• May 26, 2024
Bangunkan Kami dalam Kegelapan (Untuk Roger Ebert)

Bangunkan Kami dalam Kegelapan (Untuk Roger Ebert)

Bahkan jika Ebert menganggap sebuah film jelek, hei, dia repot-repot menontonnya, dan dia meluangkan waktu untuk mengutarakan apa yang dia pikirkan.

(Catatan Editor: Ketika berita kematian kritikus film Roger Ebert tersiar pada tanggal 5 April (dia meninggal pada tanggal 4 April), tanggapan Carljoe Javier di Facebook menarik perhatian saya karena begitu menyentuh hati. Pembaca tetap kami pasti sudah mengenal Carljoe sebagai salah satu pengulas film dan komik reguler kami (makalah akademisnya tentang komik diterbitkan oleh Universitas Oxford tahun ini) dan dia – lebih dari sekali – menerima reaksi balik dari pembaca yang tidak setuju dengan ulasannya . Jadi menurut saya pantas jika Carljoe menulis penghormatan ini kepada kritikus film paling ikonik yang pernah dikenal dunia. Baca terus. – KLM)

MANILA, Filipina – Sebelum saya memahami bahwa sinema adalah medianya sendiri, sebelum saya mengetahui apa yang saya sukai dari film, dan jauh sekali sebelum saya berpikir untuk menulis sepatah kata pun tentang film, Roger Ebert telah mendidik Saya. Dia telah mendidik banyak generasi dan menjadi salah satu kritikus film Amerika yang paling berpengaruh dan dihormati.

Sekitar tahun 80-an saya mulai menonton “Siskel dan Ebert”. Mereka, dalam kondisi terbaiknya, adalah dua pria yang sangat menyukai film, berdiskusi dan berdebat tentang apa yang membuat film bagus. Tentu saja, ada tanda jempol ke atas/jempol ke bawah yang merangkum pendapat mereka, namun yang lebih penting, ada poin dan tandingan, pemilihan film, poin perdebatan, dan pengakuan terhadap perbedaan pendapat.

Tonton Gene Siskel dan Roger Ebert mengulas ‘Titanic’ di sini:

Wacana seperti ini sekarang terlalu mudah untuk dilakukan. Kita hanya perlu melihat kecaman dari papan komentar online untuk melihat seberapa mudah orang menyuarakan pendapat mereka. Tapi apa yang ditampilkan acara itu adalah menunjukkan dua spesialis yang tidak selalu setuju satu sama lain melakukan percakapan yang berakar pada kecintaan yang sama terhadap film dan rasa hormat satu sama lain.

Melihatnya di TV, itu hal lain, bukan? Hal ini mendorong seseorang untuk terlibat dalam wacana, mendengarkan pendapat lain, mencoba menonton film dengan pikiran kritis. Seringkali saya menonton film yang mendapat dua jempol dan tidak tahu mengapa film itu mendapat perbedaan itu. Kadang-kadang saya ingin sebuah film dan film itu mendapat acungan jempol. Saya akan kesulitan untuk memahami alasannya.

Film ini mengajari saya banyak hal tentang apresiasi, tentang perbedaan selera, dan gagasan bahwa menonton semua jenis film itu penting agar kita dapat memupuk selera dan preferensi kita. Karena meskipun Ebert menganggap sebuah film jelek, hei, dia repot-repot menontonnya, dan dia meluangkan waktu untuk mengartikulasikan apa yang dia pikirkan.

Roger Ebert telah menulis tentang film selama 40 tahun terakhir. Dia telah mewawancarai beberapa tokoh terpenting baik di Hollywood maupun sinema internasional. Dia telah mengulas dan berencana untuk menonton lebih banyak film daripada yang dapat kita sebutkan sepanjang hidup kita. Ia dianugerahi Penghargaan Pulitzer atas kritik filmnya, dan menjadi satu-satunya kritikus film yang mendapatkan penghargaan tersebut.

Tulisan ini seringkali berwawasan luas, cerdas, dan penuh dengan apresiasi yang tinggi terhadap bentuk seni, meskipun terkadang bukan untuk film itu sendiri. Tentu, dia punya buku yang mengumpulkan film-filmnya yang sangat banyak, dan itu populer. Namun meski dia membenci film tertentu, tetap terlihat jelas bahwa dia menyukai film secara umum.

Berikut penghormatan Anderson Cooper kepada Ebert di CNN:

Pelajaran terpentingnya: Ambillah sebuah film dengan caranya sendiri. Kedengarannya seperti ide yang sederhana, namun sangat sulit untuk diterapkan. Artinya, Anda tidak mengharapkan popcorn rom-com mencapai puncak “Citizen Kane”. Anda membuat film dengan ambisi yang menyertainya. Ini berarti pemahaman tentang genre, konteks produksi, target pasar dan kekuatan pasar lainnya, serta aspek lain di luar produk film sebenarnya. Pada saat yang sama, diperlukan pemahaman tentang unsur-unsur film dan bagaimana fungsi film tersebut.

Ebert mampu menavigasi semua aspek ini dan menyatukannya dalam tulisan yang koheren dan jelas. Semua ini dalam klip biasa. Lihat saja situs webnya dan frekuensi dia mengulas film-film terbaru sekalipun. Jenis pekerjaan yang dilakukan mengkhianati semangat dan komitmen yang selalu ingin saya perjuangkan.

Roger Ebert paling dikenal sebagai kritikus film, dan dengan banyaknya ulasan serta memoarnya, kami paling mengingatnya karena tulisannya. Namun satu film yang ia tulis juga merupakan sesuatu yang sayang untuk dilewatkan.

“Beyond the Valley of the Dolls” adalah sebuah perjalanan, kejar-kejaran tahun 70an yang membawa Anda ke dalam godaan materi dan seksual dari budaya yang menjadi liar. Di dalamnya terlihat kelebihan selebritis, ketenaran, dan keistimewaan, namun seiring berkembangnya film, lambat laun film ini menjadi semakin aneh dan gelap, menggali arah yang tidak pernah diharapkan, dan mengeksploitasi beberapa ketakutan yang benar-benar meresahkan.

Semua ini dibungkus dalam telinga untuk berdialog dan kecintaan pada bahasa yang mengkhianati latar belakang Ebert dalam sastra. Dan salah satu baris dialog terbaik dan paling gila yang pernah ada ada di film: “‘Saat malam ini berlalu, kamu akan merasakan sperma hitam balas dendamku.’ Kalimat-kalimat itu memberi Anda gambaran tentang film tersebut, terpelajar, kasar, jauh dari jangkauan, dan bersedia mendobrak batas-batas apa yang bisa dilakukan di layar. Ini bukanlah film yang sempurna, namun menarik dan penuh dengan ide. Satu-satunya hal yang memalukan adalah tidak ada naskah lain yang ditulis oleh Ebert untuk diproduksi.

Tonton trailer ‘Beyond the Valley of the Dolls’ di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=TH6bgJEEr34

Ini akan menjadi dunia yang berbeda bagi penggemar film. Selama saya bisa membaca, Roger Ebert telah menulis review film. Dia memberi tahu kami film apa yang harus ditonton, film apa yang jelek, dan paling banter dia mengajari kami cara menonton film. Untungnya, beberapa materi tersebut masih online jika Anda ingin pengenalan singkat tentang film, lihat saja diskusi di blognya di mana ia membahas unsur-unsur film dan cara mengapresiasinya dan dia meninggalkan kita dengan banyak buku yang luar biasa.

aku akan merindukan periksa ulasannya untuk melihat apakah kami merasakan hal yang sama tentang sebuah film. Saya akan rindu berdebat dengannya dalam pikiran saya tentang adegan ini atau itu, atau mengapa aspek tertentu dari sebuah film berhasil atau tidak. Saya mungkin tidak setuju dengan pendapat dan pilihannya hampir sama seringnya dengan saya setuju dengannya, namun yang penting adalah ada seseorang yang begitu cerdas dan bersemangat dalam memimpin pemikiran tentang sinema.

Kami berterima kasih kepada Roger Ebert karena telah menjadi murid film yang berwawasan luas, provokatif, dan setia. Pengaruhnya terhadap tulisan dan pemikiran saya tidak dapat diukur, dan saya hanyalah setetes kecil dan tidak berarti dalam lautan orang-orang yang telah Anda inspirasi.

Film tidak akan pernah sama lagi berkat karyanya, dan kritik film mulai sekarang tidak akan sama lagi. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong