• April 23, 2024
Beras PH diimpor menjelang musim paceklik

Beras PH diimpor menjelang musim paceklik

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Impor ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa stok beras di Filipina turun ke titik terendah dalam 6 bulan pada awal bulan Maret.

Filipina, salah satu importir beras terbesar di dunia, telah melakukan impor sebesar 350.000 ton beras untuk menghindari kemungkinan kekurangan pada kuartal ketiga tahun 2013 ketika stok bahan pokok biasanya menipis.

Impor ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa stok beras di Filipina turun ke titik terendah dalam 6 bulan pada awal bulan Maret. Sebagian besar panen padi di negara ini terjadi pada kuartal terakhir tahun ini.

Pemerintahan Presiden Benigno Aquino III menargetkan swasembada beras pada tahun 2013. Namun sebagian besar analis yakin Filipina masih perlu mengimpor hampir 1,0 juta metrik ton beras karena meningkatnya konsumsi yang sebagian disebabkan oleh pertumbuhan populasi negara tersebut yang akan segera mencapai 100 juta orang.

Otoritas Pangan Nasional pemerintah mengatakan Vietnam memenangkan tender pada tanggal 3 April untuk memasok 187.000 ton beras, yang kualitasnya sebagian ditentukan oleh proporsi butiran pecah dalam pengiriman.

Perjanjian tersebut diumumkan oleh Kementerian Pertanian Vietnam pada pertengahan April dan baru dikonfirmasi oleh Filipina pada 30 April.

Komposisi beras dari Vietnam adalah 10% butiran panjang dan 25% beras pecah, standar kualitas beras yang diimpor oleh Vietnam dan Thailand. Beras pecah 5% dengan kualitas lebih tinggi dan lebih mahal akan berharga hampir $100 dibandingkan jenis beras pecah 25%.

NFA juga mengumumkan akan mengimpor 163.000 ton beras dari 4 negara sebagai bagian dari komitmen impor perdagangan di bawah Organisasi Perdagangan Dunia. Dari rencana impor beras, sekitar 98.000 ton akan berasal dari Thailand, salah satu eksportir beras terbesar di dunia, dengan masing-masing 25.000 ton berasal dari Tiongkok dan India, dan sisanya 15.000 ton dari Australia, kata pemerintah Filipina pada awal April.

Stok beras di Filipina mencapai 1,94 juta metrik ton pada 1 Maret 2013, terendah sejak 1 September 2012, menurut data dari Biro Statistik Pertanian. Sejak stok beras mencapai 2,78 juta ton pada 1 November, tingkat stok beras telah turun lebih dari 30 persen, kata pemerintah.

Produksi beras Filipina mengalami keterbatasan selama bertahun-tahun karena terbatasnya areal tanam dan rendahnya hasil panen. Filipina menanam sekitar 4,66 juta hektar padi pada tahun 2012. Negara tetangganya, Vietnam, menanam lebih dari 7 juta hektar dan Thailand menanam lebih dari 10 juta hektar lahan padi.

Pemerintah Filipina menghabiskan 40% hingga 60% anggaran departemen pertanian untuk irigasi dan infrastruktur di daerah yang sebagian besar merupakan daerah penanaman padi. – Rappler.com


Tolong dicatat: René Pastor adalah dengan Intisari Komoditas Filipina, publikasi mingguan dari A & V Media yang berbasis di New Jersey yang memberikan ringkasan komprehensif mengenai perkembangan dan tren di sektor pertanian dan pertambangan utama di negara ini. Dia adalah seorang jurnalis lepas yang telah bekerja di kantor berita Reuters selama hampir 23 tahun. Ia lulus dengan gelar Master di bidang Hubungan Internasional dari New School di New York dan menerima gelar sarjana komunikasi dari Universitas Ateneo de Manila. Rene juga dosen di Middlesex County College di Edison, New Jersey.

Togel Hongkong Hari Ini