• June 21, 2024
Bangunan ‘hijau’ dapat menyelamatkan dunia usaha dan konsumen P35.2B

Bangunan ‘hijau’ dapat menyelamatkan dunia usaha dan konsumen P35.2B

Pada tahun 2015, semua bangunan baru mungkin harus mengikuti standar bangunan ramah lingkungan

MANILA, Filipina – Jika semua bangunan baru di Filipina diharuskan mengikuti standar bangunan ramah lingkungan mulai tahun 2015, dunia usaha dan konsumen dapat menghemat hingga P35,2 miliar ($800 juta) pada tahun 2030.

Perkiraan ini diberikan oleh Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH) ketika mengumumkan tujuannya untuk mendapatkan persetujuan Green Building Code pada awal tahun 2015 oleh Sekretaris DPWH Rogelio Singson.

Draf peraturan tersebut harus siap pada bulan Juni 2014, kata Johnson Domingo, direktur eksekutif Kantor Pengembangan Kode Bangunan Nasional DPWH.

“DPWH kemudian akan mengadakan pertemuan konsultasi para pemangku kepentingan mengenai rancangan peraturan tersebut dari bulan Juli hingga September tahun ini,” katanya dalam forum tanggal 23 April tentang bangunan hijau yang diadakan di Makati.

Kode ini merupakan versi “hijau” dari Kode Bangunan Nasional Filipina yang menetapkan standar pada semua aspek konstruksi bangunan, sebagian besar untuk menjamin keselamatan dan integritas struktur.

Sebaliknya, Kode Bangunan Ramah Lingkungan berfokus pada ciri-ciri bangunan yang dapat digunakan untuk mengurangi konsumsi listrik, konsumsi air, dan emisi gas rumah kaca. (BACA: 10 ciri bangunan ‘hijau’)

Kode ramah lingkungan ini tidak akan menggantikan Kode Bangunan Nasional, namun akan dijadikan acuan.

Mitigasi perubahan iklim

Para pemerhati lingkungan telah lama menganjurkan bangunan ramah lingkungan dan arsitektur ramah lingkungan sebagai cara untuk mengurangi dampak berbahaya terhadap planet ini.

“Karena seluruh listrik yang dikonsumsi, bangunan merupakan sumber karbon dioksida terbesar ketiga di dunia, setelah industri bahan bakar fosil dan sektor transportasi,” kata Komisaris Perubahan Iklim Heherson Alvarez kepada Rappler.

“Jika kita mampu melakukan retrofit pada bangunan lama dan membangun gedung sesuai dengan standar bangunan ramah lingkungan, kita akan menghemat banyak listrik dan menghemat banyak karbon dan polusi bagi umat manusia.” (BACA: Tinggal di apartemen dengan hati nurani yang hijau)

Jika diterapkan dengan benar, Green Building Code dapat mencegah emisi 1,90 juta ton karbon dioksida, menurut DPWH.

Bangunan komersial mengkonsumsi 36% konsumsi energi nasional tahunan. Penerapan ketat kode etik ini dapat menghemat 4 juta megawatt-jam listrik pada tahun 2030.

ADEGAN HIJAU.  Bangunan ramah lingkungan memiliki banyak vegetasi yang membantu mendinginkan udara dan mengurangi limpasan air hujanMeskipun Kode ini masih dalam tahap rancangan, Domingo mengatakan kepada Rappler bahwa mereka bermaksud mewajibkan semua bangunan baru dengan total luas lantai yang besar.

Pengembang yang ingin membangun proyek bangunan besar harus memenuhi persyaratan Kode sebelum mendapatkan izin mendirikan bangunan.

“Ini menyasar pengembang yang bisa belanja. Selama bertahun-tahun, tergantung pada respon yang diberikan, kebutuhan luas lantai dapat dikurangi sehingga semua orang harus mengikutinya,” kata arsitek Emelito Punsalan dari Philippine Green Building Initiative.

Dibutuhkan beberapa penyesuaian sebelum Kode ini dapat diterapkan pada semua jenis bangunan, terutama karena tingginya biaya bangunan ramah lingkungan.

Sistem pendingin udara yang hemat energi, kaca jendela yang membelokkan panas, keran hemat air, dan sistem pembilasan toilet bisa jadi mahal.

Namun meskipun hal ini meningkatkan biaya investasi, hal ini juga menurunkan biaya operasional karena penghematan listrik dan air, kata Punsalan kepada Rappler.

Pada saat yang sama, pengembang dapat membeli sistem pendingin udara yang lebih kecil daripada sistem yang bertenaga tinggi dan mahal karena efek pendinginan dari standar bangunan ramah lingkungan.

Dibutuhkan insentif

Namun dibutuhkan lebih dari sekedar peraturan bangunan ramah lingkungan yang disetujui untuk mendorong para arsitek, pengembang dan konsumen agar mengadopsi bangunan ramah lingkungan.

Insentif keuangan seperti pengurangan pajak untuk peralatan impor yang digunakan untuk bangunan ramah lingkungan, pengurangan pajak properti dan pinjaman untuk proyek ramah lingkungan adalah beberapa cara nyata untuk mewujudkan hal tersebut, kata Punsalan.

Penerapan Kode ini mungkin akan menjadi tantangan karena kurangnya jumlah pengawas bangunan.

Sebagian besar unit pemerintah daerah di Filipina tidak memiliki petugas pembangunan kota yang berdedikasi, yang bertugas memastikan bahwa Kode Bangunan Nasional dipatuhi dengan ketat di komunitas mereka.

Di sebagian besar LGU, tugas pejabat pembangunan kota diberikan begitu saja kepada insinyur kota. Mengingat peran utama mereka dalam mengawasi proyek infrastruktur LGU, para insinyur kota seringkali tidak dapat memantau setiap tahap konstruksi semua bangunan di wilayah tanggung jawab mereka.

Undang-undang bangunan ramah lingkungan dapat membantu mengatasi permasalahan ini. Ada 3 RUU bangunan hijau di Senat.

RUU pembentukan Komisi Bangunan Hijau diperkenalkan oleh Senator Miriam Defensor-Santiago. RUU untuk sistem pemeringkatan dan sertifikasi serta skema insentif diperkenalkan oleh Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. Senator Lito Lapid mengajukan. Senator Lito Lapid juga memperkenalkan rancangan undang-undang yang memberlakukan standar bangunan ramah lingkungan di semua gedung pemerintah.

Marcos, sebagai ketua Komite Pekerjaan Umum Senat, memimpin sidang rancangan undang-undang yang menjadi prioritasnya, kata stafnya Roy Reyes.

Panitia kini sedang menunggu rancangan Peraturan Bangunan Ramah Lingkungan (Green Building Code) dari DPWH yang akan dijadikan Peraturan dan Ketentuan Pelaksana undang-undang tersebut. Pihaknya juga meminta masukan dari Departemen Energi.

Setelah satu kali sidang lagi mengenai kelompok kerja teknis RUU tersebut, panitia akan merilis laporan dan sponsornya. – Rappler.com

Singapura Gardens by the Bay gambar dari Shutterstock

Bangunan hijau gambar dari Shutterstock

Data HK Hari Ini