• February 23, 2024
‘Banjir terburuk’ dalam sejarah Cabanatuan

‘Banjir terburuk’ dalam sejarah Cabanatuan

Tim penyelamat bergegas menyelamatkan warga Kota Cabanatuan dari rumah mereka yang terendam banjir pada Senin, 19 Oktober

KOTA CABANATUAN, Filipina – Pada Senin pagi, 19 Oktober, Kota Cabanatuan perlahan bangkit dari kedalaman air banjir berlumpur yang dibawa oleh Topan Lando (nama internasional Koppu).

Pertama kali dalam sejarah Nueva Ecija. Saya pikir 4 tahun yang lalu bahwa Pedring adalah yang tertinggi, tetapi ternyata tidak, kenyataannya adalah,kata warga Aduas Norte, Joanne Guevarra

(Ini pertama kalinya dalam sejarah Nueva Ecija. Saya pikir 4 tahun yang lalu Pedring mengalami banjir tertinggi, tapi ternyata badai ini.)

Sentimen ini termasuk yang pertama kali diungkapkan warga yang diselamatkan saat menaiki truk.

“Kami belum pernah mengalami banjir seperti ini,” kata Anna Mateo, 59 tahun, dari kota Aduas Centro di Filipina.

Meskipun operasi penyelamatan telah dimulai pada malam sebelumnya di tengah hujan lebat, tim penyelamat masih bergegas keesokan paginya untuk menanggapi permintaan bantuan di desa-desa yang masih terendam air.

Daerah yang masih dilanda banjir besar hingga Selasa pagi termasuk barangay Aduas Norte, Aduas Centro, Aduas Sur, Sumakab dan Isla.

Berpisah, bersatu kembali

Raprap Guevarra yang berusia tiga belas tahun menghabiskan sepanjang malam di atas atap logam di lantai dua rumah temannya di Aduas Norte.

Ibunya, Joanne, juga terjaga sepanjang malam, putus asa menghubungi tim penyelamat dari pusat evakuasi SD Padre Gregorio Crisostomo. Dia terpisah dari Raprap dan tidak punya cara untuk mendapatkannya sendiri.

Saya histeris banget karena tentu saja air naik dengan cepat, mungkin mencapai tempat mereka berdiri, tidak ada yang bisa dijadikan pegangan,” katanya pada Rappler.

(Saya histeris karena airnya naik dengan cepat, bisa mencapai tempat mereka berdiri, mereka tidak punya apa-apa untuk dipegang.)

Dia hampir kehilangan harapan ketika pada pukul 23.00 dia menyadari bahwa jumlah personel penyelamat lebih sedikit. Dia diberitahu bahwa tim telah dikirim ke daerah di mana putranya terdampar, namun mereka tidak dapat menerobos karena arus yang kuat.

“Mereka sempat mengirimkan tim, namun tidak bisa mengakses kawasan tersebut karena arus air yang deras. Mereka harus berhenti di tempat yang bisa dilewati,” katanya dalam bahasa Filipina.

Namun pada pukul 8:30 keesokan harinya, dia bisa memeluk Raprap saat dia menaiki truk penyelamat Palang Merah.

Sekitar 20 orang lainnya berhasil diselamatkan pagi itu oleh Tim Bravo Palang Merah dari Aduas Norte. Sebelumnya, tim berhasil menyelamatkan 64 warga dari banjir yang tingginya melebihi dua orang pria di Desa Sumakab.

Korban selamat termasuk seorang wanita hamil, seorang wanita lanjut usia, seorang bayi baru lahir dan beberapa bayi.

Ketinggian banjir yang tidak terduga

Warga mengaku tidak siap dengan kecepatan naiknya air banjir.

Daerah yang sebelumnya diperkirakan banjir akan surut setelah mencapai setinggi lutut, dibanjiri air yang meluap hingga mencapai kepala.

Kurangnya persiapan adalah salah satu alasan mengapa banyak orang terlantar di rumah mereka.

Dia tidak kembali karena air naik begitu cepat. Dalam waktu 30 menit, ke dada, ” kata Guevarra mengacu pada Raprap yang berjanji akan mengikutinya ke pusat evakuasi.

(Dia tidak dapat kembali karena air naik begitu cepat. Dalam waktu 30 menit air mencapai dadanya.)

Pagi itu, terlihat anak-anak membawa potongan styrofoam sebagai alat apung seadanya sambil bergerak menuju truk.

Mereka diberi roti untuk dimakan sementara tim Palang Merah mengunjungi wilayah lain di desa tersebut. Para relawan penyelamat telah bekerja sejak sekitar pukul 06.00.

Meskipun mereka beruntung memiliki perahu bermotor, tim penyelamat lainnya sudah selesai melakukannya membatalkan.

“Perahu harus menggunakan mesin karena arus air yang deras,” kata relawan Aduas Norte barangay Rod Mondejal dalam bahasa Filipina.

Ia mengatakan kebutuhan yang paling mendesak saat ini adalah perahu-perahu ini, dan makanan untuk para relawan.

Namun tanpa peralatan tersebut, kelompoknya bersiap untuk hanya mengikat tali dari satu sisi jalan ke sisi lain untuk membantu para responden memandu kendaraan mereka melewati arus deras.

Nueva Ecija termasuk di antara 10 provinsi yang masih berada dalam sinyal badai publik nomor 1 hingga Senin sore.

Lando masih bergerak dengan kecepatan 5 km/jam dan bergerak ke arah utara-timur laut, kata PAGASA dalam buletin pukul 10 pagi. Kecepatan topan dipengaruhi oleh badai lain di timur, Topan Champi, dan keberadaan daerah bertekanan tinggi, tambah biro cuaca. – Rappler.com