• July 24, 2024
Beberapa solon mungkin pernah berhubungan langsung dengan Napoleon

Beberapa solon mungkin pernah berhubungan langsung dengan Napoleon

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Kehakiman De Lima mengatakan ada rincian yang hanya diketahui Janet Lim Napoles dan bukan pelapor. DOJ yang akan mengatakan ‘apa (nama dalam daftar) yang benar, kredibel, dan salah’

MANILA, Filipina – Untuk saat ini, tidak ada alasan bagi para pengacara pelapor penipuan tong babi untuk khawatir bahwa Janet Lim-Napoles akan bertentangan dengan kesaksian klien mereka.

Hal inilah yang diungkapkan Sekretaris Departemen Kehakiman (DOJ) Leila de Lima pada Kamis, 24 April ketika berbicara kepada wartawan di Baguio City – “sejauh ini tidak ada konflik” antara pernyataan tertulis Napoleon dan pernyataan pelapor.

Namun, De Lima mengatakan mungkin ada rincian mengenai pengalihan dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) anggota parlemen ke organisasi non-pemerintah palsu yang hanya diketahui oleh Napoles, dan tidak kepada saksi yang ditahan pemerintah.

“Bisa jadi mereka (anggota parlemen) yang langsung menemuinya (Napoles),” kata De Lima dalam bahasa Filipina.

Hal ini mungkin menjelaskan mengapa Napoleon menyebut 12 senator dan lebih dari 100 anggota kongres sebagai klien penipuan babi – sebuah daftar yang lebih panjang daripada yang dibuat oleh pelapor sebelumnya.

Namun, saksi negara yang ada saat ini tidak akan “dikesampingkan” karena mereka masih diperlukan untuk menguatkan kesaksian Napoles, kata De Lima.

Bukti dokumenter

Ketika Senator Franklin Drilon menuntut agar daftar anggota parlemen yang terlibat oleh Napoles dalam penipuan tersebut hanya akan dirilis jika ada bukti kuat yang mendukungnya, De Lima meyakinkan publik bahwa Napoles memang menyimpan bukti dokumenter.

Pada hari Kamis, De Lima menegaskan kembali bahwa Napoles menyerahkan “bukti dokumenter yang patut dicontoh” kepada DOJ untuk mendukung klaimnya.

Napoles bertemu dengan De Lima pada Senin, 21 April dan berjanji akan menceritakan semua yang dia ketahui tentang penipuan tersebut. Napoles menyerahkan pernyataan tertulisnya kepada De Lima selama pertemuan tersebut, termasuk daftar nama yang pernah berurusan dengannya selama bertahun-tahun.

De Lima mengatakan dia “tidak menutup pintu” agar Napoles menjadi saksi negara, mengingat kesaksiannya. (BACA: ‘Ancaman keamanan mendorong Napoleon menjadi saksi negara’)

Napoles, yang sebelum pertemuan 5 jamnya dengan De Lima dianggap sebagai dalang penipuan, telah membantah menjadi dalang di balik transfer dana ilegal tersebut.

Spekulasi, tantangan

Daftar yang diserahkan Napoleon kepada DOJ dengan cepat menjadi subyek spekulasi dan kekhawatiran di kalangan anggota parlemen, dan sebagian besar dari mereka meneriakkan propaganda hitam.

Mantan senator dan sekarang kepala rehabilitasi Panfilo Lacson mengatakan daftar nama yang diserahkan Napoles kepadanya, bahkan sebelum pertemuannya dengan De Lima, memenuhi satu hingga dua halaman kertas kuning. Dia mengatakan beberapa nama “mengkonfirmasi” kecurigaannya, namun nama lainnya mengejutkannya.

Pemimpin Mayoritas Senat Alan Peter Cayetano dan Senator Francis Escudero meminta De Lima dan Lacson untuk merilis daftar tersebutdan mengatakan bahwa mereka siap memberikan tanggapan jika nama mereka muncul dalam daftar.

Senator lain menantang Napoleon untuk menghadapi Senat dan menyebutkan nama.

“Ketika saya membagikan daftarnya kepada publik… Sayalah yang akan mengatakan mana yang benar, kredibel, dan salah,” kata De Lima pada Kamis.

Sehari sebelumnya, De Lima mengatakan dia tidak akan pernah “memanipulasi daftar itu” karena itu akan menjadi “pengkhianatan terhadap kepercayaan publik”. (BACA: DOJ menangguhkan putusan atas kesaksian Napoles)

De Lima memasukkan salah satu syaratnya dalam pertemuan dengan Napoli bahwa dia mengatakan yang sebenarnya dan menyebutkan nama-nama yang terlibat dalam penipuan tersebut, terlepas dari kesetiaan politik mereka.

Berat pernyataan tertulis

Pernyataan tertulis yang diajukan oleh Napoles selama pertemuannya dengan De Lima adalah pernyataan terdokumentasi pertamanya yang merinci apa yang dia ketahui tentang penipuan tersebut.

Saat Napoles hadir dalam sidang Senat mengenai penipuan tersebut pada tanggal 7 November, dia berulang kali meminta haknya untuk tetap diam. Ia juga menolak mengajukan pernyataan balasan selama penyelidikan kasus penjarahan yang dihadapinya.

Isi pernyataan tertulis Napoles masih dirahasiakan, mengingat adanya kesepakatan antara DOJ dan kubu Napoles untuk tetap bungkam sambil menunggu evaluasi lebih lanjut oleh Departemen Kehakiman.

De Lima meyakinkan publik pada hari Kamis bahwa sesi tambahan dengan Napoles akan diadakan oleh timnya untuk memverifikasi pernyataan Napoles. De Lima didampingi oleh agen NBI dan Sekretaris DOJ Jose Justiniano selama pertemuannya dengan Napoles.

Napoles kini menghadapi dakwaan penjarahan atas penipuan PDAF, kasus penahanan ilegal yang melibatkan pelapor penipuan tong babi Benhur Luy, dan kasus penyitaan properti atas aset yang diduga diperolehnya melalui penipuan tersebut.

Jika diterima sebagai saksi negara, ia akan kebal dari tuntutan pidana hanya dalam kasus penjarahan atas pengalihan ilegal PDAF anggota parlemen. – Rappler.com

Keluaran HK