• June 19, 2024
Bawa ‘raket’ Anda ke era digital

Bawa ‘raket’ Anda ke era digital

MANILA, Filipina – Bagi orang Filipina, istilah “roket” tidak memerlukan penjelasan. Hal ini menunjukkan adanya pekerjaan sampingan yang dilakukan untuk mendapatkan penghasilan tambahan, yang dapat mencakup segala hal mulai dari menjual barang (misalnya pakaian impor) hingga jasa (misalnya desain web).

Jadi ketika pengusaha serial, Lyle Jover, itu raket.ph domain tersebut, yang ternyata masih tersedia, ia menganggap ini sebagai tanda lain bahwa ia harus meneruskan ide bisnisnya. Dia ingin memodernisasi kedua sisi roket sistem – bagaimana orang Filipina mendapatkan klien atau pelanggan untuk mereka roket dan bagaimana klien atau pelanggan menemukan freelancer yang tepat.

Jover mendapat inspirasi untuk idenya dari, dari semua tempat, Facebook, di mana dia memperhatikan bahwa banyak temannya secara teratur menghubungi jejaring sosial mereka untuk mendapatkan rekomendasi pekerja lepas. Ia memberikan beberapa contoh postingan semacam ini:

“Saya sedang mencari fotografer, ada rekomendasi?”

“Saya membutuhkan tutor untuk anak saya, apakah Anda kenal seseorang? Di Makati lama.”

“Kami sedang mengadakan pernikahan, adakah perencana pernikahan di luar sana? Sesuai anggaran, lang sana.”

Pada akhirnya, postingan ini sangat umum sehingga kita semua dapat memberikan contohnya sendiri. Itu sebabnya banyak orang bersemangat karena Jover dan timnya ingin mengambil aspek “budaya Filipina” dan “membawanya ke tingkat berikutnya.”

Diferensiasi pasar

Jover dan timnya adalah lulusan teknik dari De La Salle University, yang mungkin menjelaskan alasannya raket.ph berbeda dari pesaingnya pada tingkat teknis dasar. “Menurut kami kompetitor kami adalah Freelancer, Elance dan oDesk,” ujarnya. “Raket.ph dirancang berbeda. Saya sebenarnya tidak ingin bersaing dengan membandingkan, tapi kami merancang Raket.ph sesuai dengan budaya Filipina.”

Dia menjelaskan: “Salah satu contohnya adalah, jika Anda sedang mencari seseorang, Anda tidak perlu memposting proyek dan menunggu pekerja lepas untuk menawar proyek tersebut. Bersama kami, Anda cukup menelusuri kategori kami atau melakukan pencarian dan membandingkan pekerja lepas dengan mengacu pada portofolio masing-masing pekerja lepas, ulasan pelanggan, tingkat lencana, dan anggaran. Jika Anda beruntung, hubungi dia dan selesai. Itu dia. Begitulah cara kami melakukannya di Filipina.”

Dengan kata lain, Jover merasa bahwa sistem yang diterapkan pesaing internasionalnya tidak diterapkan dengan baik di Filipina, karena hal tersebut tidak berlaku di Filipina. Saat kami ingin mempekerjakan seseorang, kami tidak ingin melihat lusinan, bahkan ratusan proposal. Kami hanya ingin menemukan orang yang tepat dan bernegosiasi dengan mereka secara langsung, menggunakan bukti sosial sebagai alat, baik itu rekomendasi dari teman atau – dalam kasus raket.ph – ulasan, lencana, dan portofolio.

Jover juga tidak meremehkan kekuatan raket.phmerek. Dia berkata: “Merek lokal seperti untuk istilah ‘roket‘ sangat penting. Singkat, mudah diingat dan mempunyai makna yang jelas. Ini raket. Tidak ada arti lain dari itu. Orang-orang akan mendapatkannya. Tidak ada pertanyaan yang ditanyakan.”

Pertumbuhan

Mengingat bahwa raket.ph Baru saja diluncurkan beberapa hari yang lalu, Jover dan timnya fokus untuk mengembangkan basis pengguna mereka. Mereka menghadapi tantangan yang cukup unik di sini. Sebagian besar bisnis hanya memiliki satu demografi untuk dipenuhi, namun raket.ph punya dua: orang Filipina yang ingin memasarkannya roket dan orang Filipina yang ingin mencari pekerja lepas yang tepat.

Jover memiliki rencana untuk menghadapi tantangan ini. Dia berkata: “Jelas bahwa kita benar-benar perlu mendapatkan banyak profil profesional dan pekerja lepas sehingga kita dapat mencapai titik di mana Raket.ph benar-benar dapat memenuhi tujuannya dalam masyarakat kita. Ini adalah prioritas kami. Kami percaya bahwa jika kami mendapatkan cukup banyak profil, hal itu akan menyebar secara alami.” Dengan kata lain, dia berasumsi bahwa jika dia mendapatkan banyak pekerja lepas, orang-orang yang mencari mereka akan mengikuti secara organik.

Sifat situs akan membantu upaya ini. “Situs kami dirancang untuk bersifat sosial,” kata Jover. “Orang pasti akan membagikan profilnya untuk memasarkan dirinya dan mendapatkan poin dari ulasan pelanggan lama dan calon pelanggan. Pada gilirannya, orang akan mengingat hal itu raket.ph berdiri untuk.”

Tentu saja, kuncinya raket.phPertumbuhannya adalah website itu sendiri. Ini harus mudah digunakan untuk kedua demografi, dan Jover melihat pengguna awal membantu tugas ini. Dia berkata: “Kami memiliki banyak ide untuk fitur masa depan situs ini, tetapi kami harus menyimpannya untuk saat ini. Kami tidak bisa hanya mengandalkan perspektif kami sendiri. Kami pikir pengalaman pengguna sangat penting, jadi perbaikan di masa depan akan dilakukan fokus pada hal ini.”

Lanjutnya, “Kami ingin mendengarkan orang-orang yang menggunakannya dan dari situ memahami apa yang sebenarnya mereka butuhkan, apa yang penting dan efektif sesuai dengan tujuan kami, misi kami untuk masyarakat. Raket.ph versi 2.0 akan dirilis tahun ini dan berjalan. Lebih besar dan lebih banyak inovasi.”

Kehidupan wirausaha

Ini bukan raket.phTim s pergi ke kewirausahaan terlebih dahulu. Tentang timnya, Jover mengatakan: “Sejak kuliah, saya dan teman-teman benar-benar bertekad untuk menjadi wirausaha. Kami menyukai hal-hal yang inovatif. Masing-masing dari kami memulai usaha yang berbeda. Ada yang gagal, ada yang berhasil.”

“Bagi kami, usaha awal pada tahun 2009 adalah Bum-Buys.com, yang merupakan platform inovatif untuk penjual online,” ujarnya. “Hal ini diambil dari permasalahan yang kami perhatikan saat itu bahwa penjual online di Filipina hanya memasukkan apa pun yang mereka jual dalam kelipatan atau kelipatan. sulit.ph. Tidak ada ruang nyata bagi penjual untuk menciptakan merek mereka dengan benar. Ini gagal, mungkin karena kurangnya pengalaman kami dan kami tidak menyadari pentingnya pemasaran. Kami terlalu berkonsentrasi pada fungsinya.”

Meskipun Jover dan timnya menerapkan pembelajaran yang mereka peroleh dari usaha gagal sebelumnya raket.ph, mereka masih harus menghadapi banyak tantangan. Yang paling utama adalah perjuangan untuk menyeimbangkan pekerjaan sehari-hari mereka – mereka semua adalah profesional TI – dengan impian mereka raket.ph mewakili untuk masing-masingnya.

Jover berkata: “Tiga orang menciptakan Raket.ph, Saya, Jp Menjares yang selalu bersosialisasi, dan pengembang kami yang pemarah, Bryan Martinez, yang kehilangan selera humornya dalam durasi dua bulan itu. Itu sangat sulit bagi kami. Jangan percaya kalau orang bilang itu mudah. Kita semua punya 24 jam setiap hari. Pertanyaannya adalah: bagaimana Anda menggunakannya? Kami mengalami banyak malam tanpa tidur. Kami minum kopi saat kami perlu fokus dan bir saat kami perlu kreatif.”

Mengingat terbatasnya waktu dalam sehari, Jover merekomendasikan, “Tentu saja pekerjaan harian Anda tidak dapat digantikan atau Anda akan dipecat. Manfaatkan waktu yang tersisa setelah bekerja, akhir pekan, dan hari libur. Tapi sejujurnya – Anda benar-benar harus mengorbankan tidur. Seberapa besar keinginan Anda? Selalu tanyakan pada diri Anda hal itu.”

Sebagai nasihat terakhir, Jover menambahkan: “Inilah sebabnya kami selalu percaya bahwa ketika Anda menciptakan sesuatu, Anda memerlukan visi dan tujuan yang kuat. Itulah yang membuat Anda terus maju.” – Rappler.com

Kolumnis bisnis Rappler, Ezra Ferraz, lulus dari UC Berkeley dan University of Southern California, tempat dia mengajar menulis selama 3 tahun. Dia sekarang menjadi konsultan penuh waktu untuk perusahaan pendidikan di Amerika Serikat. Dia menghadirkan kepada Anda para pemimpin bisnis Filipina, wawasan dan rahasia mereka melalui Executive Edge. Ikuti dia di Twitter: @EzraFerraz

Baca artikel sebelumnya

Bangun bisnis ratusan juta dolar Anda

Di balik layar Gramercy 71 bersama Fabio Ide

CEO bitcoin Filipina ingin mengubah cara kita menggunakan uang

Jawaban Filipina untuk Flappy Bird

Mendidik generasi penerus Zuckerberg Filipina

Temui Francis, CTO berusia 20 tahun

Data SDY