• June 16, 2024
Batasi perubahan piagam pada ketentuan ekonomi

Batasi perubahan piagam pada ketentuan ekonomi

Sarmiento mendukung amandemen Konstitusi asalkan amandemen tersebut hanya terbatas pada ketentuan ekonomi

MANILA, Filipina – Komisaris Comelec Rene Sarmiento pada Rabu, 25 Juli mengatakan, ia mendukung amandemen Konstitusi asalkan hanya terbatas pada ketentuan ekonomi.

Ia juga menunjukkan keterbukaan terhadap formula Bernas (menurut konstitusionalis Joaquin Bernas, SJ) yang menyarankan agar amandemen dimulai dan disetujui oleh DPR sebelum diajukan ke Senat untuk mendapat konfirmasi, setelah itu diserahkan kepada rakyat untuk disetujui.

Jika diberi pilihan antara majelis konstituante dan konvensi konstitusi, Sarmiento mengatakan ia lebih memilih majelis konstituante.

Merujuk pada Amerika Serikat, ia mencontohkan, Konstitusi AS telah mengalami 27 kali amandemen sejak 1979 hingga saat ini. Perubahan dilakukan oleh Kongres tanpa perlu mengadakan konvensi konstitusi. Secara keseluruhan, ada 11.000 usulan amandemen, dengan dua pertiga anggota Kongres AS memberikan suara untuk menyetujuinya sebelum amandemen tersebut diratifikasi.

Idealnya, DPR dan Kongres harus memberikan suara secara terpisah, karena jika mereka memberikan suara bersama, Senat akan dirugikan.

Sarmiento, mantan anggota komisi konstitusi pada tahun 1986 yang merancang piagam negara pada tahun 1987, mengatakan prinsip pembagian saham 60-40 yang diabadikan dalam Konstitusi untuk kepemilikan tanah sudah ketinggalan zaman.

Karena tren globalisasi, pembagian 50-50 dalam mendatangkan investasi akan lebih ideal, tambah Sarmiento.

Ia menjelaskan, dalam pembahasan di komisi konstitusi, preferensinya adalah pada bentuk legislatif unikameral, namun resolusi tersebut kalah dalam sidang paripurna dengan hanya selisih satu suara. Hal ini mengakibatkan negara tersebut memiliki badan legislatif bikameral.

Kekuatan hukum

Mengenai ketentuan konstitusi tentang kekuasaan kehakiman, Sarmiento mengatakan kepada ketua JBC Diosdado Peralta bahwa ketentuan tersebut tidak boleh diganti.

Ketentuan tersebut memungkinkan Pengadilan Tinggi untuk memeriksa penyalahgunaan tugas eksekutif dan legislatif pemerintah.

Mahkamah Agung telah dituduh melakukan penyalahgunaan diskresi yang serius terkait persidangan terpidana Hakim Agung Renato Corona. Hal ini dinilai melindungi Corona dari arahan eksekutif yang bersandar pada keyakinannya.

Kemerdekaan

Dia menegaskan independensinya dengan mengutip contoh-contoh ketika dia mengambil keputusan yang bertentangan dengan kepentingan otoritas yang menunjuknya, mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo. Misalnya, dia memberikan suara di Comelec menentang pengakuan Mikey Arroyo sebagai wakil dari daftar partai Ang Galing Pinoy.

Arroyo harus membuktikan bahwa dia adalah seorang advokat bagi penjaga keamanan, sektor yang dia klaim diwakilinya. Sarmiento mengatakan dia yakin calon yang masuk dalam daftar partai harus “memiliki” sektor tersebut.

Ia memimpin upaya untuk menyempurnakan ketentuan daftar partai, dengan menjelaskan siapa saja yang terpinggirkan dan sektor mana yang kurang terwakili.

Sarmiento dituduh mendorong dugaan kecurangan pada pemilu tahun 2007 di Mindanao. Yang lainnya melibatkan protes pemilu di Imus, Cavite.

Senator Alan Peter Cayetano menuduh Sarmiento dan anggota Comelec lainnya tidak melakukan apa pun untuk mencegah penipuan dan gagal bertindak cepat dengan mendiskualifikasi Joselito Pepito Cayetano, karena menjadi kandidat yang mengganggu. Sarmiento membantah tuduhan tersebut.

BENAR-BENAR TIDAK TERDUGA.  Manuel Siayngco Jr.  tersinggung dengan stereotip hakim di pengadilan yang lebih rendah.

Siayngco: benar-benar tidak terduga

Sementara itu, pensiunan hakim Malolos berusia 62 tahun, Manuel Siayngco Jr. – kandidat terakhir yang diwawancarai untuk hakim agung pada hari Rabu – mengatakan pencalonan tersebut “benar-benar tidak terduga” tetapi merupakan suatu kehormatan.

Menekankan posisinya sebagai hakim RTC, Siayngco mengatakan dia sangat membenci stereotip hakim pengadilan rendah sebagai “tukang potong rambut berjubah”.

“Kita tahu hakim-hakim di sana kebanyakan lugas, jujur, efisien,” ujarnya. “Kami berada di garis depan peradilan dan kami menerima ancaman terbesar, terkadang upaya suap, namun kami tetap bertahan.”

Ia juga mengatakan bahwa hakim di tingkat yang lebih rendah tidak diberi imbalan yang cukup, meskipun ia tidak mengatakan akan mengubah hal tersebut jika ia terpilih menjadi hakim agung.

“Sentimen hakim pengadilan rendah, terutama mereka yang menerima kasus administratif kiri dan kanan… ini agak tidak adil, tidak ada sistem penghargaan dan sistem prestasi yang cukup yang akan mendorong hakim pengadilan rendah untuk bercita-cita mendapatkan posisi pengadilan yang lebih tinggi.”

Sebagian besar panelis JBC memilih untuk tidak menanyakan pertanyaan kepada Siayngco, namun ketika ditanya tentang kinerjanya, Siayngco mengaku pantas mendapatkan pekerjaan tersebut karena konsisten dan rutin dalam menjalankan tugasnya.

Mantan seminaris ini menambahkan, pengalamannya sebagai hakim tingkat rendah merupakan sesuatu yang unik yang bisa ia bawa ke pengadilan.

“Saya ingin percaya bahwa latar belakang saya, landasan spiritual saya, keberadaan saya sebagai hakim pengadilan yang lebih rendah tidak memberi saya keunggulan atau keuntungan, tetapi pandangan tertentu untuk memiliki hati,” katanya.

“Tidak hanya integritas moral, kejujuran, kompetensi, dan independensi yang harus menjadi ciri-ciri hakim agung berikutnya, ia juga harus memiliki hati yang mengalir seiring dengan kesengsaraan rakyat kita, tetapi juga bersukacita atas kemenangan mereka.” – Rappler.com

Wawancara lebih lanjut:

Selengkapnya di #SCWatch:

Data Sidney