• April 18, 2024
Bantuan lalu lintas MMDA mati setelah tabrak lari EDSA

Bantuan lalu lintas MMDA mati setelah tabrak lari EDSA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua MMDA Francis Tolentino bersumpah untuk terus membantu keluarga Sonny Acosta untuk mencari keadilan atas kematiannya

MANILA, Filipina – Setelah mengalami cedera kepala akibat insiden tabrak lari pekan lalu, seorang petugas lalu lintas Metropolitan Manila Development Authority (MMDA) meninggal dunia pada Selasa, 23 Desember.

MMDA mengumumkan kematian polisi lalu lintas Sonny Acosta di Twitter setelah pukul 14.00 pada hari Selasa.

Saat itu pagi hari pada hari Jumat, 18 Desember, ketika Acosta menepikan seorang pengendara motor – yang diidentifikasi sebagai Mark Ian Libunao – di Cubao di sepanjang EDSA karena mengemudi di jalur yang disediakan untuk bus provinsi, Bintang Filipina dilaporkan.

Sebelum Acosta sempat menyita SIMnya, sang pengemudi menggulung kaca jendela Mitsubishi Adventure miliknya dan menempelkannya ke lengan Acosta. Libunao kemudian diduga pergi sambil menyeret Acosta di sepanjang jalan.

Petugas MMDA mengalami cedera kepala dan segera dibawa ke Pusat Medis Saint Luke di Kota Quezon.

Libunao, yang membantah terlibat dalam insiden tersebut, ditangkap pada Jumat malam. Dia menghadapi tuduhan kecerobohan yang mengakibatkan cedera tubuh yang parah.

‘pria besar’

Acosta dianggap oleh MMDA sebagai polisi lalu lintas “yang melakukan tugasnya dengan baik”.

“Lalu lintas EDSA adalah tugasnya sehari-hari. EDSA adalah tempat dia dipukul saat mengenakan seragamnya untuk terakhir kalinya. Bagi keluarga dan putrinya yang berusia enam bulan, dia adalah pria besar. Kami salut Pak Sonny,” membaca laporannya.

Ketua MMDA Francis Tolentino berjanji mereka akan terus membantu keluarga Acosta dalam mencari keadilan.

Dia juga mengimbau para saksi untuk maju dan “mendukung upaya keadilan di tengah dugaan upaya untuk menyesatkan jalannya kasus.”

“Pola pengabaian terhadap undang-undang lalu lintas dan orang yang berwenang harus dihentikan secara kolektif oleh masyarakat kita – rasa hormat terhadap semua orang harus menjadi norma,” kata Tolentino.

Baru pada akhir November ketika petugas lalu lintas MMDA lainnya diduga diserang oleh seorang pengemudi di sepanjang Quezon Avenue.

Sang pengemudi – yang memiliki versi cerita berbeda – didakwa melakukan penganiayaan berat, penyerangan langsung terhadap suatu lembaga atau orang yang berwenang, ancaman berat dan perampokan. – Rappler.com


judi bola online