• April 17, 2024
Barangay Ginebra mengalahkan San Mig Coffee untuk Force Game

Barangay Ginebra mengalahkan San Mig Coffee untuk Force Game

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Setelah pembicaraan singkat dari sang Legenda Hidup sendiri Robert Jaworski, Barangay Ginebra San Miguel mengambil Game 6 San Mig Super Coffee Mixers, 94-91, pada hari Senin, 10 Februari di SMART Araneta menyapu bersih Coliseum untuk memaksakan game penentu 7 di semifinal PLDT Home DSL Piala Filipina.

Di hadapan penonton berkapasitas 14.473 orang dan dengan disaksikan oleh mantan pelatih bermain Ginebra Jaworski, Ginebra mencakar dan mencakar tim Mixers yang solid, hanya untuk muncul sebagai pemenang berkat eksekusi dan langkah pertahanan yang baik.

Shooting guard berusia 34 tahun Mark Caguioa menggantikan Ginebra dan melakukan dua lemparan bebas yang memenangkan pertandingan dengan waktu tersisa 16,2 detik untuk memberi Ginebra keunggulan 92-91.

Mark Baracael dari Barangay Ginebra melakukan rebound.  Foto oleh Wise Nuki/PBA Images

Sepasang penghentian defensif kemudian menempatkan pemain besar pemula Greg Slaughter di garis depan untuk dua tembakan untuk skor akhir, hanya menyisakan dua detik bagi Mixers untuk melakukan tembakan, yang merupakan tembakan panjang dari James Yap yang bahkan tidak dekat. .

“Kami menang karena pertahanan,” kata pelatih kepala Ginebra Ato Agustin. “Kami mulai menekan mereka di kuarter ketiga. Saya mengatakan kepada mereka untuk bersabar dan mengurangi keunggulan secara perlahan.”

Ginebra tampil hebat di kuarter ketiga, menemukan cara untuk mematahkan pertahanan San Mig Coffee yang pelit, mencetak 32 poin dan melaju ke kuarter keempat hanya dengan selisih tipis, 73-74.

The Mixers terus berusaha melepaskan diri dari skuad Ginebra yang menyebalkan, melesat beberapa poin untuk memimpin 14 poin – 48-34 pada menit 2:25 detik – dan 11 poin, 50-39, menjelang akhir pertandingan. babak pertama.

San Mig Coffee lebih baik dari Ginebra sepanjang babak pertama dan bahkan di banyak titik di babak keempat. Pertahanan The Mixers tidak bisa ditembus. Sedemikian rupa sehingga pantulan sederhana pun sulit dilakukan Ginebra karena mereka tidak bisa memberi jarak sama sekali.

Saat turun minum, Jaworski langsung masuk ke ruang ganti Ginebra untuk mencoba memberikan inspirasi kepada mantan timnya.

“Anda bisa melakukan itu melawan tim ini. Namun nampaknya mereka melepaskan tembakan yang tidak terbantahkan. Dan Anda terlalu bersemangat,” kata Jaworski kepada para pemain.

“Kerjakan tugasmu dan kamu akan baik-baik saja. Dan nikmati permainannya dan berikan kepada publik yang mendukung Anda,” tambahnya.

Agustin mengatakan, hal itu menjadi dorongan besar bagi Ginebra di babak kedua.


Ini adalah masalah besar. Itu menginspirasi para pemain. Tentu saja ‘Never Say Die’ dibuat olehnya (Jaworski). Lalu kita punya pemain ke-6, penonton.” (Itu adalah hal yang sangat besar. Itu menginspirasi para pemain. Tentu saja sikap ‘Never Say Die’ datang darinya. Dan kami memiliki pemain ke-6, penonton.)

Menjelang Game 7, Agustin mengatakan intensitas dan agresivitas lebih bisa diharapkan dari timnya.

“Kami harus memberikan tekanan pada mereka. Agresivitas dan intensitas kita harus tinggi,” dia berkata.

Saya mengatakan kepada mereka sebelum pertandingan dimulai: ‘Jangan menghemat energi Anda. Kami memiliki banyak pemain. Lelah Kami akan menggantikan Anda, lalu Anda akan kembali ke permainan. Saling percaya.” (Kami harus memiliki tingkat agresivitas dan intensitas yang tinggi. Saya katakan kepada mereka sebelum pertandingan dimulai: ‘Jangan simpan energi Anda. Kami punya banyak pemain. Bekerja keras. Kami akan menggantikan Anda dan kemudian mengembalikan Anda. dalam permainan.’)

Namun, turnover tetap menjadi salah satu duri terbesar bagi Ginebra karena San Mig Coffee terus memaksakan kesalahan tersebut. Dalam pertandingan ini, Ginebra melakukan 18 turnover, yang berarti 17 poin untuk Mixers.

LA Tenorio, yang melewatkan dua peluang potensial untuk mengirim Game 5 ke perpanjangan waktu, menebus kesalahannya dengan 16 poin dan 3 assist. Caguioa dan Slaughter finis dengan masing-masing 21 dan 20 poin.

Untuk Mixers, Marc Pingris yang mengambil alih kendali dengan 20 marker, 6 rebound, dan 5 assist. PJ Simon juga mencetak 17 poin.

Simon bisa saja menjadi pahlawan bagi Mixers saat ia mencetak 5 poin berturut-turut dari waktu dua menit menjadi 1:24 melalui permainan 3 poin dan satu hander untuk memberikan sedikit keunggulan bagi Mixers, 91 -88. Tapi Slaughter setinggi 7 kaki juga membuat keranjangnya sendiri untuk menjaga Ginebra tetap hidup, sebelum Caguioa menghapus keunggulan tipis Mixers.

Sedangkan Mark Barroca dan Ian Sangalang masing-masing mencetak 14 dan 12 marker untuk Mixers.

Game 7 yang menentukan akan dimainkan pada hari Rabu, 12 Februari di SMART Araneta Coliseum di mana pemenangnya akan melaju ke final dan menghadapi Rain or Shine Elasto Painters pada hari Jumat, 14 Februari untuk Game 1.

Skor:

Ginebra 94Caguioa 21, Pembantaian 20, Tenorio 16, Aguilar 13, Baracael 9, Helterbrand 5, Ellis 4, Raja 4, Mammaril 2, Monfort 0, Urbiztondo 0.

Kopi Super San Mig 91: Pingris 20, Simon 17, Barroca 14, Sangalang 12, Reavis 9, Yap 9, Melton 5, Devance 3, Mallari 2, De Ocampo 0.

Skor seperempat: 22-24, 41-50, 73-74, 94-91

– Rappler.com

Pengeluaran Sydney