• May 28, 2024
Bank-bank PH besar mempertahankan modal yang memadai pada Q3 2014

Bank-bank PH besar mempertahankan modal yang memadai pada Q3 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rasio kecukupan modal terbaru menunjukkan bahwa bank-bank universal dan komersial memiliki penyangga yang cukup terhadap kerugian tak terduga yang mungkin timbul selama masa-masa stres, kata bank sentral

MANILA, Filipina – Rasio kecukupan modal (CAR) bank universal dan komersial (U/CBs) meningkat pada kuartal ketiga tahun 2014, disebabkan oleh aktivitas peningkatan modal bank domestik, tambahan aliran masuk modal dari bank asing ke cabang lokal mereka, dan pendapatan yang dihasilkan.

CAR diterapkan untuk memastikan bahwa bank dapat menyerap kerugian dalam jumlah yang wajar dan memenuhi persyaratan modal menurut undang-undang.KAR U/KB tercatat sebesar 16,32% secara solo dan 16,99% secara konsolidasi pada akhir September 2014.

Angka CAR tersebut lebih tinggi dibandingkan CAR secara solo dan 16,66% secara konsolidasi yang tercatat pada akhir Juni tahun lalu sebesar 15,94%.

Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) melaporkan pada hari Selasa, 17 Maret bahwa bank-bank tersebut mampu meningkatkan total modal yang memenuhi syarat sebesar 5,67% kuartal-ke-kuartal menjadi P932,23 miliar ($20,88 miliar) dari P882, 17 miliar ($19,76 miliar ) pada akhir Juni 2014.

Angka CAR perbankan menunjukkan bahwa U/KB memiliki penyangga yang memadai terhadap kerugian tak terduga yang mungkin timbul pada saat terjadi tekanan.

Basis permodalan industri masih didorong oleh Common Equity Tier 1 (CET 1), yang merupakan kualitas tertinggi di antara instrumen yang memenuhi syarat sebagai modal bank. CET 1 U/KB mewakili 13,73% dan 14,49% dari aset tertimbang menurut risiko (RWA) masing-masing secara solo dan konsolidasi.

Rasio Tier 1 bank (terdiri dari ekuitas biasa dan instrumen modal yang memenuhi syarat) mencapai 13,94% secara solo dan 14,66% secara konsolidasi.

Peningkatan penyaluran kredit pada sektor korporasi juga meningkatkan ATMR U/KB sebesar 3,23%.

“Posisi permodalan yang kuat mendorong stabilitas keuangan yang merupakan tujuan kebijakan utama BSP,” kata bank sentral.

Stabil untuk bank pedesaan dan koperasi

Sementara itu, Bank Perkreditan Rakyat (RB) dan Bank Koperasi (SL) mempertahankan posisi yang stabil, dengan gabungan kredit bermasalah (NPL) bruto sebesar 12,24% dari total portofolio pinjaman (TLP) bank sebesar P134,61 miliar ($3,01 miliar) pada tahun 2017. akhir September 2014.

Angka triwulan ketiga ini membaik dari rasio NPL bruto sebesar 13,45% pada triwulan sebelumnya karena jumlah NPL yang dimiliki oleh BPR dan SL menurun di tengah kenaikan TLP mereka. TLP bank meningkat sebesar 1,3% dari P132,89 miliar ($2,98 miliar) yang dicatat pada bulan Juni 2014.

TLP BPR dan LS mewakili 2,49% dari TLP sistem perbankan sebesar P5,42 triliun ($12,15 miliar) pada bulan September tahun lalu. NPL perbankan menyumbang 0,30% dari TLP industri perbankan pada periode tersebut.

BPR dan SL juga menyisihkan cadangan kerugian pinjaman sebesar 57,58% dari NPL bruto mereka pada bulan September, sedikit lebih tinggi dibandingkan 57,31% yang tercatat pada kuartal sebelumnya.

Peminjam terbesar bank-bank tersebut di seluruh sektor ekonomi adalah pertanian, perburuan, kehutanan dan perikanan; perdagangan besar dan eceran; pinjaman kepada perorangan untuk keperluan konsumsi; dan kegiatan real estate, persewaan dan bisnis.

Angka NPL terbaru menunjukkan upaya berkelanjutan bank untuk mematuhi sistem manajemen risiko kredit yang baik dan menjaga kualitas pinjaman yang tinggi, kata BSP. – Rappler.com

US$1 = P44,62

link alternatif sbobet