sdy