• February 29, 2024
Bawa kesepakatan militer PH-AS ke Mahkamah Agung

Bawa kesepakatan militer PH-AS ke Mahkamah Agung

“Jika dokumen tersebut tidak dikirim ke (Senat), kami tidak akan punya apa-apa untuk diratifikasi… Bawalah ke Mahkamah Agung, yang merupakan penentu utama apakah itu sebuah perjanjian atau perjanjian eksekutif.”

MANILA, Filipina – Mahkamah Agunglah yang mengambil keputusan akhir.

Presiden Senat Franklin Drilon mendesak baik kritikus maupun pendukung perjanjian militer Filipina dengan Amerika Serikat untuk membawanya ke Mahkamah Agung (SC) untuk menentukan apakah perjanjian tersebut memerlukan persetujuan Senat atau tidak.

Setelah perdebatan sengit mengenai sifat perjanjian tersebut, Drilon mengatakan yang terbaik adalah membiarkan Mahkamah Agung mengeluarkan keputusan definitif mengenai Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA).

“Saya ingin mendesak semua orang untuk pergi ke Mahkamah Agung dan membiarkan Mahkamah Agung pada akhirnya memutuskan apakah ini merupakan perjanjian yang memerlukan ratifikasi Senat atau perjanjian eksekutif yang dapat dilaksanakan hanya dengan tanda tangan dari lembaga eksekutif,” kata Drilon. wartawan pada Selasa, 29 April.

Meskipun rekan-rekannya masih berbeda pendapat mengenai kesepakatan tersebut, Drilon belum mengeluarkan sikap mengenai masalah tersebut. Dia mengatakan, belum ada jadwal bagi eksekutif untuk mengirimkan salinan perjanjian tersebut ke Senat. Perjanjian tersebut baru diumumkan pada Selasa, sehari setelah ditandatangani. (Baca teks lengkapnya di sini.)

Faktanya, saya belum melihat salinan perjanjian tersebut, hanya FAQ yang dipublikasikan di surat kabar hari ini,” kata sekutu setia pemerintah tersebut.

Drilon mengatakan Komite Pengawas Senat mengenai Perjanjian Wewenang Kunjungan dapat meminta cabang eksekutif untuk mengklarifikasi perjanjian baru tersebut, namun masih belum jelas apakah persetujuan Senat diperlukan.

“Bisa atau tidaknya kami meratifikasinya tergantung pada pihak eksekutif apakah mereka akan mengirimkannya kepada kami untuk diratifikasi. Jika dokumen tersebut tidak dikirimkan kepada kami, kami tidak memiliki apa pun untuk divalidasi secara resmi. Lalu saya akan kembali ke usulan saya: membawanya ke Mahkamah Agung, yang merupakan penentu utama apakah suatu perjanjian atau perjanjian eksekutif,” kata Drilon, mantan Menteri Kehakiman.

Ditandatangani sebelum kunjungan kenegaraan Presiden AS Barack Obama, perjanjian tersebut memberi pasukan AS akses lebih besar ke pangkalan-pangkalan Filipina, dan memungkinkan mereka membangun fasilitas di pangkalan-pangkalan tersebut dengan persetujuan para pejabat Filipina.

Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat Miriam Defensor-Santiago mengkritik penandatanganan perjanjian tersebut, dan menyebutnya sebagai “kejutan yang tidak adil bagi Senat Filipina.” Santiago meyakini perjanjian tersebut merupakan perjanjian dan harus mendapat persetujuan Senat. Senator Alan Peter Cayetano dan Ralph Recto mendukung posisinya.

Anggota parlemen sayap kiri di Dewan Perwakilan Rakyat telah mengumumkan bahwa mereka akan menentang kesepakatan tersebut di hadapan pengadilan tinggi.

Ketua Komite Pertahanan Senat Antonio Trillanes IV dan Cynthia Villar mengutarakan pendapat Malacañang bahwa perjanjian tersebut hanyalah perjanjian eksekutif yang melaksanakan perjanjian sebelumnya.

Konstitusi tahun 1987 menyatakan bahwa pangkalan asing tidak diperbolehkan, kecuali berdasarkan perjanjian yang disetujui oleh Senat.

Pasal 25, Pasal XVIII UUD berbunyi:

“Setelah berakhirnya Perjanjian antara Republik Filipina dan Amerika Serikat mengenai pangkalan militer pada tahun 1991, pangkalan, pasukan, atau fasilitas militer asing tidak boleh diizinkan berada di Filipina kecuali berdasarkan perjanjian yang telah diratifikasi oleh Senat dan disetujui. dan, bila Kongres memerlukannya, diratifikasi oleh mayoritas suara yang diberikan oleh rakyat dalam referendum nasional yang diadakan untuk tujuan tersebut, dan diakui sebagai perjanjian oleh Negara lain yang ikut serta dalam perjanjian tersebut.”

‘Negosiasi memerlukan kerahasiaan’

Drilon juga menanggapi kritik bahwa perjanjian tersebut kurang transparan. Santiago, mantan Senator Joker Arroyo, dan mantan senator yang memilih untuk menutup pangkalan AS pada tahun 1991 menunjukkan bahwa masyarakat dan Senat “tidak mengetahui apa-apa” tentang kesepakatan tersebut.

Presiden Senat mengatakan negosiasi pada dasarnya adalah tugas cabang eksekutif.

“Seperti yang Anda ingat dalam perjanjian dasar, ada negosiasi antara panel Amerika dan panel Filipina dan kemudian perjanjian tersebut diajukan untuk diratifikasi oleh Senat. Itulah sifat negosiasinya,” katanya.

“Anda tidak bisa mengekspos posisi Anda di depan umum. Anda harus bernegosiasi. Partisipasi Senat dalam ratifikasi dokumen tersebut,” tambah Drilon.

Drilon juga tidak menolak keras kegagalan Obama dalam memberikan komitmen pasti bahwa AS akan membela Filipina jika sengketa wilayahnya dengan Tiongkok meningkat menjadi konflik bersenjata.

Filipina adalah sekutu perjanjian AS setelah ratifikasi Perjanjian Pertahanan Bersama pada tahun 1951. Berbeda dengan Jepang, Obama tidak memberikan jawaban tegas atas pertanyaan apakah perjanjian negaranya dengan Filipina mencakup sengketa maritim Manila dengan Beijing di Laut Cina Selatan atau tidak.

Drilon berkata: “Saya mengharapkan dia untuk menegaskan, untuk menekankan dukungan AS pada proses yang diikuti oleh Filipina, tindakan negara-negara di belahan dunia ini harus berdasarkan aturan dan mendukung arbitrase. Saya mengharapkan hal ini dan Saya senang bahwa hal ini diutarakan dengan sangat jelas oleh Presiden Obama: bahwa mereka mendukung posisi Filipina agar kasus ini dibawa ke arbitrase internasional.”

Pada awal kunjungannya ke 4 negara di Asia, Obama mengatakan di Tokyo bahwa pasukan AS akan membela Jepang jika Tiongkok mencoba merebut pulau-pulau yang disengketakan di Laut Cina Timur dengan paksa.

Meskipun Obama tidak membuat pernyataan seperti itu di Manila, ia mengatakan bahwa komitmen AS terhadap Filipina “berbalut besi.” – Rappler.com

Pengeluaran Sydney