• May 23, 2024
Lindungi ‘Pantawid Pamilya’ dari ‘epal’

Lindungi ‘Pantawid Pamilya’ dari ‘epal’

Kini, setelah musim kampanye resmi dimulai, saya merasa khawatir terhadap program pemerintah yang bertujuan baik dan paling berisiko disalahgunakan dan dipolitisasi: Program Pantawid Pamilyang Pilipino, yang juga dikenal sebagai “4P”.

Banyak di antara Anda yang pasti pernah mendengarnya: 4P bukan hanya merupakan program pengentasan kemiskinan andalan pemerintahan saat ini, namun juga merupakan program pengentasan kemiskinan terbesar yang pernah dilakukan di negara ini karena skala dan pendanaannya yang sangat besar.

Dari uji coba tahun 2007, jumlah keluarga penerima manfaat sebesar 4P sejak menggelembung sebesar 640% menjadi 3.843.502 keluarga pada bulan Januari 2013, sementara alokasi anggaran tahunannya telah tumbuh lebih besar lagi yaitu sebesar 884% menjadi P44,25 miliar pada tahun 2013. Terlebih lagi, pertumbuhan kolosal tersebut terjadi hanya dalam waktu kurang dari 6 tahun.

Transfer tunai bersyarat

Bagaimana 4P bisa berkembang begitu besar dan dalam waktu sesingkat itu? Apa istimewanya 4P sehingga pemerintah berupaya keras memanfaatkan pinjaman besar yang tampaknya hanya dampak buruknya?

Inisiatif 4P sebenarnya hanyalah program pengentasan kemiskinan versi Filipina yang disebut bantuan tunai bersyarat (conditional cash transfers atau CCTs). Pertama kali diterapkan pada pertengahan tahun 1990an di Amerika Latin, CCT adalah tunjangan tunai dan non-tunai yang diberikan kepada keluarga sangat miskin sebagai imbalan atas tindakan tertentu seperti memastikan anak-anak mereka bersekolah secara rutin dan menjalani pemeriksaan kesehatan rutin.

Tujuan CCT adalah untuk memotivasi orang tua agar melakukan investasi penting dalam pendidikan dan kesehatan anak-anak mereka guna meningkatkan peluang mereka untuk keluar dari kemiskinan – bukan demi kepentingan orang tua, namun lebih untuk anak, cucu, cicit, dan sebagainya. Oleh karena itu, CCT pada akhirnya bertujuan untuk memutus lingkaran setan kemiskinan lintas generasi.

Untuk mencapai hal ini, pemerintah kita sendiri menerapkan 4P memberikan dua tunjangan: Tunjangan kesehatan sebesar P6.000 per rumah tangga per tahun yang diperuntukkan bagi biaya kesehatan dan gizi dan tunjangan pendidikan sebesar P3.000 per anak antara usia 3-14 tahun per tahun ajaran (untuk maksimal 3 anak).

Hibah tersebut dapat diberikan untuk jangka waktu paling lama 5 tahun sepanjang memenuhi syarat-syarat tertentu, yaitu: penggunaan perawatan sebelum dan sesudah melahirkan oleh ibu; bantuan ibu dari tenaga profesional terlatih saat melahirkan; pemeriksaan kesehatan preventif secara berkala, vaksinasi dan pemberian obat cacing pada anak; dan partisipasi anak-anak dalam sistem pendidikan dasar pemerintah dengan tingkat kehadiran tidak kurang dari 85%.

Kondisi, kondisi

Mungkin ada yang bertanya: ada apa dengan semua kondisi ini? Tidak Danbantuan tunai bersyarat lebih sederhana dan efektif?

Di satu sisi, CCT memerlukan biaya administratif dan operasional yang besar untuk memantau kepatuhan masyarakat miskin (belum lagi biaya untuk mengidentifikasi siapa yang termiskin dari masyarakat miskin).

Di sisi lain, kondisi CCT memastikan bahwa masyarakat miskin akan berkomitmen untuk melakukan investasi pada anak-anak mereka yang tidak akan mereka lakukan jika tidak melakukan hal tersebut (atau, jika mereka melakukannya, maka investasi tersebut tidak akan optimal secara sosial). Hal ini berbeda dengan transfer tanpa syarat dimana sebagian besar manfaatnya dapat dibelanjakan untuk memenuhi kebutuhan saat ini dibandingkan untuk kebutuhan di masa depan. Di tengah kesulitan hidup, CCT memberikan dorongan ekstra yang dibutuhkan masyarakat miskin untuk menjamin kesejahteraan masa depan anak-anak mereka.

Kondisi seperti itu memang terjadi membawa kesuksesan dan popularitas CCT sebagai program melawan kemiskinan di seluruh dunia. Kesehatan dan pendidikan yang lebih baik yang dinikmati oleh anak-anak miskin dari CCT memberi mereka kesempatan berjuang yang lebih baik dalam hidup dan peluang untuk mendapatkan penghasilan hidup yang lebih tinggi. Meski bukan obat mujarab, keberhasilan awal CCT seru salah satu pakar pembangunan bahwa “(CCT) hampir menjadi solusi ajaib dalam pembangunan.”

Ulasan awal Program 4P di Filipina juga telah menunjukkan hasil yang menggembirakan, khususnya dalam meningkatkan kehadiran sekolah di kalangan anak-anak berusia 6-14 tahun. Namun, dengan permasalahan seperti kebocoran dan durasi transfer yang singkat, masih banyak yang perlu diatasi sebelum 4P mencapai potensi maksimalnya.

Politik bantuan tunai

Meskipun pemerintah berupaya melakukan perbaikan jangka panjang dalam penerapan dan evaluasi 4P, pemerintah juga harus melindungi integritas program dalam jangka pendek, terutama pada pemilu tahun 2013 mendatang.

Ibarat seonggok daging mentah berair yang menarik segerombolan lalat, miliaran peso yang mengalir ke tangan penerima manfaat 4P tentu akan menarik perhatian para politisi (terutama lokal) yang ingin terpilih. Setidaknya ada 3 alasan untuk meyakini hal ini akan terjadi.

Pertama, seperti yang diilustrasikan oleh tersebarnya nama dan wajah politisi di pos jaga, gedung serba guna, dan kompleks olah raga, banyak politisi melihat diri mereka sebagai “patron” yang, melalui pengaruh dan kebajikan mereka, memberikan barang dan jasa kepada konstituen mereka sebagai imbalannya. atas kesetiaan dan dukungannya menjelang pemilu. . Meskipun beberapa dari politik patronase ini tampaknya telah menurun di daerah-daerah yang lebih progresif, hal ini masih menjadi ciri relasi kekuasaan di banyak daerah pedesaan.

Karena CCT sebagian besar dikelola di tingkat lokal, ada kemungkinan (walaupun kecil kemungkinannya) bahwa petahana akan menggunakan sebagian kekuasaan mereka untuk memanipulasi aliran dana CCT, terutama dengan menambahkan atau menghapus nama dari daftar penerima manfaat tergantung pada siapa yang mendukung atau menyumbang. . jangan dukung mereka.

Kedua, bahkan tanpa manipulasi yang disengaja, CCT secara tidak sengaja membantu penguasaan kekuasaan oleh petahana. Untuk mengetahui alasannya, perhatikan bahwa penerima manfaat CCT tidak tersebar secara merata di seluruh negeri. Faktanya, sistem penargetan yang ada saat ini cenderung memusatkan manfaat pada keluarga yang tinggal di dalamnya “kantong” kemiskinan (yaitu tempat-tempat yang angka kemiskinannya tinggi). Oleh karena itu, kemungkinan besar petahana akan lebih populer dan lebih sulit untuk diberhentikan dari jabatannya di wilayah yang terdapat konsentrasi penerima manfaat CCT dibandingkan di wilayah yang tidak terdapat konsentrasi penerima manfaat CCT.

Dengan kata lain, para penantang politik di daerah-daerah yang banyak menggunakan CCT mungkin akan lebih sulit untuk terpilih (walaupun mereka masih muda, bersemangat dan inovatif), hanya karena petahana dapat menikmati pengaruh dalam distribusi CCT di bawah kepemimpinan mereka dan selama masa jabatan mereka. Kecuali ada perubahan dalam distribusi penerima manfaat CCT secara geografis, 4P mungkin akan mempersulit penghapusan dinasti politik dalam jangka panjang.

Yang terakhir, dampak CCT terhadap petahana sudah banyak diketahui dan telah didokumentasikan oleh beberapa penelitian di seluruh dunia. Satu kertas dampak elektoral dari belajar Keluarga di AccidariA, program CCT berskala besar di Kolombia. Studi ini menemukan bahwa peningkatan proporsi penerima manfaat di suatu wilayah tidak hanya meningkatkan kemungkinan penerima manfaat untuk memberikan suara; Hal ini juga menyebabkan kemungkinan lebih besar bahwa mereka akan memilih partai petahana yang dipimpinnya Keluarga telah diperluas.

Tetap studi lain melihat ke Brasil Tas keluarga, program CCT terbesar di dunia. Sebagian besar dana tersebut diberikan kepada mantan Presiden Lula da Silva, yang mengalokasikan miliaran dolar untuk program ini pada masa jabatan pertamanya. Studi ini menemukan bahwa bukan hanya pihak yang menerima manfaat dari hal ini Tas keluarga yang mempunyai peluang lebih tinggi untuk memilih pemerintahan Lula pada tahun 2006, namun juga teman atau kenalan mereka. Tidak mengherankan jika terpilihnya kembali Lula pada tahun 2006 bersifat parsial dikaitkan dengan untuk dukungan politik luas yang dibawanya Tas keluarga program.

Pengetahuan mengenai dampak CCT bagi petahana sebenarnya dapat memberikan petunjuk mengenai relatif mudahnya badan legislatif kita dalam mengesahkan alokasi anggaran besar-besaran untuk 4P menjelang pemilu tahun ini.

Mengawasi

Setiap tahun pemilu menandai kembalinya pemilu apel: politisi yang menarik perhatian dan ahli dalam seni menempelkan nama dan wajahnya tanpa pandang bulu di tempat umum. Untuk contoh nyata dari kreativitas tanpa batas (dan kemustahilan) ini apel‘ gimmick selama musim kampanye, kita hanya perlu mengunjungi situs-situs seperti Heckler Profesional atau AppleWatch.com.

Mengingat gaya kampanye lokal seperti ini, inisiatif 4P yang dicanangkan pemerintah (dengan dana yang sangat besar) tentu tidak akan luput dari perhatian dan tidak tersentuh. Faktanya, beberapa politisi dilaporkan mengancam akan menggunakan 4P sebagai alat untuk memberi penghargaan kepada pendukung dan menghukum non-pendukung. Sebagai tanggapan, DSWD baru-baru ini meluncurkan kampanye Anti-Epalnya sendiri berupaya untuk memberikan informasi kepada penerima manfaat 4P mengenai hak-hak mereka dan mekanisme program terkait inklusi dan eksklusi.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa CCT yang dibuat dengan baik dan diterapkan dengan baik dapat berhasil. Namun manfaatnya biasanya memerlukan waktu yang lama untuk terwujud, karena CCT sebenarnya bukan bertujuan untuk mengurangi kemiskinan saat ini, namun bertujuan untuk mengurangi kemiskinan di masa depan. Inisiatif 4P yang dicanangkan oleh negara ini masih dalam tahap awal, dan keberhasilannya pasti akan bergantung pada perlindungan terhadap penyalahgunaan politik, terutama pada pemilu mendatang.

Untungnya, kita sekarang memiliki banyak alat yang ampuh (terutama media sosial) untuk membantu menjauhkan predator oportunistik 4P. – Rappler.com

Penulis adalah lulusan summa cum laude dari Fakultas Ekonomi Universitas Filipina. Pandangannya sepenuhnya merupakan miliknya sendiri dan sama sekali tidak mencerminkan pandangan afiliasinya.

Hongkong Pools