• May 24, 2024
Baser Amer mengaum dari Davao hingga Manila

Baser Amer mengaum dari Davao hingga Manila

Di usianya yang begitu muda, Baser Amer telah bersinar sebagai salah satu bintang paling terang tidak hanya di San Beda, tetapi juga di seluruh NCAA.

MANILA, Filipina – San Beda College memenangkan kejuaraan bola basket putra NCAA ketiga berturut-turut di Musim 88, sebagian besar berkat penjaga kecil dari Davao yang tidak pernah mundur dalam momen-momen besar.

Bahkan sejak awal, Baser Amer sepertinya ditakdirkan menjadi superstar bola basket. Tumbuh dalam keluarga pecinta bola basket, Amer mengasah dasar-dasar permainannya di luar rumah mereka, mengebor keranjang di ring darurat yang ditempelkan di pohon besar.

Amer dilatih untuk bertarung sejak masa kecilnya ketika ia menghadapi ayah dan saudara laki-lakinya, yang keduanya memiliki tinggi antara 5’8″ hingga 5’10” – jelas bukan rata-rata orang Filipina. Bola basket adalah aktivitas band para pria di rumahnya dan meskipun Baser tidak menjalani pelatihan formal di sekolah dasar, dia yakin bahwa dia ditakdirkan untuk sesuatu yang besar.

Dan bahkan saat itu, Baser Amer tahu dia akan menjadi San Beda Red Lion.

“Saat saya masih di Davao, saya bisa menontonnya di TV,” kata Amer kepada Rappler. “Saya ingin bisa bermain basket di sana, jadi tujuan saya adalah pergi ke Manila dan bermain untuk mereka.”

Meninggalkan provinsi yang merupakan zona nyamannya bukanlah keputusan yang mudah. Tapi Baser bertekad untuk sukses bersama The Red Lions dan untungnya dia memiliki keluarga yang memahami keputusannya.

“Keluarga saya mendukung,” katanya. “Terutama ayahku. Karena ke sanalah dia ingin aku pergi.”

Kejuaraan balap

Pelatih kepala tim muda nasional Eric Altamirano membuka jalan bagi Amer untuk mencapai Manila, di mana segalanya terjadi dalam sekejap mata. Sebelum dia bisa menyerap semua yang terjadi, Baser sudah dalam perjalanan ke SMA San Beda.

Amer dengan cepat menyerap tradisi kemenangan Red Cubs, mendapatkan dua kejuaraan dan penghargaan Pemain Paling Berharga di Final pada tahun 2010 saat ia menjadi kesayangan permainan junior NCAA, sama seperti perlakuan Kiefer Ravena dalam perang sekolah menengah UAAP.

Pemain Muslim asal Filipina ini sangat bagus hingga ia hampir membukukan triple-double (16,3 poin, 8,5 rebound, 11,7 assist) – sesuatu yang hampir tidak pernah terjadi di turnamen NCAA – di tahun seniornya.

Tidak puas, Amer melanjutkan perjalanan kemenangannya ke perguruan tinggi, mengumpulkan kejuaraan rugbi untuk tim senior San Beda, yang kedua lebih istimewa ketika ia meraih penghargaan MVP Final.

Amer memimpin Red Lions dengan mencetak 20 poin di Game 1 sebelum menyelesaikannya dengan performa luar biasa 14 poin dalam kemenangan seri mereka atas Letran Knights di Game 3.

Ke tingkat berikutnya

Dengan jajaran perguruan tinggi yang sudah berada di bawah pemerintahan Lion King, Amer membawa permainan menariknya ke Liga Pengembangan Asosiasi Bola Basket Filipina, di mana ia memamerkan karyanya untuk juara empat kali NLEX.

Dan meskipun sorotan selalu tertuju padanya di San Beda, Baser memainkan peran yang sangat berbeda dengan Red Warriors — peran yang diharapkan akan diberikan oleh pemain tersebut saat didatangkan. Seperti pemain tim total, dia bersikap santai.

“Yang saya inginkan hanyalah menang,” dia berbagi. “Semua rekan satu tim saya penting bagi saya. Saya berada di tim yang berbeda jadi saya harus berkorban. Khususnya di NLEX. Itu akan menyembuhkan dengan sangat baik.”

Meskipun pendatang baru dalam skema Road Warriors, Amer masih memainkan peran penting bagi NLEX dalam mencapai kejuaraan keempat berturut-turut, membuktikan keberaniannya untuk menjadi yang terbaik sekali lagi dan mendapatkan julukan “Tuan. Istilah Keempat.”

“D-League adalah peluang super besar bagi saya, khususnya NLEX,” ujarnya. “Saya belajar banyak dari mereka dan mendapat banyak teman baru di saat yang bersamaan.”

Bersiap untuk gelar kelima berturut-turut, Road Warriors tampaknya layu pada konferensi ini setelah kalah dalam dua pertandingan pertama mereka. Meski demikian, Amer yakin NLEX masih memiliki apa yang diperlukan untuk mengulang, mengulang, dan mengulangi.

“Saya sangat gembira dengan konferensi kedua saya dengan NLEX,” kata Amer. “Karena saya menjadi bagian dari sejarah, saya berharap kami bisa meraih gelar juara kelima.”

Bukan hal yang mudah

Sama seperti perjalanannya dari Davao ke Manila, membantu menemukan lima lahan gambut bukanlah hal yang mudah. Untungnya bagi para pendukung setia Road Warriors, Amer tampil siap dan penuh inspirasi di setiap pertandingan, dan bersemangat untuk menampilkan penampilan memukau untuk keluarganya.

“Saya selalu memikirkan mereka,” dia berbagi. “Untuk membuat permainan saya lebih baik, saya memikirkannya. Pertandingan itu untuk mereka.”

“Itulah sebabnya saya di sini di Manila untuk mereka.”

Masih harus dilihat apakah Amer dan tim NLEX-nya akan menjadi juara lagi, tetapi bagi Amer, hal itu sudah ada di dalam hatinya dan dia yakin seseorang dari atas akan dapat membantunya dan rekan satu timnya melakukan hal yang mustahil.

“Semua harapan saya terhadap diri saya sendiri dan juga orang lain, saya tahu saya bisa melakukannya dan saya akan mencapainya dengan pertolongan Tuhan.” – Rappler.com

Hongkong Prize