• May 26, 2024
Bank Dunia mengacungkan jempol pada CCT

Bank Dunia mengacungkan jempol pada CCT

Bantuan Tunai Bersyarat (BTB) ‘berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan menjaga anak-anak tetap sehat dan bersekolah’, kata Bank Dunia

MANILA, Filipina – Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) telah menemukan kelegaan dari pukulan yang diterimanya dari kelompok kiri dan kanan, termasuk laporan Komisi Audit (COA) yang mempertanyakan kemampuan lembaga tersebut dalam melaksanakan program utama pengentasan kemiskinan. .

Pada hari Jumat tanggal 1 Maret, Bank Dunia (WB) melaporkan bahwa Bantuan Tunai Bersyarat (CCT) atau Keluarga Pantawid Filipina Program ini “berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan menjaga anak-anak tetap sehat dan bersekolah.”

Didorong oleh evaluasi positif, DSWD beralih ke mode pertarungan. Wakil Menteri Rodora Barbaran, Lintas Keluarga manajer nasional, menegaskan kembali bahwa klaim COA bahwa hampir 10% penerima manfaat CCT “tidak terlalu miskin” didasarkan pada metode pengambilan sampel yang “tidak cukup ketat”.

Bank Dunia membela DSWD yang kontroversial tersebut, dengan mengatakan bahwa “tidak ada hal penting yang keluar (dalam laporan COA) yang bermasalah.”

“Apa yang kami lihat dari laporan COA dan apa yang kami lihat dari penjelasan DSWD, (bantahan) mereka terhadap laporan COA adalah hal yang membuat kami sangat puas,” Dr Nazmul Chaudhury, Koordinator Sektor Negara untuk Pembangunan Manusia Bank Dunia, kata Rappler.

Chaudhury ikut menulis penilaian yang baru-baru ini diselesaikan mengenai program CCT yang kontroversial, yang memberikan hibah tunai kepada lebih dari 3 juta keluarga miskin yang memberi manfaat bagi sekitar 600 juta anak. Keluarga yang terdaftar dalam program ini mendapatkan tunjangan tunai bulanan sebesar P500 untuk menutupi biaya kesehatan, sementara setiap anak di bawah 14 tahun mendapat P300 untuk pendidikan.

Penerima manfaat yang memadai

Laporan Bank Dunia, yang merupakan evaluasi pertama dari 3 gelombang yang dilakukan terhadap CCT bekerja sama dengan DSWD, AusAID dan Bank Pembangunan Asia (ADB), menilai pelaksanaan program ini berjalan baik.

Studi ini mengungkapkan bahwa penerima manfaat sangat patuh terhadap persyaratan yang ditetapkan oleh program, termasuk menjaga anak-anak tetap bersekolah dan mengakses layanan kesehatan.

“Rumah tangga miskin yang mengikuti program ini membelanjakan 38% lebih banyak untuk pendidikan per kapita dan 34% lebih banyak untuk biaya pengobatan per kapita dibandingkan rumah tangga non-miskin.marah teman sebaya. Tren ini menunjukkan adanya pergeseran pola belanja di kalangan penerima manfaat CCT menuju investasi yang lebih besar di bidang kesehatan dan pendidikan anak-anak mereka,” kata Chaudhury.

SUMBER: Bank Dunia

Laporan tersebut menyoroti temuan-temuan berikut mengenai persyaratan pendidikan:

• 76% anak-anak prasekolah di desa-desa penerima manfaat CCT terdaftar di tempat penitipan anak, dibandingkan dengan 65% di desa-desa non-CCT

• 98% anak-anak berusia antara 6-11 tahun di barangay CCT terdaftar di sekolah, dibandingkan dengan 93% di barangay non-CCT

• 95-96% anak usia 12-14 tahun di barangay CCT memiliki tingkat kehadiran sekolah yang lebih tinggi dibandingkan dengan 91% di barangay non-CCT

Namun laporan tersebut mengatakan bahwa CCT telah gagal menjaga anak-anak yang lebih besar tetap bersekolah, mengingat pendaftaran anak-anak berusia 12-14 tahun yang yang tercakup dalam program ini belum membaik.

Pengurangan stunting parah

Program ini juga mencapai tujuannya untuk menjaga anak-anak tetap sehat, seperti yang tercermin dalam penurunan angka stunting parah di antara anak-anak miskin dalam kelompok usia 6-36 bulan di barangay penerima bantuan CCT, laporan tersebut menyoroti.

“Penurunan gangguan parah ini menunjukkan bahwa CCT memungkinkan keluarga untuk merawat anak-anak mereka dengan lebih baik. Lebih banyak orang tua masuk marah Warga Barangay memberi anak-anak mereka makanan berprotein tinggi, termasuk telur dan ikan, sehingga status gizinya meningkat,” menurut spesialis perlindungan sosial WB Junko Onishi.

SUMBER: Bank Dunia

Laporan tersebut menyebutkan perbaikan penting lainnya dalam kepatuhan kesehatan:

• 64% ibu hamil menjadi penerima manfaat CCT barangay mempunyai layanan pranatal dibandingkan 54% di barangay non-CCT

• 85% anak usia 6-14 tahun di barangay CCT menjalani pengobatan cacing dibandingkan 80% di barangay non-CCT

• 81% anak usia 0-5 tahun di barangay CCT mengonsumsi suplemen vitamin A dibandingkan 75% di barangay non-CCT

Harapan lebih dari sekadar angka

Bank Dunia mengatakan laporan tersebut, yang didasarkan pada survei terhadap 1.418 rumah tangga miskin, bertujuan untuk menyajikan bukti empiris mengenai dampak program CCT.

Namun menurut Chaudhury, yang lebih penting adalah program tersebut dirasakan di lapangan.

“Apa yang membuat saya bahagia sebenarnya bukanlah angka-angkanya. Hal ini terjadi ketika Anda turun ke lapangan dan berbicara dengan beberapa penerima manfaat, dan Anda melihat mereka masuk ke klinik kesehatan untuk pertama kalinya. Untuk pertama kalinya, mereka mengira bisa menyekolahkan anaknya dan terhubung dengan layanan sosial. Itu benar-benar harapannya.”

Puas dengan kinerja pemerintah, Bank Dunia menyatakan berkomitmen untuk terus membantu membiayai program pengentasan kemiskinan skala besar selama bantuannya diminta.

Pemberi pinjaman yang berbasis di Washington ini memberikan pinjaman tambahan sebesar US$100 juta pada bulan Desember 2012 untuk membantu membiayai program CCT sebesar P44,2 miliar. Menurut Chaudhury, pihaknya mengucurkan sekitar setengah miliar dolar ke dalam program perlindungan sosial pemerintahan Aquino.

Diluncurkan pada tahun 2008, CCT telah berkembang pesat menjadi upaya perlindungan sosial utama pemerintah, yang diperkirakan akan berakhir pada tahun 2015. – Rappler.com

Live HK