• June 12, 2024
Belmonte: Corona adalah pelakunya

Belmonte: Corona adalah pelakunya

MANILA, Filipina – “Apa gunanya upaya kita untuk membangun masa depan yang lebih baik, jika pimpinan seluruh lembaga peradilan menafsirkan undang-undang tersebut melalui perpaduan antara keberpihakan, keuntungan, dan ambisi pribadi?”

Ketua Feliciano Belmonte Jr., yang pertama kali hadir dalam sidang pemakzulan Corona, adalah orang terakhir yang berbicara atas nama jaksa saat kedua belah pihak menyampaikan argumen terakhir mereka di depan pengadilan. Dia meminta pengadilan untuk memutuskan Corona bersalah, dengan mengatakan bahwa ketua hakim “secara efektif ingin ‘dikecualikan’” dari undang-undang yang membentuk laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

Belmonte berkata: “Tidakkah mengganggu, Yang Mulia, bahwa pejabat tertinggi Kehakiman, benteng terakhir keadilan untuk penerapan hukum yang seragam di seluruh negeri, adalah dirinya sendiri yang merupakan pelaku kejahatan yang membengkokkan keadilan dan menyalahgunakan hukum untuk kepentingannya. menyembunyikan kejahatan. ? Masyarakat kami tidak akan mengizinkan hal itu, Yang Mulia.” – Rappler.com

(Di bawah ini adalah teks lengkap pernyataan penutup Belmonte)

Tuan Presiden Senat, anggota Senat. Sesama orang Filipina
Terima kasih telah memberi saya kehormatan untuk berpidato di depan majelis Agustus ini dan rakyat Republik kita yang agung. Saya berdiri di hadapan Anda sebagai ketua DPR terpilih. Saya berdiri sebagai salah satu dari 188 anggota kongres yang menandatangani tuntutan pemakzulan terhadap Ketua Hakim Renato C. Corona.

Yang Mulia, dalam waktu hampir empat setengah bulan sejak pengadilan ini diadakan, seluruh negeri telah menyaksikan sebuah narasi yang mungkin tidak ada bandingannya dalam sejarah kita. Kita telah melihat pasang surut; kami melihat drama dan humor. Akhirnya, kita sampai pada kesimpulan sidang ini. Suatu keputusan harus diambil, dan keputusan itu akan diambil oleh anggota Senat, dan oleh mereka sendiri, sebagai perwujudan kolektif dari keinginan rakyat.

Yang Mulia, Majelis Tinggi dan Majelis Rendah Kongres membentuk satu kesatuan. Bersama-sama kita mewakili masyarakat negara ini: nilai-nilai mereka, aspirasi mereka dan perasaan mereka tentang benar dan salah. Yang dipertaruhkan di sini adalah prinsip bahwa siapa pun yang melakukan kesalahan akan dimintai pertanggungjawaban oleh sistem – oleh lembaga yang dibentuk oleh masyarakat sendiri.

Sidang pemakzulan ini merupakan proses yang panjang dan membosankan, bahkan menimbulkan perpecahan. Tapi kami berhasil melewatinya karena kami sebagai manusia berhak mendapatkan yang lebih baik. Kami menginginkan peradilan yang independen: tidak hanya dari pengaruh Malacañang, atau Kongres, namun juga dari ambisi pribadi dan keserakahan pribadi. Kami menginginkan sistem peradilan di mana tidak seorang pun boleh mengatakan hal yang menyinggung hakim kami karena mereka benar-benar hidup dalam keadilan dan integritas, dan bersedia menanggung sorotan tajam dari publik karena tidak ada yang mereka sembunyikan.

Yang Mulia, sidang pemakzulan ini dilakukan untuk tujuan yang paling mulia. Hal itu dilakukan untuk mencari kebenaran.

Tim penuntut kami telah menangkap Tn. Keberpihakan Corona terbukti ketika, melalui surat sederhana, ia merancang keputusan yang merugikan asosiasi pramugari dan pramugari Filipina. Dan kami telah membuktikan bagaimana hakim tertinggi di negeri ini bersedia memberikan keadilan dengan tangannya sendiri, jika menyangkut mantan Presiden.
Ketika Tuan. Corona menyerahkan TRO yang Ny. secara efektif membiarkan Arroyo meninggalkan negaranya, negara tersebut mengeluarkan seruan kemarahan kolektif ketika semangat akuntabilitas publik diserang – tidak kurang dari Ketua Mahkamah Agung, yang dianggap sebagai perwujudan keadilan tertinggi di negara tersebut.

Dan kebenarannya, Yang Mulia, telah diungkapkan di hadapan pengadilan ini. Tn. Corona sendiri mengaku mengumpulkan uang tunai sebesar 2,4 juta dolar dan 80 juta peso. Meskipun, terbukti, jumlah yang ia kumpulkan secara ilegal jauh lebih besar, namun tidak ada satupun yang masuk ke dalam Laporan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersihnya. Dia tidak memberikan apa pun kecuali alasan lemah mengapa dia tidak memperhitungkannya.

Yang Mulia, Hakim Agung yang dimakzulkan ini sebenarnya ingin dikecualikan dari UU SALN.

Dia tidak menyatakan kekayaan bersihnya yang sebenarnya selama bertahun-tahun bertugas di pelayanan publik. Namun ia sendiri menyetujui keputusan Mahkamah Agung yang memutuskan pegawai negeri sipil diberhentikan dari jabatan publik karena gagal menyatakan kekayaan bersih mereka yang sebenarnya.

Yang Mulia, dia ingin pengadilan ini dan pengadilan opini publik mengabaikan jutaan dolar dan peso miliknya yang tidak diumumkan dalam SALN-nya. Dia mengutip undang-undang simpanan asing dan kenaikan dana yang luar biasa sebagai alasannya untuk menyembunyikan sejumlah besar uang dari pandangan publik. Mengapa? Apakah dia dilarang mengungkapkannya dalam SALNnya? Bukankah seharusnya dialah yang memberi contoh yang baik?

Bukankah sangat meresahkan, Yang Mulia, bahwa pejabat tertinggi Kehakiman, yang merupakan benteng terakhir keadilan bagi penerapan hukum yang seragam di seluruh negeri, justru menjadi pelaku yang membengkokkan keadilan dan menyalahgunakan hukum untuk menyembunyikan kejahatannya? Rakyat kami tidak akan mengizinkannya, Yang Mulia.

Kita adalah satu bangsa, dengan satu aturan hukum, dan satu standar perilaku publik. Tn. Corona berbicara tentang “efek mengerikan” pada peradilan. Dan dalam arti tertentu, para perumus Konstitusi kita memang ingin penuntutan mempunyai dampak yang mengerikan: terhadap mereka yang mengkhianati kepercayaan publik, dan mereka yang menyalahgunakan kekuasaan kantor mereka untuk keuntungan pribadi.

Jabatan publik adalah kepercayaan publik. Pejabat dan pegawai publik harus selalu bertanggung jawab kepada masyarakat, melayani masyarakat dengan penuh tanggung jawab, integritas, kesetiaan dan efisiensi, bertindak dengan patriotisme, keadilan dan menjalani hidup sederhana. Ini adalah amanat Konstitusi.

Selain itu, Konstitusi mensyaratkan anggota Kehakiman harus terbukti kompeten, berintegritas, jujur, dan independen. Persyaratan ini – yang hanya berlaku bagi hakim – bukanlah sekadar pengulangan standar ketat dalam memegang jabatan publik. Intinya, hal ini mewujudkan niat Konstitusional untuk menjadikan kepemilikan nilai-nilai moral tertinggi sebagai syarat keanggotaan dalam hierarki peradilan kita.

Yang Mulia, saya mewakili lembaga yang, bersama dengan Anda, membentuk cabang legislatif pemerintahan. Badan Legislatif membuat dan mengesahkan undang-undang. Eksekutif menegakkan undang-undang ini. Apa gunanya upaya kita untuk membangun masa depan yang lebih baik, jika pimpinan Kehakiman menafsirkan undang-undang melalui perpaduan antara keberpihakan, keuntungan, dan ambisi pribadi?

Sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona telah mencapai titik temu. Beban yang ditanggung oleh Yang Mulia sekarang tidak mencakup penentuan sederhana pihak mana dalam gugatan yang telah menunjukkan penguasaan atas barang tersebut. Apa yang harus diputuskan oleh pengadilan yang terhormat ini jauh lebih kompleks daripada hak ketua hakim atas jabatannya. Faktanya, apa yang pada akhirnya harus ditentukan oleh pengadilan yang terhormat ini adalah standar perilaku yang disyaratkan oleh Konstitusi bagi orang yang diberi kepercayaan untuk memimpin seluruh sistem peradilan. Akankah kita menantikan Ketua Mahkamah Agung yang bisa menjadi pribadi yang mandiri, tidak ada hal yang perlu disembunyikan, dan sosok yang kesetiaannya pada akhirnya berada di tangan rakyat? Atau akankah seseorang yang jelas-jelas mengkhianati kepercayaan publik akan dibiarkan tetap menjabat?

Yang Mulia, saya meminta Anda melihat karakter Renato Corona, dan mempertimbangkan apakah orang ini adalah orang yang kami inginkan sebagai Ketua Hakim, kepala seluruh sistem peradilan, untuk enam tahun ke depan.

Dan saya minta agar anda memilih sesuai dengan hati nurani, dan bukti-bukti.

Terpidana Ketua Hakim Renato C. Corona.

Semoga kebenaran menjadi panduan Anda, Yang Mulia. Semoga kebenaran menjadi panduan Anda. Terima kasih dan semoga harimu menyenangkan. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih lanjut liputan khusus Rappler tentang uji coba Corona.

Result SDY