• June 20, 2024
Sandiganbayan: Mengapa Arroyo dibebaskan?

Sandiganbayan: Mengapa Arroyo dibebaskan?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Divisi Pertama Sandiganbayan akan mengadakan sidang pada Kamis, 26 Juli, mengenai kasus penjarahan yang diajukan terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

MANILA, Filipina – Divisi hukum Sandiganbayan mengatakan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo seharusnya tetap ditahan di Veterans Memorial Medical Center (VMMC) meskipun telah diberikan jaminan dalam kasus penipuan opininya oleh Pengadilan Regional Pasay.

Kata juru bicara Sandiganbayan Renato Bocar, Rabu, 25 Juli, kata Kepala Bagian Hukum Pengadilan Tipikor Atty. Ruth Ferrer, berpendapat bahwa Arroyo seharusnya tidak dibebaskan dari tahanan rumah sakit sambil menunggu tuntutan penjarahan yang diajukan terhadapnya oleh Kantor Ombudsman pada 16 Juli lalu.

Sidang pertama kasus tersebut akan digelar pada Kamis, 26 Juli pukul 08.30 di Divisi I Sandiganbayan.

Nyonya Arroyo sekarang berada di kediaman Arroyo di La Vista, Kota Quezon, setelah pengadilan Pasay menandatangani perintah pembebasannya pada hari Rabu pukul 1 siang. Mantan presiden tersebut meninggalkan VMMC tak lama setelah pukul 15.00, mengakhiri 8 bulan penahanannya.

Hakim Jesus Mupas di Pengadilan Regional Pasay 112 mengabulkan jaminannya karena “pengadilan yakin bahwa penuntut telah gagal membuktikan dengan jumlah bukti yang diperlukan bahwa terdapat konspirasi di pihak terdakwa Arroyo.” Komisi Pemilihan Umum (Comelec) mendakwa Arroyo melakukan sabotase pemilu karena diduga berkolusi dengan pejabat lokal untuk memastikan kemenangan pemerintahan dalam pemilihan senator tahun 2007.

Namun, kasus Sandiganbayan berkaitan dengan dugaan penipuan dalam penanganan dana rahasia dan intelijen P366-M Kantor Undian Amal Filipina (PCSO) dari tahun 2008 hingga 2010. Itu diajukan ke Ombudsman pada 16 Juli lalu.

Bersama Arroyo, yang juga merupakan perwakilan Pampanga, didakwa mantan Ketua Dewan Direksi PCSO Sergio O. Valencia; mantan Manajer Umum PCSO Rosario C. Uriarte; Direktur PCSO Manuel L. Morato, Jose R. Taruc V, Raymundo T. Roquero dan Ma. Fatima AS Valdes; Pejabat Anggaran PCSO Benigno B. Aguas; Reynaldo A. Villar, mantan ketua komisi audit, dan mantan kepala Unit Dana Intelijen COA, Nilda B. Plaras.

Menurut kepala departemen hukum kami, ada dasar hukum yang cukup untuk melanjutkan terdakwa mantan presiden karena dia masih menghadapi tuntutan pidana di pengadilan ini, kata Bocar.

Pendapat tersebut didasarkan pada kata-kata “pro-forma” dari perintah pembebasan yang menyatakan Arroyo dapat dibebaskan “kecuali dia ditahan karena tuduhan atau masalah hukum lain,” yang tidak memenuhi syarat atau merupakan surat perintah penangkapan atau tidak. mengulurkan tangan.

Belum ada surat perintah

Namun, Bocar mengaku ragu untuk mencegah pembebasan Arroyo karena Divisi Satu Sandiganbayan, tempat kasus perampokan diajukan, belum mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadapnya.

Kami belum memiliki apa yang disebut yurisdiksi atas orang yang dituduh. Yang kami punya yurisdiksi atas kasus (perampokan), makanya dikeluarkan perintah keluar (HDO),” jelasnya. Bocar mengacu pada HDO yang dikeluarkan pengadilan pada 24 Juli.

Karena jaksa ombudsman tidak bergerak untuk menghalangi pembebasan Arroyo, Bocar menjelaskan bahwa pengadilan tidak bisa bergerak untuk menghalangi pembebasannya dari tahanan.

“Petugas tahanan tidak akan melanggar prosedur apa pun (dalam pembebasan Arroyo), tapi kalau hanya untuk sopan santun, seharusnya dia bertanya kepada Sandiganbayan,” ujarnya.

Salinan perintah penahanan dan pemberitahuan sidang yang dikeluarkan oleh Sandiganbayan diberikan kepada Arroyo di VMMC sehingga petugas kustodiannya mendapat informasi yang benar tentang tuntutan pidana yang menunggu keputusan terhadapnya di pengadilan korupsi.

Sementara itu, Bocar mengatakan Arroyo dan sembilan orang yang dituduh akan menyampaikan argumen mereka pada hari Kamis untuk meminta penangguhan proses penjarahan.

Bocar mengatakan para terdakwa juga telah meminta pengadilan untuk menunda penerbitan surat perintah penangkapan terhadap mereka, yang berarti penahanan mereka selama persidangan berlangsung, karena perampokan, yang merupakan pelanggaran berat, tidak dapat ditebus.

Beberapa orang lain juga meminta izin kepada pengadilan untuk mengajukan mosi untuk mempertimbangkan kembali resolusi Ombudsman yang menemukan dasar yang cukup untuk tuduhan mereka melakukan penjarahan.

Terdakwa menyatakan bahwa perkara tersebut diajukan sebelum waktunya karena informasi tersebut diajukan ke Sandiganbayan tanpa memberikan kesempatan kepada mereka untuk mengajukan permohonan peninjauan kembali.

Sekadar dugaan

Arroyo, melalui pengacara Anacleto Diaz, mengaku baru menerima salinan resmi putusan Ombudsman pada 20 Juli lalu – empat hari setelah kasus tersebut diajukan ke pengadilan.

Pihak pembela membantah dasar kasus tersebut, dengan mengatakan bahwa Ombudsman hanya mengandalkan “dugaan, dugaan, dan dugaan belaka” karena tidak ada bukti adanya rancangan atau niat dari pihak Ombudsman untuk mengubah prosedur pencairan dana rahasia/intelijen PCSO (CIF) .tidak untuk dieksploitasi. ).

Diaz juga berdalih Arroyo bukanlah otoritas final atas pencairan dana PCSO.

Persetujuan GMA atas permintaan CIF kemudian ditindaklanjuti oleh Dewan PCSO dan pejabat PCSO terkait yang mengesahkan ketersediaan dana, … melepaskan dan mencairkan CIF, dan akhirnya menyerahkan likuidasi mereka ke COA – semuanya sesuai dengan kaidah tata kelola perusahaan yang baik,” kata pengacara pembela.

Diaz mempertanyakan tidak adanya bukti bahwa uang itu masuk ke kantong Arroyo meski ada tuduhan bahwa dia dan terdakwa lainnya secara tidak sah memperkaya diri mereka sendiri dari dana PCSO.

“Keputusan Kantor Yang Terhormat tidak memberikan bukti apa pun bahwa tergugat GMA menerima uang muka atau bagian apa pun dari subjek CIF dari PCSO atau bahwa dia memperoleh penggunaannya untuk tujuan apa pun,” tegasnya. – Rappler.com

Selengkapnya di #ArroyoWatch:

Data Sidney