• June 16, 2024
Belum ada kesepakatan akhir PAL-San Miguel

Belum ada kesepakatan akhir PAL-San Miguel

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun ada rumor bahwa Lucio Tan pada akhirnya akan menjual saham mayoritasnya di Philippine Airlines, namun belum ada kesepakatan yang tercapai

MANILA, Filipina – Saham PAL Holdings, perusahaan induk dari Philippine Airlines (PAL), diperdagangkan dengan kuat pada Selasa, 3 April, di tengah laporan bahwa kesepakatan dengan konglomerat San Miguel Corp. sudah dekat.

Namun, hari itu berakhir tanpa ada kesepakatan yang diselesaikan. Tokoh-tokoh penting dari kedua belah pihak – presiden San Miguel Ramon Ang dan ketua PAL Holdings Lucio Tan – berada di Century Park Hotel Manila pada Selasa sore, namun penandatanganan perjanjian yang dijadwalkan lebih awal tidak berhasil.

Pada saat itu, perdagangan di Bursa Efek Filipina (PSE) telah berakhir, dengan volume perdagangan saham PAL Holdings melonjak ke level tertinggi dalam 6 bulan.

Volume perdagangan saham PAL Holdings mencapai 3.096.200, tertinggi sejak 28 September lalu, saat volumenya mencapai 3.488.100.

Saham PAL Holdings senilai sekitar P26 juta diperdagangkan. Harga sahamnya ditutup pada P8.30, naik 1,47% dari hari sebelumnya.

PAL Holdings adalah induk PAL yang diperdagangkan dengan tipis. Lucio Tan, orang terkaya kedua di negara itu, mengendalikan PAL melalui Trustmark Holdings Corp, yang memegang 97% saham di perusahaan induk yang terdaftar tersebut. PAL Holdings memiliki 84,67% saham PAL.

Belum ada kesepakatan

San Miguel dilaporkan oleh media lokal dan internasional untuk membeli 45% hingga 49% saham di PAL Holdings dengan harga transaksi yang dilaporkan sebesar $500 juta.

Seorang eksekutif Lucio Tan Group mengatakan kepada Rappler bahwa Tan memerlukan lebih banyak waktu untuk mempelajari potensi kesepakatan dengan San Miguel.

Pada Selasa pagi, sebagai tanggapan terhadap laporan berita mengenai kesepakatan yang akan dilakukan dengan pemegang saham PAL, San Miguel mengulangi pesan sebelumnya kepada bursa saham bahwa ada diskusi yang sedang berlangsung, namun belum ada kesepakatan yang tercapai.

“Menyusul pengungkapan kami sebelumnya mengenai subjek di atas, dan sebagai tanggapan terhadap Bursa, kami merekomendasikan agar perusahaan melakukan diskusi dengan pemegang saham pengendali Philippine Airlines (PAL) dan Air Philippines Corp (AirPhil (Express)) Corp) mengenai kemungkinan investasi perusahaan di PAL dan (AirPhil Express),” tulisnya.

“Pengungkapan yang sesuai akan dilakukan ke Bursa jika perjanjian definitif ditandatangani oleh para pihak,” tambahnya.

San Miguel telah melakukan diversifikasi dari bisnis intinya yaitu makanan dan minuman ke industri berat, termasuk infrastruktur dan bandara.

San Miguel mengumumkan 25 kesepakatan total bernilai setidaknya $4,76 miliar sejak tahun 2006 hingga hari ini, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg.

Analis mengutip sinergi antara PAL dan Petron Corp, pengecer minyak dan unit kilang San Miguel. Raksasa minyak ini menjual 4% produk bahan bakar jetnya ke PAL.

PAL, maskapai penerbangan tertua di Asia, telah berkembang secara finansial seiring dengan semakin memanasnya persaingan dalam dunia penerbangan domestik dan internasional. Negara ini juga dilanda perselisihan perburuhan dan kenaikan harga bahan bakar.

Tan dilaporkan memutuskan untuk memilih tawaran kesepakatan San Miguel dibandingkan grup yang dipimpin Manuel V. Pangilinan untuk mengakuisisi seluruh perusahaan sebesar $700 juta.

Pada tahun 2009, taipan Lucio Tan menjual sahamnya di Fortune Tobacco Co, salah satu permata mahkota keluarganya.

Fortune Tobacco mengadakan perjanjian dengan perusahaan rokok multinasional Philip Morris, meskipun Tan tetap mempertahankan saham dalam usaha patungan tersebut. – Rappler.com

Togel SDY