• April 15, 2024
Letran menahan San Beda untuk memenangkan Game Final NCAA 1

Letran menahan San Beda untuk memenangkan Game Final NCAA 1

Letran Knights menyerang pertama di final NCAA, memenangkan Game 1 dari seri best-of-3 mereka

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Colegio de San Juan de Letran meraih kemenangan pertama melawan rival lamanya di liga San Beda College, memenangkan Game 1 seri best-of-3 NCAA Musim 91 dengan skor 94 pada hari Jumat.-90, Oktober 23 di SM Mall of Asia Arena di Kota Pasay.

Game 2 berlangsung pada hari Selasa, 27 Oktober pukul 16.00 di tempat yang sama karena San Beda harus menang untuk memaksakan Game 3 yang menentukan pada hari Kamis, sementara Letran akan berusaha memenangkan gelar NCAA pertamanya sejak tahun 2005.

Pemain depan lulusan Kevin Racal merusak reli San Beda di kuarter keempat dengan mencetak gol balasan dari kegagalannya sendiri dengan waktu tersisa 40,3 detik untuk memberi Letran keunggulan 89-85 di saat-saat terakhir pertandingan.

Mark Cruz dan Rey Nambatac menempatkan paku terakhir di peti mati ketika Cruz mengkonversi lemparan bebasnya dari garis pelanggaran, sementara Nambatac membuat keranjang untuk memastikan kemenangan setelah tembakan tiga angka dari Roldan Sara dari San Beda.

“Saya bilang kepada Mark bahwa ini adalah tahun terakhir kami dan kami harus memberikan segalanya,” kata Racal dalam wawancara pasca pertandingan.

Memasuki frame ketiga dengan tertinggal 39-41, Letran dengan cepat menghantam San Beda dengan kekalahan 17-9 yang membuat Racal mencatatkan 5 poin dan Nambatac mengebor 4 ember.

Saat Baser Amer dari San Beda meneteskan air mata untuk memotong keunggulan Letran menjadi 52-56, Jomari Sollano memberikan bola kepada Racal untuk permainan dan-1 untuk menambah keunggulan menjadi sembilan poin.

Red Lions yang berbasis di Mendiola berhasil mengakhiri kuarter ketiga dengan keunggulan 62-61 memasuki babak terakhir dengan membalas dengan serangan 10-0, di mana bala bantuan Nigeria mencetak 6 poin darinya.

Cruz, Racal dan Nambatac memilih untuk tidak mundur dari pertahanan tekanan satu lawan satu yang khas dan memicu baku tembak tiga poin melawan San Beda, melepaskan 5 tembakan dari pusat kota.

Namun Amer dan AC Soberano membalasnya dengan 3 kali percobaan pasukan merah putih menghadapi hot gun sang Ksatria.

Penjaga veteran Ryusei Koga menempatkan San Beda dalam jarak serang ketika dia mencuri bola basket secara langsung dari Nambatac dan berlari menuju gawang untuk melakukan layup.

Saat Koga gagal melakukan jumper over-the-arc untuk memimpin dengan sisa waktu 2:23, Adeogun mengatur serangan San Beda dengan melakukan layup dan melepaskan lemparan bebasnya, 87-89.

Sementara Sara menghidupkan kembali harapan penonton SBC dengan triple terbuka lebar, Letran menutup pintu kampanye gagah berani San Beda untuk merebut Game 1 dengan rebound Racal dan upaya mengemudi Cruz dan Nambatac.

Ini adalah pertama kalinya sejak 2009 San Beda kalah pada seri kejuaraan seri pertama. Pada tahun yang sama, Red Lions kalah San Sebastian College-Recoletos untuk mematahkan tawaran empat gambut mereka.

Menurut pelatih kepala Letran Aldin Ayo, dia dan selusin pemain kotornya ingin menyelesaikan pertandingan di Game 2.

“Saya mengharapkan upaya dan energi yang sama dari San Beda,” ungkap Ayo. “Tapi kita akan menyelesaikannya.”

Racal menyelesaikan dengan 28 pembuat bersama dengan 5 papan, 5 sen dan 2 steal, sementara Nambatac dan Cruz masing-masing menyumbang 18 dan 17 poin.

Meski kalah, Adeogun mencatatkan double-double dengan 23 poin dan 16 rebound.

Skor:

Letran (94) – Racal 28, Nambatac 18, Cruz 17, Luib 16, Sollano 9, Kelima 4, Balagasay 2, Apreku 0, Balans 0, Calvo

San Beda (90) – Adeogun 23, Koga 10, Sara 10, Sovereign 9, Amer 8, Tankoua 8, Dela Cruz 7, Tongco 5, Mocon 4, Sorela 4, Presbyter 2, Cabañag 0, Kings 0, Bonsubre 0, Sedillo

Skor Jangka: 22-21, 39-41, 61-62, 94-90. – Rappler.com

link alternatif sbobet