• April 15, 2024
Belajarlah lebih dari sekedar buku

Belajarlah lebih dari sekedar buku

MANILA, Filipina – Di Sekolah Dasar Malanday di Marikina, siswa dari Kelas Persiapan hingga Kelas 3 belajar dalam apa yang disebut lingkungan “mandiri”.

Artinya, satu guru untuk setiap bagian bertugas mengajar seluruh 8 mata pelajaran: Membaca, Matematika, Bahasa Filipina, dan seterusnya.

Vita Jean Acosta (24) adalah seorang pendidik mandiri yang menangani siswa kelas 2 pada sore hari. Dia juga merupakan “Rekan Guru” untuk Pendidikan untuk Filipina (TFP): sebuah organisasi nirlaba yang merekrut para pemimpin muda yang menjanjikan untuk mengajar di sekolah-sekolah umum di seluruh negeri selama 2 tahun (BACA: Lulusan baru terbaik berkomitmen untuk mengajar di sekolah-sekolah umum).

Baginya, pendekatan ini bermanfaat, terutama bagi siswa yang belajar dengan kecepatan berbeda dibandingkan teman sekelas lainnya. Menurut Vita, siswa mendapat manfaat dari perhatian yang mendalam, dan mudah beradaptasi dengan gaya mengajar dan otoritas satu guru.

Namun dalam kelas setengah hari, hal ini juga dapat berarti bahwa tidak ada cukup waktu untuk memenuhi kebutuhan akademis pada hari itu, apalagi pelajaran hidup yang berharga.

Vita dan rekan pengajar lainnya di TFP percaya bahwa penting juga bagi siswa untuk mempelajari keterampilan lain saat berada di kelas. Oleh karena itu, Rekan Guru TFP di Sekolah Dasar Malanday melaksanakan Coordinates For Life, sebuah kegiatan setelah sekolah yang bertujuan untuk mengembangkan keterampilan hidup yang penting di kalangan anak-anak.

Program Coordinates For Life mengajarkan siswa kelas 2 dan 3 bagaimana menghadapi tantangan seperti penindasan dan tekanan teman sebaya selama masa kecil mereka. Hal ini bertujuan untuk mengajari anak-anak bagaimana membuat pilihan yang lebih baik dalam hidup.

“Program ini membantu siswa mengembangkan landasan yang kuat dalam nilai-nilai dan keterampilan hidup mereka,” kata Vita. “Kami ingin semua orang tumbuh dan sukses di masa depan.”

Yang terkecil di kelasnya

Tahun lalu, salah satu peserta Coordinates For Life adalah Ericka Aquino yang kini berusia 9 tahun. Vita ingat pertama kali dia bertemu Ericka.

“(Dia) adalah gadis terkecil di kelasku,” kenang Vita. “Bahkan pada hari pertama sekolah, aku melihat dia menginginkan teman. Dan untuk mempunyai teman, dia harus mengikuti apa yang dilakukan gadis-gadis yang lebih besar.”

Karena Ericka sangat pemalu, mudah bagi gadis-gadis yang lebih besar untuk memaksanya melakukan sesuatu, meskipun dia belum tentu ingin melakukannya.

Mereka membelikanku makanan meskipun aku tidak menginginkannya (Mereka minta saya beli makanan padahal saya tidak mau),” kata Ericka. Dia mengatakan bahwa dia bahkan menggunakan uang kacangnya sendiri untuk membeli makanan untuk teman-teman sekelasnya. Jika dia membawa makanan sebenarnya, dia akan pergi ke “piknik” – di mana mereka mengumpulkan makanan dan uang saku untuk berbagi makanan ringan. Hal ini lebih menguntungkan siswa lain daripada Ericka sendiri.

Jadi apa yang dia lakukan ketika dia tidak mendapatkan cukup makanan untuk dirinya sendiri? “Saya akan makan di rumah (Saya makan di rumah),” kata Ericka.

“Saat saya melihat hal ini sering terjadi, saya bertanya alasannya, dan dia mengatakan kepada saya bahwa ini adalah caranya mendapatkan teman,” jelas Vita. Bagi Ericka, butuh waktu terlalu lama untuk hanya mengatakan tidak dan membela “hal yang benar”, sementara hanya mengikuti apa yang diperintahkan teman-teman sekelasnya, dia langsung mendapat teman.

“Meskipun saya terus mengatakan kepadanya bahwa ada cara lain untuk mendapatkan teman, dia menolak mendengarkan saya,” kata Vita.

Saat sesi Coordinates For Life dimulai, Vita memilih Ericka untuk mengikuti program tersebut.

“Kisah Bahagia”

Kelas Coordinates For Life adalah sesi yang sangat informal. Setiap hari Sabtu, para siswa terpilih menantikannya karena mereka bisa memainkan permainan seperti estafet dan role play. Kemudian fasilitator Coordinates For Life memproses aktivitas tersebut dan mengaitkannya dengan pelajaran hidup – misalnya berbagi, mengatakan tidak, atau bergiliran. Menurut Vita, realisasinya datang dari siswa itu sendiri, karena mereka menganalisis pengalamannya sendiri.

BELAJAR BISA MENYENANGKAN.  Ericka di kelas.

Di kelas Coordinates For Life, Ericka melakukan semuanya dengan benar dan mengikuti semua instruksi. “Tapi di luar dia masih berusaha mengikuti apa yang dilakukan teman-temannya,” kenang Vita. “Meskipun dia ingin melakukan sesuatu dengan benar, dia masih kewalahan oleh pengaruh teman-temannya.”

Namun lama kelamaan, perubahan kepribadian Ericka semakin terlihat. Vita memperhatikan bahwa dia menjadi lebih aktif di kelas. Di rumah, ibu dan kakak perempuannya juga memperhatikan bahwa dia menjadi lebih bertanggung jawab dan suka membantu di rumah.

Katanya, mereka diajarkan sopan santun (dia bilang kepada kami bahwa mereka diajari nilai-nilai yang baik),” kata Erlinda, adik perempuan Ericka yang berusia 18 tahun. “Sebelumnya, dia dan kakaknya pernah berebut mainan tersebut. Tapi itu telah berubah. Tumbuh dewasa sudah (Dulu dia bertengkar dengan adiknya karena mainan. Tapi dia sudah berubah. Sekarang dia sudah dewasa),” tambah Erlinda.

Ericka mengatakan bahwa di Coordinates For Life dia belajar “Jangan menyakiti. Jadilah baik dan baik hati(Jangan berbuat buruk. Bersikaplah baik dan baik hati.)” Menurut Vita, Ericka belajar lebih banyak berbicara, bahkan mulai memberi tahu teman-teman sekelasnya bahwa apa yang mereka lakukan itu tidak benar.

Kini Ericka berkonsultasi dengan Vita ketika dia ragu dengan sesuatu yang dilakukan teman-teman sekelasnya. Dan bukan itu saja: “saya sedang berbicara dengan Guru Vita sudah bahagia cerita ketika dia sedih (Saya menceritakan kisah bahagia Bu Vita saat dia sedih.),” kata Ericka.

Menurut Erlinda, di rumah Ericka suka berpura-pura menjadi guru dan idolanya adalah Vita.

Pelajaran seumur hidup

Bersama teman-teman sekelasnya, Ericka belajar sesuatu yang jauh lebih besar di Coordinates For Life daripada sekadar membedakan mana yang benar dan mana yang salah.

IKATAN GURU-SISWA YANG DIPERKUAT.  Ericka berbagi momen ringan bersama Vita.

“Keterampilan hidup yang diajarkan di Coordinates For Life akan mereka gunakan ketika mereka remaja, dan ketika mereka dewasa,” jelas Vita. “Mereka selalu bisa menerapkan apa yang telah mereka pelajari dan (menyebarkannya) kepada teman-temannya, tidak hanya di sekolah, tapi di komunitasnya. Nilai-nilai merekalah yang akan membuat mereka menjadi warga negara yang baik.”

Pada akhirnya, bahkan para guru Coordinates For Life mendapatkan pelajaran baru dari sesi ini. “Hal ini mengajarkan saya untuk lebih sabar, lebih tekun, dan lebih bertanggung jawab dalam segala hal yang saya lakukan,” kata Vita. “Masa depan anak-anak ini bergantung pada tanganku. Ketika saya meneruskannya ke tingkat yang lebih tinggi, mereka telah membangun sesuatu yang dapat mereka gunakan.” – Rappler.com

Coca-Cola FEMSA Filipina memahami permasalahan siswa dan guru sekolah dasar kami, baik di dalam maupun di luar kelas. Bersama dengan Teach For The Philippines, Coca-Cola FEMSA Filipina menerapkan Coordinates For Life, sebuah program yang bertujuan untuk memberdayakan siswa muda dengan rasa percaya diri dan #LIFESKILLS yang akan membantu mereka dalam perjalanan melewati masa sekolah dan seterusnya.

sbobet mobile