• February 28, 2024
Belum ada kesepakatan untuk mengakuisisi PAL

Belum ada kesepakatan untuk mengakuisisi PAL

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Belum ada jabat tangan yang dilakukan dan belum ada tinta yang mengering dalam pembelian saham taipan Lucio Tan yang telah lama ditunggu-tunggu di Philippine Airlines (PAL), satu-satunya maskapai penerbangan lama di Filipina.

MANILA, Filipina – Belum ada jabat tangan yang dilakukan dan belum ada tinta yang kering mengenai pembelian saham yang telah lama ditunggu-tunggu oleh taipan Lucio Tan di Philippine Airlines (PAL), satu-satunya maskapai penerbangan lama di Filipina dan maskapai penerbangan tertua di Asia.

Dalam pesan teks kepada wartawan pada Selasa, 6 Maret, presiden San Miguel Corporation Ramon Ang menjawab, “Belum,” ketika ditanya apakah kelompoknya sudah menandatangani perjanjian dengan Tan.

PAL tetap 95% dimiliki oleh perusahaan induk yang dikendalikan oleh Tan, yang dilaporkan sedang mencari pembeli untuk maskapai penerbangannya yang sedang booming secara finansial.

Dalam beberapa laporan pada tahun 2011, Ang dari San Miguel menyatakan minatnya untuk membantu Tan menemukan pembeli atau konglomerat yang melakukan diversifikasi untuk mengakuisisi saham Tan sendiri.

Juga pada hari Selasa, 6 Maret, San Miguel terungkap kepada bursa bahwa “belum ada kesepakatan pasti” ketika diminta untuk memverifikasi laporan bahwa maskapai penerbangan yang berafiliasi dengan PAL, AirPhil Express, akan menjadi bagian dari kesepakatan tersebut.

“Kami merekomendasikan agar pengungkapan yang sesuai akan dilakukan jika perjanjian definitif dilaksanakan dan diselesaikan mengenai usulan investasi Perusahaan di Philippine Airlines, Inc. (PAL),” tulis sekretaris perusahaan maskapai tersebut, Virgilio Jacinto.

PAL dan AirPhil Express memiliki pangsa pasar gabungan sebesar 46% pada penerbangan domestik dan internasional. Pangsa pesaing terdekat Cebu Pacific saat ini mencapai 44% dan pemain lokal lainnya berbagi 10% sisanya.

Sementara itu, kelompok Manuel Pangilinan, yang juga dilaporkan tertarik sebagai investor PAL, tetap bungkam atas dugaan revisi tawaran kelompoknya.

“Saya mencoba untuk tidak memikirkannya. Ini bisnis yang sulit,” kata Pangilinan pada Selasa, 6 Maret, saat konferensi pers raksasa telekomunikasi PLDT, di mana ia juga menjabat sebagai ketuanya.

“Menjalankan bisnis penerbangan, baik yang melibatkan maskapai komersial atau layanan berbiaya rendah, itu sulit,” katanya, mengulangi apa yang dia katakan pada November 2011 ketika ditanya tentang hal itu.

“Nah, Anda perlu tahu cara menjalankan layanan anggaran. Ini tidak mudah. Sejauh ini satu-satunya model yang sukses di negara ini adalah Mr. milik Gokognwei. Cebu Pacific melakukannya dengan sangat baik. Memang tidak mudah,” tambah Pangilinan.

PLDT yang dipimpin Pangilinan mengakuisisi saham keluarga Gokongwei di perusahaan telekomunikasi Digitel pada tahun 2011. Setelah kesepakatan PLDT-Digitel, perwakilan Grup Gokongwei kini duduk di dewan PLDT bersama Panglinan.

Lance Gokongwei, presiden dan CEO Cebu Pacific, mengatakan mereka tidak tertarik pada PAL, maskapai penerbangan lama, karena model bisnis mereka sebagai layanan hemat berjalan dengan baik. – Rappler.com

Sidney siang ini