• June 21, 2024
Kunjungan Presiden AS ke PH

Kunjungan Presiden AS ke PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina telah menjadi tuan rumah bagi 10 presiden AS, 6 di antaranya sedang menjabat sebagai presiden pada saat kunjungan mereka

MANILA, Filipina – Presiden AS Barack Obama akan tiba di Manila pada Senin, 28 April, untuk bertemu dengan Presiden Benigno Aquino III dan membahas masalah bilateral.

Kunjungan Obama ke Filipina merupakan bagian dari perjalanan Asia yang mencakup Jepang, Korea Selatan dan Malaysia dalam upaya memperkuat hubungan diplomatik dan ekonomi. Hal ini juga terjadi di saat ketegangan sedang tinggi akibat sengketa maritim dan teritorial dengan Tiongkok di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Kunjungan Obama akan menjadi kunjungan presiden AS yang ke-8 kalinya ke Filipina. Negara ini telah menjadi tuan rumah bagi 10 presiden AS, 6 di antaranya sedang menjabat sebagai presiden pada saat kunjungan mereka.

Berikut adalah beberapa rincian menarik tentang beberapa kunjungan presiden AS di masa lalu.

Dwight Eisenhower adalah presiden AS pertama yang mengunjungi Filipina

  • Ketika Eisenhower mengunjungi Filipina pada tanggal 14 Juni 1960, iring-iringan mobilnya disambut oleh parade militer di Taman Luneta, dan ribuan orang berbondong-bondong untuk melihat presiden Amerika di negara tersebut untuk pertama kalinya.

Eisenhower menerima gelar kehormatan di Filipina

Nixon memuji Gloria Diaz karena memenangkan Miss Universe pada tahun 1960

  • Setelah Gloria Diaz memenangkan kontes Miss Universe pada 19 Juli 1969, Nixon berkata: “AS menaklukkan bulan, tapi Filipina menaklukkan alam semesta.” Diaz menang 7 hari sebelum Nixon tiba di Filipina.

Kunjungan terpendek seorang presiden AS ke negaranya hanya 8 jam

  • George W. Bush tinggal di Filipina hanya selama 8 jam karena ancaman keamanan, karena sentimen anti-Amerika kuat di negara tersebut pada saat itu. Dalam 8 jam tersebut pada tanggal 18 Oktober 2003, ia sempat meletakkan karangan bunga di Monumen Rizal, menerima penghormatan 21 senjata, bertemu dengan Presiden saat itu Gloria Macapagal-Arroyo dan menyampaikan pidato di depan sidang gabungan Kongres Filipina.

Bush memiliki penjagaan keamanan yang ketat

  • Bush tiba pada 18 Oktober 2003, dikawal satu skuadron jet tempur F-15. Keamanan Bush yang ketat disebabkan oleh banyaknya ancaman teroris terhadap hidupnya, semua disebabkan oleh sentimen anti-Amerika dan anti-perang sebagai akibat dari tindakan Amerika di Irak. Operasi di Irak dilakukan beberapa bulan sebelum kunjungannya ke Filipina.

Beberapa anggota parlemen keluar saat Bush menyampaikan pidatonya di depan Kongres Filipina

  • Ketika Bush memasuki ruang sidang Kongres, beberapa anggota parlemen tidak mengakui kehadirannya. Setidaknya 5 anggota parlemen yang menentang tindakan Bush terhadap Irak keluar dari ruang sidang. Salah satunya, perwakilan partai Sanlakas, JV Bautista, bahkan membentangkan spanduk di tengah ruang sidang yang mengecam keputusan Bush.

Protes terjadi di luar Kongres saat Bush menyampaikan pidatonya

  • Di luar gedung kongres, lebih dari 7.000 demonstran anti-Amerika membakar bendera Amerika untuk memprotes dan mengecam operasi Amerika di Irak. Banyak dari mereka mencoba untuk berbaris ke Kongres tetapi dihentikan oleh petugas polisi.

Presiden Amerika tinggal di Filipina selama 2 sampai 3 hari

  • Eisenhower dan Lyndon Johnson tinggal di negara tersebut selama 3 hari, sedangkan Gerald Ford, Bill Clinton dan Richard Nixon tinggal selama 2 hari. Hanya Bush yang tinggal di negara itu kurang dari sehari.

Bill Clinton mengunjungi negara itu dua kali sebagai presiden yang sedang menjabat – satu-satunya presiden AS yang melakukannya

Al Qaeda berencana membunuh Clinton dalam perjalanannya ke Filipina

  • Ramzi Yousef dan Khalid Sheik Mohammed dari Al Qaeda berencana membunuh Clinton pada tahun 1994, tetapi kemudian membatalkan gagasan tersebut karena merasa sulit untuk melaksanakannya. Sebaliknya, mereka merumuskan rencana baru untuk membunuh Paus Yohanes Paulus II yang sedang mengunjungi Filipina untuk Hari Pemuda Sedunia pada tahun 1995. Kemudian pada tahun 1996, Clinton nyaris lolos dari kematian ketika iring-iringan mobilnya dialihkan setelah Dinas Rahasia AS menemukan sebuah bom di sepanjang rute aslinya. Upaya kedua untuk membunuh Clinton dikatakan diperintahkan oleh Osama bin Laden.

Empat presiden AS telah mengunjungi Filipina di luar masa jabatannya.

  • William Howard Taft, Gubernur Jenderal Filipina dari tahun 1901 hingga 1903. Ia menjadi Presiden AS pada tahun 1909.

  • Ronald Reagan, gubernur California, mengunjungi Filipina pada tahun 1969. Ia menjadi presiden pada tahun 1981.

  • George HW Bush, saat menjabat wakil presiden, mengunjungi Filipina pada tahun 1981. Ia menjadi presiden pada tahun 1989.

  • Jimmy Carter mengunjungi negara itu pada tahun 1999. Dia adalah presiden AS dari tahun 1977 hingga 1981.

(Catatan Editor: Versi awal cerita ini secara keliru menyebut presiden Amerika Serikat ke-41 sebagai George W. Bush. Namanya sebenarnya adalah George HW Bush. Kami menyesali kesalahan tersebut)

Selama masa jabatannya sebagai Gubernur Jenderal, Taft mengambil foto kontroversial saat dia sedang mengendarai carabao.

Howard Taft mengendarai carabao.  Foto Universitas California.
  • Gambar tersebut dikatakan sebagai representasi alegoris tentang bagaimana AS (yang diwakili oleh Taft) tetap menjadi beban berat bagi Filipina meskipun telah dibebaskan dari kerajaan Spanyol. – Rappler.com

SUMBER: Proyek Kepresidenan Amerika, Situs web Dwight Eisenhower, Kahimyang.info, Kunjungan diplomatik Filipinaberbagai situs berita

Agripino Luiz Mendoza III adalah pekerja magang Rappler.

HK Prize